Sekar's Story

Sekar's Story

10.13.00

Tulisan ini sekaligus buat ngasih tau, di blog saya bakalan ada kolom khusus tentang Sekar. Saya kasih tag Sekar's Story ya. Yuk dibaca yuk.


Sekar lahir dengan postur yang imut-imut, beratnya 2440 gram panjang 45 cm. Lahir di pekan ke 38 lebih 5 hari. Udah masuk waktu lahir sih sebenernya, cuma emang berat badannya kecil dan terkategori bayi dengan berat lahir rendah.

Nah, waktu saya hamil, BB (berat badan) janin setiap bulannya juga emang selalu pas-pasan. Padahal saya selalu banyak makan kalori dan gula. Sayur+buah juga saya makan banyaaaaak sekali.

Setelah dianalisis sama dokter kandungan, kemungkinan BB janin dan BB lahir Sekar rendah karena protein dalam tubuh saya yang kurang. Pernah saya bahas di tulisan sebelumnya. (Baca: Drama (Pasca) Melahirkan)

Saya juga baru tau ternyata bukan cuma gula yang dipake buat naikin berat badan janin, tapi juga protein. Pantes aja, waktu saya kontrol ke Teh Okke, beliau suruh saya makan telor rebus sehari minimal 2.

Ternyata, Guys! Harusnya seimbang makannya tuh. Sayur buah iya, tapi gizi yang lainnya juga harusnya plus plus juga.

Ok. Kembali ke Sekar.

Begitu lahir, Sekar langsung tes lab buat cek seberapa parah dia terinfeksi.


Hasil CRP-nya ternyata sangat-sangat ga bagus. CRP itu adalah........gugling aja deh ya :p Pokoknya dia indikator buat liat infeksi gitu lah.

Dari yang nilai normal CRP untuk bayi baru lahir itu 0.3, sementara Sekar CRP-nya 36. 300x lipat lebih tinggi dari nilai yang seharusnya T_T

Itu kenapa Sekar harus dirawat di Perina buat terapi antibiotik. Dan ya namanya juga bayi, reaksi antibiotik ke tubuhnya katanya ga secepat orang dewasa. Jadi untuk tau hasilnya bagus atau engga ya minimal 7 hari terapinya. MINIMAL. Ada kemungkinan gagal dan harus lebih lama lagi terapinya T_T

You know terapi antibiotik itu how? Bayi imut-imut saya mesti dikasih antibiotik dosis tinggi lewat infus. Bayi sekecil itu harus disuntik sana-sini buat masukin selang infus. Kasian ngga sih kalian? Huwaaaaa T_T

Terus juga Sekar udah kelamaan terinfeksi di dalem rahim, jadi paru-paru dan gerakan motoriknya saat lahir kurang bagus. Sekar juga ga nangis waktu lahir, dia lemeeeeeees banget katanya.

Pas saya tengok 3 hari setelah lahiran, dia masih kaya yang lemes gitu. Napasnya juga masih belum stabil. Masih harus dibantu selang oksigen. Sedih lah pokoknya, banyak alat bantu sama selang-selang nempel di badan Sekar. Ibu tiap hari nangis, Nak. Maafin ibu ya :(

dsa (dokter spesialis anak) sama suster-suster di Perina nyemangatin saya biar ASI saya keluar. Katanya, imun yang paling bagus buat Sekar saat itu adalah ASI ibunya.

Sampai hari ke-3 setelah melahirkan, ASI saya emang belum keluar. Tapi pas malemnya saya pumping, alhamdulillah kolostrum saya keluar. Walaupun cuma dapet berapa tetes gitu. Sempet sedih karena yang keluar cuma tetesan, tapi suster-susternya nyemangatin banget dan katanya gapapa awal-awal emang keluarnya tetesan gitu.

Ya mereka bener, alhamdulillah besok-besoknya ASI saya keluar. Ngga yang sampe luber-luber banyak banget, tapi alhamdulillah cukup buat Sekar minum :')

Waktu itu sempet sedih banget karena ga bisa nyusuin langsung. Sekar masih belum boleh minum langsung dari PD karena dia masih di inkubator. Sediiiiiiih. Jadi saya pumping aja tiap 3 jam, terus kirim ke ruang Perina.

Hari ke-5 Sekar test lab lagi. CRP-nya udah turun ke angka belasan dan flow oksigennya juga udah diturunin. Alhamdulillah, anak ibu jagoan! Tapi dokter masih mau nunggu sampai hari ke-7 buat lihat perkembangannya.

Di hari ke-7, saya bener-bener berharap bisa bawa Sekar pulang. Dokternya sih belum bilang Sekar bisa pulang atau engga. Tapi saya optimis Sekar pulang. Dari rumah saya udah bawa perabotan persiapan Sekar pulang. Saya yakin Sekar pulang.

Ketemu lah sama dsa-nya. Dikasih lihat hasil lab hari itu. Wow! CRP sekar udah di angka 2, napas Sekar udah lebih membaik, dan SEKAR BOLEH PULAAAANG! Yeaaaaay!

Sebelum pulang, dokternya pengen liat dulu Sekar minum ASI langsung dari PD ibu. Dokternya khawatir Sekar ga bisa minum langsung dari PD karena napasnya yang memang belum senormal bayi lain. Tapi alhamdulillah Sekar minumnya pinter. Horeeee!

And then we go home together. Yeay!

Sekar, anak pinter ibu, anak sholehah bapak, yang sehat-sehat terus ya, Nak. :')

We love you :*

You Might Also Like

8 komentar

  1. Sehat terus baby cantiks, ditunggu kisah selanjutnya ya!

    BalasHapus
  2. Akira pun sama 3 hari diruang perina karna kuning. Dan selama 3 hari itu pula emak nangis siang malem dirumah karna kangen berat sama anak, hiks!
    Sehat terus ya cantik :-*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Teeeh.
      Sehat-sehat terus yaa Akira. Jadi anak mandiri yaa biar mamanya bisa maraton nonton korea.
      Hahaha

      Hapus
  3. Semangat dan sehat terus ya sekaaaaar 😚😚😚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaka Mysha, kapan kita nyalon bareng?

      Hapus
  4. Halagh Sekaar meni lucuuu..
    Gitaa, pantesan kemana aja, ga pernah kliatan lagi di event2, ternyata sudah punya baby.
    Ahh sehat2 selalu yaa Dekat dan Emaknya.
    Asiik, ntr kalo ada acara2 parenting ikutan ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Teh. Pengen ikutan lagi event2 blog. Kemaren-kemaren masih rempong emak-emak newbie biasa :))

      Hapus