Sekar's Story

Tips Mengubah Pola Tidur Bayi

11.00.00


Sok-sok-an banget ngasih tips. Hahaha. Padahal belum berhasil-berhasil amat metodenya. Gapapa lah ya, buat naikin rating blog sharing aja jadi nulis tips beginian :))

Udah pada tau kan ya kalau saya rempong sama jadwal tidur Sekar. Kalau kata kedua ibu saya, wajar cenah bayi tidur panjang siang hari dan melek cènghar malam hari. Ibunya harus strong. Ok lah jadi saya iya-iya aja tiap malem begadang juga.

Tapi kok sampe Sekar mau masuk usia 3 bulan masih begadang terus. Awal bulan mah begadangnya normal tiap 2 jam bangun nenen terus tidur lagi. Tapi makin bertambah bulan, tiap bangun malem malah ngajak main ngajak ngobrol. Pernah nih sekali waktu dia on terus dari jam setengah 8 malem sampe jam setengah 5 subuh. Ga rewel sih, tapi masa iya dia ngobrol sendiri kita tinggalin tidur. Mana tega.

Akhirnya sampai juga di ambang batas waras karena begadang. So, saya bertekad pengen ngatur jam tidur Sekar. Gimana caranya?
  1. Ajak bermain sepanjang siang. Awalnya Sekar rewel kalau diajak main siang, karena kan biasanya dia tidur kalau siang. Tapi demi jadwal tidur yang baik ya kudu tega juga. Bertahap sih prosesnya. Saya biarin dia tetep tidur kalau udah ngantuk banget, tapi kalau kira-kira dia masih ok diajak main, ya tancap terus mainnya. Mainnya juga harus yang heboh biar dia bangun. Kalau saya suka nyanyi-nyanyi atau mainan kerincingan biar berisik. Lumayan ngoprot ku kèsang sih :)) (Lumayan lelah sampai keringetan)
  2. Kenalin tentang waktu. Bayi kan belum bisa baca jam tuh, dia gatau waktu makanya dia tidur suka-suka dia aja. Caranya biar bayi tahu waktu ya lewat pergantian siang dan malam. Siang itu terang ada matahari, waktunya bermain. Malam itu gelap tidak ada Matahari, waktunya tidur yang nyenyak. Kalau pagi-siang gitu, saya bawa Sekar ke luar rumah atau ke ruangan yang kena cahaya Matahari. Saya kenalin ini Matahari, artinya sekarang sudah siang waktunya Sekar bermain. 
  3. Buat aturan mau jam berapa bayi tidur dan bangun lagi. Biar enak mah samain aja sama kebiasaan ibunya. Kalau saya, jam 9 persiapan tidur terus adzan subuh bangun. Jadi jam 9 tuh Sekar udah masuk kamar matiin lampu. Terus bilang, "ini gelap karena sudah malam, waktunya Sekar tidur panjang yang nyenyak sampai subuh." Butuh beberapa hari sampai Sekar ngerti aturan ini. Setelah dia ngerti, dia bikin kebiasaan sendiri. Nenen lama kalau lampu udah dimatiin. Mungkin buat cadangan perut sampe subuh :))
  4. Bikin rutinitas sebelum tidur. Sekali lagi, bayi itu bisa karena biasa. Rutinitas Sekar sebelum tidur itu ganti popok, matiin lampu, nenen sampe kenyang, goler dikasur, tepok-tepok, baca doa, tidur deh. Rutinitas ini diulang terus setiap malem. Jadi dia hafal kalau rangkaian kegiatan itu artinya dia mau tidur panjang. 
  5. Matikan lampu saat tidur. Coba deh gugling, kalau tidur itu sehatnya lampu dimatiin. Ada hormon apa gitu namanya yang bikin kita nyenyak tidur dan itu dihasilkan kalau dalam keadaan gelap. Matiin lampu ketika tidur juga termasuk sunnah rasul loh. Awalnya Sekar takut gelap, karena sebulan pertama Sekar tidur selalu terang. Tapi karena saya terbiasa tidur gelap, tidur sama Sekar di lampu terang jadi bikin saya tambah lelah. Sekar saya sounding terus "kalau tidur harus dimatikan lampunya," saya peluk juga Sekar sambil tepok-tepok biar dia ga takut. Alhamdulillah sekarang Sekar udah ga takut gelap, malah dia jadi ga bisa tidur nyenyak kalau kena cahaya lampu. Good girl :)
  6. Baca doa tidur. Ini rutinitas yang paling penting. Kata dsa Sekar, sesaat sebelum terlelap (pas lagi kriyep-kriyep ngantuk) itu otak lagi bagus-bagusnya. Jadi, sambil tepok-tepok biasanya saya bacain doa tidur, ayat kursi, 3 ayat terakhir al-baqarah, trikul, sama shalawat. Abis itu, saya sebutin doa-doa yang saya pengen buat Sekar. Sambil agak berirama gitu ngomongnya, jadi Sekar berasa dinyanyiin kali ya :)

