AkuDanKamuBercerita

Drama (Lagi) Pasca Melahirkan

13.29.00


Yuk cerita lagi yuk!

Jadi gimana ceritanya pasca melahirkan?
Gini.

Waktu saya masih di IGD persiapan SC, ada suster yang nanya gini, "kemaren-kemaren waktu rembes ngga kerasa atau gimana, Bu?"

"Kerasa kok, Sus. Malah udah saya konsulin ke bidan sama dokter kandungan katanya gapapa. Jadi saya tenang-tenang aja walaupun rembesannya terus keluar"

"Itu udah lama, Bu?"

"Udah, Sus. Dari periksa tuh seminggu selanjutnya masih rembes. Sampe sekarang mungkin udah 2 mingguan."

"Ga langsung ke IGD aja waktu itu?"

"....."

Saya kaya bisa nangkep maksud Suster ini mau bilang, 'harusnya dari kemaren-kemaren ke IGDnya jadi keadaannya ga akan segawat ini.'

Pasca operasi saya sempet menyesal juga sih inget omongan suster itu. Andai saja..............tapi Allah kan ga suka berandai-andai ya. Istighfar. This is the way I have to go, Allah yang pilihkan takdir ini.

Tapi tetep aja drama berlanjut. Si Gita yang KATA MEREKA ternyata manja banget. Hahaha

Hmmm mau denial dikit, jadi sebenernya bukan karena manja doang sih si drama ini dimulai, tapi juga karena khawatir yang berlebih efek dari mengantisipasi kemungkinan terburuk. Karena saya gak mau kejadian 'cuèk bèbèk merembes ketuban' itu terulang lagi.

Jadi lebih ke hati-hati mungkin ya bukan manja. (IYAHIN AJA)

1. Demam menggigil
Kata temen yang abis operasi sesar juga, emang menggigil heboh abis SC tuh. Tapi karena saya khawatir ini abnormal (soalnya kata dokternya, saya ada peluang infeksi karena ketuban hijau itu), jadi saya parno waktu menggigil khawatir infeksi. Berkali-kali panggil suster tapi susternya anteng-anteng aja bilang gapapa. Duuuh suster, bukannya saya ga percaya tapi waktu kemaren ketuban rembes kan kata bidan ama dokternya juga gapapa. :(

Karena didiemin aja sama susternya, akhirnya saya nangis deh. Minta peluk Fathur, pijitin ibu biar anget. Si ibu pijitin kaki kan, mungkin karena biusnya belum ilang, ngga berasa lah itu pijitan. Hahaha.

Menggigil ini ngelooping terus selama 3 harian lah. Tiap pagi dan sore, saya pasti demam dan menggigil lagi :( nangis lagi karena takut kenapa-napa. untung cuma 3 hari selama di RS kan menggigilnya. Pas udah pulang ke rumah, udah ga demam lagi.

Tapi kenapa harus nangis ya? Wkwkwk.

2. Sekar infeksi
Saya nanti tulisin di postingan lain ya tentang infeksi Sekar. Pokoknya garis besarnya karena ketuban saya tuh udah rembes lama, itu artinya kantung kehamilannya udah ada yang bocor. Jadi  udah ada interaksi antara dunia luar sama si rahim. Nah virus (ataupun bakteri) bisa masuk ke dalem rahim. Disitulah Sekar kena infeksi.

Sekarnya juga udah mulai stress di perut ibu. Ketuban yang warnanya ijo itu, katanya dia pup karena stress di dalem rahim. Jadi ketubannya ijo.

Setelah diobservasi 6 jam pasca dilahirkan, Sekar harus masuk inkubator dan dipasang infus buat terapi antibiotik. Dokternya bilang MINIMAL Sekar dirawat di Perinatologi itu 1 pekan.

SAD!

Kebayang ga? Saya 3 hari udah boleh pulang, tapi Sekar masih harus dirawat di Perina. Saya pulang melahirkan dengan tidak membawa bayi T_T

Tiap hari di rumah mèwèk mulu kerjaannya.

3. Saya yang infeksi (yassalam)
Normalnya pemulihan luka pasca Sesar itu 2 pekan. Kontrol di pekan pertama, dibuka perbannya dilihat luka operasinya. Dokter bilang, jahitan di dalem rahimnya bagus ngga ada pembengkakan. Alhamdulillah. Tapi.....luka di jahitan luarnya ada sedikit yang memerah. Kata dokternya, ini harus dilawan. Kalau engga, bisa jadi infeksi.

"Cara ngelawannya gimana, Dok?"

"Ibunya harus makan makanan yang tinggi protein. Kaya putih telur, udang, daging, ikan. Yang paling bagus memang protein hewani. Saya tutup lagi pake perban, pekan depan kontrol lagi harus udah bagus, ngga ada merah-merah jadi kita bisa lepas perban total."

Ok.

Sehari sebelum kontrol pekan depannya, saya lihat di perban ada rembesan coklat lumayan banyak. Wahh, apa nih? Ga pake nunggu besok, saya langsung kontrol hari itu juga, untungnya hari itu dokternya lagi praktek.

