AkuDanKamuBercerita

Surat Untuk Adek Bayi

11.31.00


Bismillaahirrahmaanirrahiim.

Halo Adek Bayi sayangnya ibu sholehnya bapak :*

Ibu mau bikin surat buat Adek Bayi. Ngga dibaca sekarang ya pastinya, kan Adek Bayi belum bisa baca. Adek Bayi masih di perut ibu. Tapi nanti, kalau Adek Bayi lahir dan udah gede, pasti Adek Bayi baca. Inilah salah satu fungsi menulis, Adek Bayi. Sebagai catatan peradaban hidup kita sendiri. Mudah-mudahan nanti juga Adek Bayi suka menulis ya :)

Adek Bayi, ibu bersyukur banget deh akhirnya Ibu sama Bapak dipercaya dan diamanahi Allah buat mendidik dan membesarkan Adek Bayi. Ibu selalu berdoa yang terbaik buat Adek Bayi. Ibu berusaha menjadi calon ibu yang baik buat Adek Bayi.

Ibu nyari tahu segala macam teori persiapan menjadi ibu baru. Ibu tanya temen-temen ibu gimana cara ngejaga Adek Bayi semenjak dari dalam rahim. Ibu juga banyak baca-baca artikel atau buku tentang Adek Bayi. Ngga lupa ibu berusaha lebih mendekat sama Allah sebagai bentuk rasa syukur dan ikhtiar juga karena Allah udah baiiiiiiikkkkk banget sama keluarga kita.

Tapi ibu sedih, Adek Bayi. Karena dalam perjalanannya ternyata ibu merasa sangat kecil. Ibu sangat banyak kekurangan. Ibu merasa ibu belum benar-benar baik, jadi kadang ibu takut gimana kalau nanti Adek Bayi lahir dan ibu belum bisa memberikan yang terbaik sebagai seorang ibunya Adek Bayi :(

Ibu suka berdoa sama Allah, "Ya Allah, tolong jaga selalu Adek Bayi bahkan disaat aku ngga bisa jagain dia."

Karena selama hamil ini ibu masih ngga bisa ngehindarin emosi-emosi jelek. Ibu masih sering kesel-kesel, masih sering marah-marah, masih sering stress, masih sering nangis-nangis. Adek Bayi katanya bisa ngerasain yah? Ibu minta maaf belum bisa ngatur emosi ibu. Maaf ya kalau emosi ibu yang kaya gitu bikin Adek Bayi ngga nyaman di dalam perut ibu.

Bahkan mendekati persalinan kita, ibu semakin galau. Ibu masih ada perasaan takut buat bersalin, padahal hadiah dari persalinan itu kan kita jadi ketemu ya, Sayang?! Tapi tetep aja ibu takut. Maaf ya, Adek Bayi.

Bukan berarti ibu ngga pengen ketemu Adek Bayi. Pengeeeeeeen banget. Tapi ya itu tadi, ibu takut. Padahal Bapak sama Uti selalu menguatkan ibu, tapi gimana ya Adek Bayi, kok ibu masih deg-degan. Maafin ibu :'(

Bapak setiap hari selalu bisikin Adek Bayi biar bantuin ibu saat persalinan nanti. Adek Bayi ngga keberatan kan kami berdua minta tolong? Maaf ya Adek Bayi, jadi kami yang minta tolong. Tapi kami benar-benar minta tolong agar kita berdua bisa berjuang bersama. Supaya persalinan kita lancar, nyaman, dan kita berdua sehat selamat bahagia.

Adek Bayi, kalau Adek Bayi sudah lahir dan beranjak dewasa, ibu ingin Adek Bayi menjadi anak yang sholeh. Menjadi umat terbaik Allah yang selalu berada di jalan-Nya. Menjauhi semua larangannya dan menjalankan semua perintahnya.

Klise memang doa ibu, tapi doa itu tidak mudah untuk terkabul. Karena menjadi anak yang sholeh itu sulit. Menjadi umat terbaik Allah itu berat. Menjauhi semua larangannya itu sangat tidak mudah apalagi menjalankan perintah-Nya itu pasti banyak rintangannya juga.

