AkuDanKamuBercerita

Cerita (Drama) Melahirkan

11.37.00


"Halo Om Tante semuaaa. Namaku Sekar Himayah Adriyani, anak Bapak Fathurramdhani sama Ibu Gitawatty."

"Iya betul! Aku ade bayi yang kemaren ada di perut ibuuu."

Kaget yaa kok udah ada foto bayi lagi? Wkwkwk.

Guys, dikarenakan proses lahiran yang secepat kilat dan tanpa direncanakan ini, jadinya postingan tulisan juga ngeskip banyak banget cerita.

Ga jadi lah nulisin tentang Bumi Ambu, ngga jadi nulisin tentang persiapan melahirkan apa aja, batalllll semua. Yah namanya juga manusia, hanya berencana.

Saya juga baru bisa konsen nulis lagi sekarang karena baru selesai pemulisan pasca operasi sesar.

Iya saya ngga memungkinkan melahirkan normal, jadinya SC.

Yuk sini kita cerita.

Jadi, di suatu Jumat pagi buta jam 1 dini hari, saya ke kamar mandi pengen pipis. Masih inget kan cerita rembesan di tulisan sebelumnya? Nah saat itu rembesannya mulai ngucur ke paha, DAN WARNANYA KUNING.

Mulai panik. Chat dong ke Fathur (karena masih di Jakarta) alhamdulillahnya dia bangun pas di chat. Kata Fathur ke igd aja di cek. Karena kalau cek ke bidan terdekat, bidan mana yang melek jam 1 pagi kan.

Yaudah diputuskanlah cek ke igd Grha Bunda. Kenapa ngga ke Hermina yang terdekat? Gatau. Random aja sih, mungkin juga karena sebelumnya pernah kontrol ke Grha Bunda jadi lebih familiar, Hermina belum pernah sama sekali.

Cuss lah ke Grha Bunda ditemenin ibu dan diantar bapak Gocar. Alhamdulillah kan ada gocar yang mau pick up jam 1 pagi buta.

Sampe di IGD, di cek VT sama bidan jaga. Katanya ini udah pembukaan 1, tapi saya belum ngerasa mules. Terus di cek denyut jantung bayi. Hasilnya flat. Terus saya disuruh minum teh manis sama makan biskuit, mungkin karena ibunya belum makan jadi bayinya lemes.

Setelah makan, disiapin lagi peralatan buat cek jantung. Sebelumnya di VT dulu lagi. Pas jari bidannya keluar dari Miss V, seeeerrrrr ngalir lah itu ketuban dan warnanya HIJAU!

Langsung cek denyut jantung bayi. Dan hasilnya sama. Flat! Saya mulai ngerasa ada yg ga beres. Dag dig dug lah rasanya.

Bidannya langsung nanya ke saya mau ditanganin sama dokter siapa. Karena sebelumnya udah sempet gugling dokter2 di Grha Bunda, saya milih sama dr.Leri. Walaupun belum pernah juga sih kontrol ke dr.Leri waktu itu mau kontrol tapi diganti sama dr.Fridya. Tapi hasil googling (thank google), dr.Leri katanya ok. Yaudah bismillah saya pilih dr.Leri.

Bidannya ngehubungin dr.Leri ngasih tau kondisi dan keadaan saya dan Ade Bayi di dalem perut. Sementara saya nelpon Fathur.

Saya tau, KPD (Ketuban Pecah Dini) dengan warna hijau itu bukan kondisi yang bagus. Denyut jantung bayi yang flat tanpa lonjakan juga bukan keadaan yang ok-ok aja. Tapi saya juga gatau separah apa kondisinya. Jadi sambil nangis (bukannya berdoa yah astaghfirulloh) saya nelpon Fathur.

Ngga lama bidannya dateng, ngabarin kalau kondisi saya ini harus segera dilahirkan bayinya. Karena ketuban udah pecah dan warnanya hijau.

"Tapi saya kan belum mules, Bidan."

"Dengan kondisi ketuban yang kaya gini, udah ga bisa induksi ya, Bu. dr.Leri sudah menjadwalkan SC jam 7 pagi nanti. Jadi kami persiapkan untuk SC."

DEG!

Nelpon Fathur lagi sambil nangis lebih heboh. "Aku takut dioperasiiiiii." T_T

Ibu langsung nelpon tante saya buat bawain tas yang isinya persiapan melahirkan. Soalnya waktu pergi tadi dari rumah, cuma bawa dompet sama handphone. Yakan niatnya mau cek doang, bukan mau lahiran.

Terus Fathur otw pulang ke Bandung naik travel yang paling cepet.

Saya?

Nangis di ruang bersalin. :((

Ini pertama kali saya operasi, pertama kali di infus, dan pertama kali juga bakalan dibius. Honestly, saya takuuuuuuuuut banget sama jarum suntik. Disuntik pas test lab aja udahnya saya lemes kaya mau pingsan. Gimana ini operasi.

Harfiahnya saya kalau takut adalah cerewet, ngomong aja. Jadi saya ngomoooooooong aja sama susternya. Berulang kali saya bilang sama suster yang nyiapin operasi saya, "suster saya takut", "bidan, saya takut," "suster, nanti saya pengen ditemenin suami, "suster, sakit ga dibiusnya?