Btw, ini pengalaman pribadi aja ya. Hasil baca-baca plus konsul ke dsa-nya Sekar. Ada beberapa hal yang mesti diingat:
  1. Setiap keluarga punya kebiasaan masing-masing, jadi silahkan buat aturan sesuai kebiasaannya. Mungkin ada yang bisa kalian contek dari aturan saya diatas, monggo.
  2. Bayi kita butuh proses dalam penyesuaian hidupnya. Ngga sekaligus kita terapkan aturan terus dia ngerti dan nurut. Kuncinya konsisten  dan sabar supaya si bayi hafal dengan kebiasaan yang kita buat.
  3. Walaupun kita udah bikin aturan, kita perlu tahu bahwa bayi juga punya keinginan sendiri loh. Jadi kita harus fleksibel ngegabungin antara aturan kita sama keinginan bayi. Biasanya insting ibu kuat kok, ibu tau apa yang bayi mau.
  4. Bayi udah ngerti kalau kita ajak komunikasi. Walaupun dia belum bisa respon omongan kita, tapi dia ngerti apa yang kita omongin. Jadi tetep sounding aja terus aturan-aturan yang kita buat. Kalau saya punya aturan baru buat Sekar, selalu saya omongin berulang-ulang sama dia. Saya yakin Sekar ngerti kok.
  5. Kalau semua usaha kita masih belum berbuah hasil, buibu harus sabbaaaaar. Inget aja kalau bayi ini titipin Allah. Minta sama Allah supaya dimudahkan mengurusnya, dimampukan mengasuhnya. Berhasil atau engganya usaha kita juga atas izin Allah. Jadi kalau belum berhasil, mungkin Allah masih pengen kita sabar dan terus berusaha.

Jadi panjang gini bahasannya :))

Semangat yaa para pejuang malam!

You Might Also Like

17 komentar

  1. dulu anak pertamaku bikin aku kek tukang nasgor yang mesti begadang cuman 1 bulan sih mba selanjutnya dy tidur jam 7 malam kemudian nyusu tiap jam 12 lalu tidur lagi dan subuh bangun lagi, mungkin dy tahu emaknya kerja jadi aja baik hati hahaha..semoga ntar adenya juga sama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku telat ngajarin sih, Mba. Soalnya kata orangtua katanya biarin aja wajar. Ehh taunya baca2 pengalaman orang ternyata bisa diajarin.

      Hapus
  2. Dulu pas Marwah bayi aku suka begadang wkwkkww

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mamak-mamak banget kita. Begadang gegara bayik :))

      Hapus
  3. Ada `cara`nya ternyata ya biar ngga begadang tiap malam. Wah bisa dipraktekin nih kalau udah punya anak nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada teorinya, tapi praktek dan hasilnya beda-beda, Mba. Hahaha.

      Hapus
  4. Saya begadang sampe 40harian Alhamdulillah kesininya saya sounding agar bobok malam jam 8 dan bangun jam 7an sekalian pup di diaper dan baby nurut, kalau malam saya masih nononin dan tidur lagi hehe btw emang sejak magrib lampu udah temaram biar baby tau waktu dan tipsnya emang sama sih saya juga gitu Teh💕

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya telat sounding ke bayi saya, Mba. Tapi alhamdulillah sekarang udah mulai. Hihihi. Semangat!

      Hapus
  5. Semangat ya, punya bayi memang gitu, deh, mesti pinter-pinter ngatur jadwal boboknya, alhamdulillah sih 2 anakku pules tidur waktu malem, jadi nggak gitu pusing ngatur jadwal tidur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiap bayik emang punya kebiasaan sendiri-sendiri ya. Ngga bisa dipukul rata. Enak bnget bisa tidur pules :'(

      Hapus
  6. Sampai sekarang saya gak bisa tidur dengan lampu mati 😢

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu juga aku tidur harus terang. Semenjak nikah, suami harus tidur gelap, jadi lama2 kebiasaan juga.

      Teh, buku atuh, Teh :p

      Hapus
  7. eamng drama banget ya punya bayi itu ahahaa.... jadi bener, harus sabaaar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabbaaaaar. Padahal susah banget sabbar tuh ya, Mba T_T

      Hapus
  8. Anakku mulai 3 tahunan malah ga mau tidur klau lampu dimatiin. Pas udah tidur kalau dimatiin malah jd bangun trus nangis jd begadang...hoho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bebasin, Mba. Yang penting anak nyaman (Y)

      Hapus
  9. Aku takut bobo kalau lampunya mati hiks

    BalasHapus