AkuDanKamuBercerita

Curhat: 2nd day off

21.05.00


Ada yang nunggu-nunggu hasil saya cek ke bidan ngga?

Ngga.

:))

Kemaren, Selasa 24 Oktober 2017, hari kedua saya cuti. Dan sesuai rencana hari sebelumnya. Saya niat banget mau cek ke bidan karena galau yang di tulisan sebelumnya.

Sempet bingung antara ke Bumi Ambu atau ke bidan deket rumah aja. Soalnya Teh Okke lagi pelatihan sampe tanggal 29 Oktober, bisa aja sih kalau mau cek ke Teh Okke. Tapi kan kesian nanti beliau pelatihannya ga tumaninah. Lagian di deket rumah saya pernah liat ada bidan praktek. Akhirnya diputuskanlah ke bidan deket rumah aja.

Saya ke bidan sekitar jam 8.30an. Pas kesono, ternyata bidannya udah 'senior' banget. Kirain bidan muda gitu. Wah galak nih biasanya kalau udah 'senior' begini. :))

Eh tapi ternyata bidannya baik sekaliiiiiiiiii. Macem eyang-eyang baik hati gitu. Meriksanya lembut, tutur katanya halus, kalimat-kalimatnya menenangkan, njawani sekali.

Saya diperiksa tensi, berat badan, detak jantung bayi. Tapi ajaibnya, beliau ga mau periksa VT. Padahal kan saya kesitu mau VT ya niatnya, karena saran dari dr.Risa 'cek lakmus aja ke bidan terdekat'. Itu artinya kan harus diobok-obok lagi ya vaginanya.

Eyang bidan ini bilang, "ketubannya masih bagus kok." Padahal beliau cuma pencet-pencet perut doang loh, tapi yakin sekali ketubannya masih bagus, ade bayinya masih ok, dan kalimatnya yang saya suka adalah, "ga usah khawatir kalau rembes, wajar. Banyak minum aja biar cairan yang keluar tergantikan. Tapi ini masih bagus kok."

Aaaaahhhhh aku suka kalimat-kalimat positif dan menenangkan macem begini.

Beliau bilang, "ditunggu aja mulesnya, kontraksinya, kan kita mah punya Allah ya, berdoa aja da semua udah diatur sama Allah. Kalau bayinya udah pengen keluar, dia pasti keluar normal. Allah udah janjikan kalau perempuan pasti mampu melahirkan normal."

Duh aku love lagi deh, Eyang Bidan.

"Yang namanya melahirkan pasti sakit, pasti capek. Tapi kata Allah, kita mampu. Kuasa Allah ya badan perempuan mah di desain untuk bisa ngeluarin bayi. Mungkin ada yang harus jalan SC karena kasus-kasus tertentu. Tapi ini mah kondisinya bagus, inshaAllah normal lah yah. Tinggal berdoa aja sok, usaha juga. Bayinya kan lagi usaha, Nengnya juga bantu usaha dengan cara berpikir positif, tetep tenang, rileks aja, makan yang banyak biar bayinya ada tenaganya."

Eyang bidan, aku padamu banget.

Itu konsultasi sama bidan, berasa dinasehatin eyang-eyang. Adem banget.

Pulang dari situ, hilanglah semua kekhawatiran di kepala. Walaupun sempet khawatir lagi sih karena beberapa kali ngucur air lagi. Tapi inget kata Eyang Bidan, semua udah diatur Allah. Banyak minum aja. Tunggu mulesnya.

Baiklah, Eyang.

Ya begitulah kisah galau-galau tentang si cairan yang keluar ini. Tapi yasudahlah, mau ini cairan ketuban atau bukan, kan saya udah ikhtiar ya. Cek sana-sini, berusaha cari info, banyak-banyakin minum. Ya semuanya pasrahin lagi aja ke Allah. Terserah Allah aja.

Eh tapi btw, Fathur tetep nyari kertas lakmus sih hari itu. Wkwkwk.

Tetep ya si lakmus eta kudu pisan kapanggih. Akhirnya nemu di toko alat kesehatan di daerah Buahbatu. Harganya 45ribu, saya beli yang warna merah.

Katanya air ketuban tuh sifatnya basa dan indikator basa kan warna biru. Jadi lebih gampang keliatan kalau si kertas lakmusnya warna merah, dia bakal berubah biru kalau ternyata itu ketuban.

Udah dicoba sih sama saya tiap keluar cairan di cek pake lakmus. Tapi dasar dodol, kaya yang ngerti aja cara bacanya ya. Si lakmus eta teh ngga berubah biru, tapi agak semu-semu birunya. Kaya foto diatas.

Nah kalau kaya gitu jadinya apa tuh? :))

You Might Also Like

0 komentar