Ada satu bidan yang kayanya keseeeeel banget sama saya gara-gara saya rewel. Hahaha. Dia sampe bilang, "terus bayinya gak mau dikeluarin, Bu?" Yakali, Bidan :))

Sekitar jam 5 subuh, Fathur sampe. Terus aku nangis lagi deeeh. Lagi dan lagi bilang juga ke Fathur, "aku takut." Hahaha. Saya emang beneran takut. Takut sama rasa sakit yang bakal dirasain nanti pas dibius, pas operasi, pasca operasi, dan sakit-sakit lainnya yang saya gatau bakal kaya gimana.

Aku emang ga bisa disakitin :'))

Sampailah di waktunya harus masuk ruang operasi. Nangis bombay pengen ditemenin Fathur, tapi suster tetep dorong kasur saya masuk ke ruang operasi. Sambil tangan melambai-lambai ala-ala sinetron, saya masuk juga ruang operasi.

Drama ngga berenti sampai disini, di ruang operasi lanjuuuut lagiiii. Nangis-nangis sama dokter anastesi, bilang kalau takut disuntik, takut dibius. Duh tenaga medis yang nanganin saya kemaren luar biasa sih sabarnya ngadepin saya. Hahaha. Maaf maaf ya, kakak-kakak semua.

Terus lucunya nih, kan biusnya spinal tuh. Yang dibius cuma dari pinggang ke bawah, jadi pinggang ke atas mah normal. Masih sadar, bisa ngobrol, bisa liat bayinya nanti pas udah keluar, pokoknya sadar se-sadar-sadarnya. Yang mati rasa cuma pinggang ke bawah.

Tapi kan itu teorinya begitu.

Faktanya?

Teleeeeer, Sooob.

Kalau kata Om saya yang apoteker sih, kayanya saya dikasih obat tidur selama operasi. Biar apa? Biar saya ga rewel. Hahaha.

Jadi selama operasi itu,yang katanya kita bisa denger dokternya ngobrol, bisa lihat dengan jelas keadaan selama operasi, buat saya itu semua ga berlaku. Wkwkwk.

Habis dibius di tulang belakang (yang sakitnya kaya kesetrum listrik), abis itu langsung saya ga inget apa-apa. Inget-inget, udah di ruang pemulihan ada Fathur di sebelah lagi usap-usap.

Iya sih kayanya saya dikasih obat tidur. Soalnya abis operasi, efek ngantuknya masih ada, Sist. Padahal kata yang udah pernah SC, kaga ada ngantuk2nya, kaga ada teler-telernya.

Bukan juga dibius total. Karena kalau dibius total, efek sesudahnya tuh mual-mual gitu muntah-muntah. Kan saya engga. Cuma emang teler seteler-telernya.

Jadi saya mah ga liat bayinya pas udah keluar dr rahim. Eh sempet deng ngerasa ada yang nyium pas di ruang operasi. Tenang-tenang, yang nyium di ruang operasi bukan dokternya. Hahaha. Itu Fathur dibolehin masuk ruang operasi pas bayinya udah keluar dr rahim.

Kata Fathur, dia dibolehin masuk sebentar liat bayi sama kondisi ibunya. Katanya pas dia masuk, rahim aku masih di luar lagi dijahit. Hiiiiiii dia liat jeroan manusia ngga serem apa ya?

Ah udah lah ceritanya segitu dulu. Sambung nanti kalau sempet.

Dadah, Om-Tante semua :*

You Might Also Like

7 komentar

  1. Teh Git aq jd baper bacanya. Jd inget wktu lahiran n SC dulu. Tpi aq sama kok ama t git. Ga inget apa2 di ruang operasi. Bahkan pas bngun jg kayak yg msh teler wkwkwkwk. Oh ya nama anaknya bagus "Sekar" ����. Bisa nanti maen ama Erysha, ya ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nanti main ya sama Teh Erysha. Nanti ngegeng sama Mba Acha, Teh Arisha, Teh Erisha, Sekar, sama Hafsa anaknya Cem. Hihihi

      Hapus
  2. Bacanya sambil ngilu-ngilu gitu. Perjuangannya luar biasa Teh Git. Alhamdulillah adik Sekar udah lahir ya. Semangat ya, masih panjang perjuangan ke depan. Sun sayang buat adi Sekar :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sun sayang buat Tante Mita.

      Iya, Mba. Ini baru awal yes. Perjalanan akan dimulai, kencangkan sabuk pengaman anda.

      Hapus
  3. Alhamdulilah selamat teh Git akhirnya si Geulis lahir juga, btw aku kok ngakak y bacanya soalnya jadi inget pas kakaku lahiran klo kaka aku ga dibius total pas SC jadi pas udahan lahiran berhubung kaka ipar dalam perjalanan jd aku adiknya yang dipanggil ke ruangan operasi, kakaku teriak2 pengen ketemu aku cuman mau nanya "anak gue cakep kan?" ya salam wkwkkwk...drama tiap org beda2 ya teh yg ptg skrg sehat2 ya teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Setiap orang punya cerita uniknya masing-masing ya, Teh ��

      Hapus
  4. Alhamdulillah selamat ya Teh, aku bacanya terharu

    BalasHapus