WhatDoIThinkAbout

Pentingnya Support System Pasca Melahirkan

11.00.00


Kemaren ada temen baru lahiran curhat, dia ngerasain perasaan baper-sensitif-sedih gitu setelah lahiran. Ini buat dia katanya cukup mengganggu, karena dia jadi nangis aja setiap hari. Liat orang pada ketawa-ketawa, dia baper iri. Liat orang ngobrol diluar sementara dia nyusuin anaknya di kamar, nangis.

Beberapa ibu pasca melahirkan emang ada yang ngerasain kaya gitu. Baby blues katanya.

Kalau kata saya baby blues itu suatu keniscayaan. Kan setiap manusia punya hormon ya. Ibu melahirkan, menyusui, hamil, hormonnya tuh berubah, jadi acak-acakan lah kasarnya mah. So, SEMUA IBU MELAHIRKAN PASTI pernah ngalamin baby blues, karena ya itu tadi pengaruh hormon. Cuma mungkin macam baby blues yang dialami ibu-ibu aja yang beda-beda. Nah sensitif yang dirasain temen saya itu termasuk baby blues yang si perubahan hormonnya ngaruh ke perasaan.

Makanya, jangan bilang "ah itu mah ibunya aja manja, saya dulu waktu lahiran biasa aja." Ckckck. Mungkin ga punya hormon kali. Oups.

Nah terus temen saya itu nanya, saya ngerasain kaya gitu juga ga?

Perubahan hormon saya mah lebih ke fisik. Saya jadi keringetan terus, gerak dikit aja misal gantiin popok Sekar gitu keringetannya kaya abis badminton 5 set. Saya juga jadi bau badan yang mana baunya subhanalloh lah pokoknya BAU PISAN :))

(Thank to Mamah Yoya yang ngasih senjata bedak MBK. Menolong sekali loooh)

Oh saya sensitif gampang marah sih. Soalnya pengaruh begadang tiap malem selama hampir sebulanan. Selama sebulan itu, saya tidur paling 2-3 jam lah total SETIAP HARINYA. Efek begadang itulah yang bikin saya agak ga waras. Hahaha.

Perubahan mood pasca melahirkan yang kaya roller coaster ini kadang bikin orang di sekitar si ibu malah ikutan kesel juga. Padahal penting loh menciptakan support system yang baik untuk para ibu pasca melahirkan. Kalau ibunya sensitif, terus orang-orang disekitarnya ngga ngesupport dengan baik, yaaaaah wassalam lah.

Kata temen yang konselor ASI, salah satu faktor yang mempengaruhi ibu meng-ASI-hi bayi datangnya dari orangtua dan suami. Jadi, kalau boleh saya simpulkan, support system yang paling berpengaruh untuk ibu yang baru melahirkan ya dari orang terdekat. Keluarga dan suami. Ngga menutup kemungkinan juga dari orang luar kaya tetangga, atau yang datang menengok, atau bahkan mungkin dari para netizen yang budiman.
Jangan sungkan untuk selalu curhat sama suami atau keluarga. Kalau saya sih pokoknya saya pengen otak tetep waras, gimanapun caranya. Fathur juga pengen saya tetep bahagia biar ASI lancar jaya katanya. Jadi, tiap saya punya keresahan, selalu chat Fathur (sambil nangis-nangis. Hahaha). Saya ceritain ke Fathur supaya dibantu cari solusinya gimana.

Kaya kasus kemarin nih, ada yang bilang BB Sekar keliatan kurang dibanding bayi lain karena ASI ibunya kurang, jadiiiiiiiii pake sufor aja katanya. Duuuuh pengen nyanyi lagunya Inka Kristi deh, "inginku teriiaaaaaakkk, hatiku melaraaang" :'((

Daripada stress dengerin nyinyiran, saya konsul lah ke dsa-nya Sekar. Kata dsa-nya Sekar, indikator anak sehat itu bukan dilihat dari gemuk atau engganya, tapi kenaikan tiap bulannya memenuhi standar atau engga. Alhamdulillah kenaikan BB Sekar bagus. Mudah-mudahan terus bagus ya, Nak. Aamiin.



Tapi saya dan Fathur juga ngga mengesampingkan nyinyiran-nyinyiran manja itu kok. Terlebih waktu hamil saya kekurangan protein, jadi sekarang kami gak mau itu keulang lagi.

Alhamdulillah banget Fathur ngesupport saya bisa ASI eksklusif. Bukan cuma support dengan kata-kata, tapi juga action. Demi memenuhi gizi ASI saya, Fathur rajiiiiiiiiiin banget masak tiap ada di rumah. Dia masak makanan yang bener-bener lengkap gizi. Terus dia juga nge-stock camilan buat satu pekan. Aaaaaaa love banget kan.

Bapak is the best support system. Peluk bapaaak :*

Buat para suamik yang istri-istrinya baru melahirkan, semangat yaaaaa. Karena istrimu itu luar biasa lelaaaah. Mohon maafkan kami yang sedang baby blues, kamipun kesulitan mengontrol perasaan dan emosi.

Bertemu dengan makhluk baru yang disebut bayi emang senangnya luar biasa, tapi karena baru ketemu kan perlu adaptasi. Adaptasi sama bayik tuh ngga gampang loh. Ditambah perubahan hormon ibu.

Kalau pengen si bayi bahagia lahir batin, Sehat jasmani dan rohani, bahagiain dan sehatin dulu ibunya.

Dibalik bayi yang lucu dan ceria ada ibu, bapak, dan keluarganya yang membuatnya begitu :) we have to appreciate them.

Kurang-kurangin nyeletuk yang ga penting, mending doain :)

You Might Also Like

8 komentar

  1. yes banget dulu pas lahiran anak pertama juga aku bawaannya sensi banget mba :) untungnya suami support jadi bisa waras kembali hehehe
    omomngan orang emang bikin down jadi untuk kelahiran anak kedua nanti siy semoga aku bisa tenang adepin nynyiers :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Lancar-lancar yaa, Mba. Lancar lahiran dan menyusuinya :*

      Hapus
  2. Untung punya Suami baik hati btw setuju banget nih Kurang-kurangin nyeletuk yang ga penting, mending doain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Mending doain yaa, nanti kan doanya balik lagi ke kita juga.

      Hapus
  3. Bersyukur sekali suaminya mau masakin..suami & orang sekitar memang penting banget perannya buat jaga mood si ibu supaya lancar ASInya.

    BalasHapus
  4. Aak problematika mamak2 bgt yaa git. Apalagi kalo baby gak mau nenen panas demam, makin stres gak mau keluar asinya. Semangat ya mamak, semoga sehat teruss.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Sumanget pisan ini mah, Teh. Wkwkwk

      Hapus