Semangat ya, Adek Bayi :*

Maafkan kalau Adek Bayi nanti melihat kami, ibu dan bapak, ternyata banyak kekurangannya. Kami memang sulit untuk sempurna. Jangan lah diambil yang jelek-jelek dari kami, ambil yang bagus-bagusnya aja. Semoga Adek Bayi selalu dalam lindungan Allah dimanapun kapankun dan dalam keadaan apapun. Aamiin.

Kami, ibu dan bapak, selalu akan berusaha memberikan yang terbaik buat Adek Bayi. Tapi Adek Bayi boleh kok mengingatkan kami ketika kami salah, karena kami juga manusia biasa, tidak selamanya selalu benar. Adakalanya kami merasa kami benar, tapi mungkin ternyata salah. Tolong diingatkan.

Kami berharap Adek Bayi juga bisa menjadi cahaya bagi kami, bisa menjadi anak yang qurrotaayun yang juga bisa membawa keluarga ini pada kebaikan Allah. Sehat-sehat di dalem sana ya, Adek Bayi. Sehat jasmani maupun rohani, tanpa kurang apapun. Yang pinter, yang cerdas, yang kuat. Sebentar lagi kita ketemu.

We love you :*

Ohiya, temen-temen sekalian, keluarga, kerabat dan handai taulan, tanpa mengurangi rasa syukur, kami mohon maaf karena tidak menggelar acara 4 bulanan atau 7 bulanan. Tapi kami tahu kalian pasti mendoakan yang terbaik untuk keluarga kami. Terimakasih banyak yaa, dan terus doakan kami :)

You Might Also Like

24 komentar

  1. Semoga lahirannya lancar teh Gita sayang. Ibu dan Dede sehat 😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Makasih Teh Yeeeen.... Teh Yeni juga sing sehat di ibukota sana. Sing betah ya, Teh! Miss youuuuu

      Hapus
  2. Semoga lancar, sehat, selamat :)

    BalasHapus
  3. halooo adek bayiiii... sehat sehat terusss yaa disanaa... ibu dan bapakmu adalah sosok yang luar biasa, kamu juga pasti akan lahir dan tumbuh menjadi anak yg hebat dan luar biasa. Sing lancar2 yaa tehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaa Teh Ayuuu favorit akyuuu, makasih doanyaaaa.
      Teteh juga sehat terus yaaaa, teruslah menginspirasiiii

      Hapus
  4. sehat terus Adek Bayi.. Semoga persalinannya lancar ya Teh :)

    BalasHapus
  5. sehat terus sampai hari persalinan teh, lancar yaaaa!

    BalasHapus
  6. Bismillah ya ta, semoga lancar dan sehat ibu sama dede bayi nya, percaya ya taa Allah menitipkan anak sama kita + dititipkan pula kekuatan dan bekal untuk jadi ibu, insha Allah udah sepaket, kitanya mesti yakin dan belajar teruus, hihihi semangat ya taa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitaaaaa, masih kudu banyak persiapan banget ya ini T_T

      Semangat juga, Ta. Cium buat Myshaaa :* :*

      Hapus
  7. Ikut mengamini doanya ^^ Semiga baby nya sehat dan lersalinannya lancar yaa

    BalasHapus
  8. Smoga lancar yaa ta...
    Ibu sm debay nya sehat selamat. Sakit mulesnya kya mules haid ko ta. Kl mw brojol br mules kya mw pup. Tenang aj, In Syaa Allah dimudahkan. Komunikasi aj trs sm calon debay nya biar berjuang brg2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Makasih, Syaroh. Doakan semoga nyaman nanti lahirannya >.<

      Hapus
  9. Alhamdulillah...smoga sehat slalu yaa ibu sm adek bayi nya, sy juga sama ga 4 sm 7 bulanan koq itu kembali ke kepercayaan seh ya karna hanya tradisi kalo menurut saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Makasih Teteh doanyaa :)

      Hapus
  10. Semangaaat adek bayi, ibu sama bapak. Sehat, lungsur langsar semuanya yaaa :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.
      Nanti maen ke rumah sama Kaka Khalif ya, Teh :*
      Jalan-jalan ti ujung ka ujung. Wkwkwk.

      Hapus
  11. Nanti pas dedeknya udah bisa baca, bakalan terharu baca surat ini :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah-mudahan terharu ya, Teh. Bukan malu :))

      Hapus