Kata dokternya, ini ada luka di jahitan yang sedikit kebuka. Tapi yang rembes itu bukan darah, melainkan nanah :((

Yes. Saya kalah ngelawan si luka memerah pekan lalu itu. Luka saya infeksi. Merah-merah di sekitar jahitan juga semakin melebar. Dan di beberapa lukanya terbuka dan keluar nanah.

Dokternya terpaksa harus ngeluarin nanahnya dengan cara......dipencet-pencet jahitannya sampai nanahnya keluar semua.

Lo bayangin ibarat luka keiris pisau terus masih basah lo pencet-pencet tuh luka. Peuureuuuusssss kata orang sunda mah.

Akhirnya saya harus lanjut minum antibiotik ditambah multivitamin protein, dan disuruh makan telor 1 hari 6 BUTIR!

KEPROK!!! 6 butir cooooy!

Sebenernya saya harusnya rawat inap, tapi boleh rawat jalan aja dengan syarat setiap hari harus kontrol buat ganti perban dan ngeluarin si nanahnya. Baiklah, saya pilih rawat jalan aja. Kasian Sekar, dianya aja baru pulang dari Perina, masa gantian ibunya yang dirawat.

Tak apalah saya harus tiap hari bolak balik ke RS. Paling Sekar ditinggal 2 jam doang, daripada ditinggal rawat inap.

Alhamdulillah infeksinya membaik setelah 1 pekan kemudian. Dan saya bebas dari perban.  Alhamdulillah kering ngga bernanah. Yeay! Ngga perlu bolak balik ke RS lagi. Lelah ciyn!

4. Bau badan
Setelah melahirkan, ada yang jadi bau badan ngga sih?

Aroma tubuh saya setelah melahirkan jadi aduhai sekali. Efek hormon apa ya? Mana waktu infeksi itu, saya ga boleh mandi dulu soalnya perbannya ga boleh basah biar lukanya kering total.

Kebayang kan?! Badan bau tapi ga boleh mandi. Di lap sih pake tissue basah plus pake deodorant. Tapi kayanya ngga ngefek banyak. Hahaha.

Sekarang kan udah boleh mandi nih, tapi tetep ngga ngurangin baunya sih. Abis mandi mah ya wangi, tapi 3-4 jam kemudian setelah berkeringat ya bau lagi.

Deeuuuuuh kuharus apa sih? Ini karena hormon apa karena konsumsi antibiotik ya? Ada yang punya solusinya buibu?

5. Alergi
gatal-gatal, tapi ini tuh alergi hebaaaaaat.

Habis infeksi selesai, terbitlah alergi gatal-gatal. Di tangan, leher, kaki, punggung, gatal-gatal banget ruam-ruam heboh. Padahal seumur hidup belum pernah pernah alergi.

Terutama abis mandi. Mana sekarang kan sering mandi karena si bau badan itu, tapi habis mandi jadi gatel-gatel :((

Gatel-gatelnya tuh ga ketahan tau ngga sih. Kalau digaruk malah panas gitu dan jadi bentol  kaya kena ulet. Tapi kalau ga digaruk, grenyem. Serba salaaaaahhhhhh.

Yang aneh gatelnya tuh timbul tenggelam. Muncul tapi nanti ilang, nanti muncul lagi. Kalau gatelnya muncul, saya tahan sekuatnya biar ga garuk. Nahannya pake nangis, biar agak drama dikit. Hahaha.

Serius tapi gatel pisan, Bro!

Terus konsul ke dokter kandungan sama ke dokter umum juga. Sama dokter kandungan dikasih cetirizine tab, sama dokter umum ditambah metylprednisilon.

Sembuh ngga? Hmmm.......berkurang sih. Tapi masih sering kambuh :(

Penyebab alerginya sampe sekarang belum ketauan. Alergi antibiotiknya gitu? Kalau dokter kandungan sih ngiranya alergi multivitamin protein. Jadi disuruh stop.

Tapi kan sekarang udah stop multivitaminnya, tapi tetep aja suka gatel. Whyyyyyyyy??????

6. Bengkak di sekitar jahitan
Nah ini belum dikonsulin ke dokter kandungan sih. Jadi setelah disidik-sidik, diatas sepanjang jahitan itu ada kaya yang menonjol bengkak. Tapi ga sakit.

Kemarin waktu kontrol terakhir kata dokternya kan udah ok yah, cuma kalau ada nyeri yang semakin bertambah, kontrol lagi aja. Nah si bengkak yang muncul ini ga nyeri sih, cuma dia kaya keras aja gitu.

Buibu pejuang SC, ada yang mengalami hal yang sama kah? Share doooong sama akyuuu :*

You Might Also Like

2 komentar

  1. Wah Tehh aku ngebayangin jadi ikut mules. Kalo saya stelah lahiran berasa haus mulu, terus keringetan mulu, ga pede takut bau badan walau gada komplen dr suami cuma pengennya mandi mulu biar seger, trus emang gatel gitu sama ampe baby 6 bulan masi gatel kakinya hiks ada temen gening. Hmmm aku mikir mungkin vitaminnya keserap baby jadi kulit kita agak rusak, enggak lembab, kering. Semoga kita cepet sembuh gatelnya ya aamiin, tfs Teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Ternyata ada juga yang senasib gatel-gatel :((

      Hapus