Ular Pembawa Berkah

20.03.00


Beberapa follower instagram saya udah tau kan yah saya posting di instastory kemaren di rumah ada ular. Saya sih masih shock sampe sekarang karena akhirnya ada temen yang share kalau itu ular jenis high venom. Walhasil kejadian kemaren masih bikin parno sampe hari ini.

Setiap masuk kamar mandi, banjur-banjurin lantai dulu siapa tau dia nyelip. Soalnya kan langsing banget ya ular yang kemaren tuh. Siapa tau keselip-selip diantara keramik kan. Mana keramik lantai kamar mandi saya mah gelap warnanya item.

Terus kalau masuk dapur (si TKP kemaren) mata dipasang bener-bener melotot. Liat dulu kolong-kolong lemari, meja makan, sama kulkas. Takut-takut si temennya ular kemaren maen-maen juga ke rumah.

Setiap sudut rumah ditaburin kapur barus. Di jendela tabur kapur barus, di kamar mandi juga. Jadilah rumah aromanya wangi kapur barus. Hah? Wangi? Ya anggep aja lah wangi, daripada ada ular. Maap-maap ya yang ke rumah, wanginya agak semerbak kapur barus 😅

Ah pokoknya serba parno.

Nanya-nanya sama semua orang tentang ular yang kemaren. Jadi katanya secara umum, kalau ular yang ngga berbisa itu warna kulitnya cuma satu warna. Kalau nemu ular yang warna kulitnya 2 warna atau lebih, patut curiga kalau itu berbisa. Hati-hati.

Kemaren itu ularnya ada warna kuning-orange-nya gitu, dan setelah dikasih tau temen ya ular itu emang berbisa. Nama indonesianya Ular Picung.

Nanya juga sama Fathur pertolongan pertama kalau digigit ular gimana. Soalnya kemaren tuh kejadiannya, saya pas duduk di kursi meja makan terus kok ada yang uget-uget di telapak kaki, udah ngga enak perasaan saya kira nginjek cicak. Pas diliat, Ya Allah Rabbi, ular. Lebih ngga banget lagiiiiii.

Tuh ular sempet keinjek dulu kan yaaaah. Alhamdulillah ularnya ngga stress terus nyerang saya tiba-tiba 😣Jadi saya nanya deh sama Fathur kalau nanti kegigit ular (naudzubillah), kudu kumaha.

Fyi, skill gugling saya seharian kemaren tiba-tiba hilang seketika. Hahaha. Jadilah saya rempongin banyak orang nanyain ini itu tentang si ular heboh. Stress, Ciyn!

Sampe malemnya ngga bisa tidur masih galau mikirin si ular 😟 Terus jadinya mah kesimpulan ngga bisa tidur tuh yaudah saya pasrah aja lah sama Allah. *tetiba agamis

Ya kan setiap yang terjadi itu pasti dan mutlak atas izin Allah. Si ular itu masuk ke rumah saya juga pasti atas izin Allah. Dan pasti atas kehendak Allah juga pas si ularnya keinjek, tapi dia ngga balik nyerang. Itu artinya Allah ngga ngasih izin ke si ular buat gigit saya kan?! Alhamdulillah Ya Allah, terimakasih 😇

Saya jadi mikir, kenapa yah Allah kasih ujian kehadiran si ular yang tiba-tiba ini.

Disamping dugaan logis temen yang katanya mungkin ada tetangga yang lagi renovasi rumah, terus disitu ada rumah ular juga, jadinya pada kabur ularnya. Saya juga mikir, pasti Allah punya maksud dan tujuan kenapa si ularnya disuruh kabur ke rumah saya aja. Engga langsung lari ke hutan berenang ke sungai.

Ya apalagi atuh ya kalau bukan nyuruh saya nambah banyakin ibadah. Soalnya setelah ditelaah lebih jauh, ibadah saya makin banyak yang berkurang. So sad :(

Saya udah jarang dzikir ma'tsurot di rumah. Karena subuh-subuh udah riweuh biar bisa berangkat pagi banget ngga kejebak macet. Sorenya baru nyampe rumah jam setengah 7an dan langsung set set set beres2in ini itu. Tepar. Jadi makin terlena ngga pernah dzikir pagi atau petang. Padahal salah satu bacaan dzikirnya tuh ada yang buat perlindungan diri kita dari segala macam keburukan.

Amalanmu hilang kemana sih, Git?

Terus saya juga jadi inget kalau malem jarang berdoa dulu sebelum tidur. Malah scrolling instagram sampe ketiduran. Zzzzzzz. Padahal kan sunnahnya tuh baca doa tidur, ayat kursi, 3 ayat terakhir al-baqoroh, dan triqul. You know kan, triqul isinya minta perlindungan dari gangguan jin, manusia, dari kejahatan malam. Kebayang ngga tuh kalau si ular kemaren datengnya pas tidur dan DI KASUR!

Aku se-liar itu lah berandai-andainya. Huuuwaaaaaa 😭

Ya tapi make sense kan yah kalau Allah maunya gitu.

Makanya sebelum tidur berdoa dulu, Gitaaaaaaaaaa! Biar dilindungi tidurnya. *Noted.

Begitulah akhirnya saya berkesimpulan. Apa-apa juga kalau udah stress, galau, mentok mah balikin aja lah semuanya sama Allah. Terimakasih sudah diingatkan untuk lebih getol lagi beribadah. Dan, Ya Allah ini makasih banget banget banget masih melindungi saya ngga kegigit si ular (yang dengan terpaksa saya akui) pembawa berkah ini.

Terimakasih juga buat temen-temen yang udah ngasih banyak banget informasi. The power of social media banget lah! Walaupun ku shock sebenernya, tapi informasi kalian berartiiiiii. Kucinta teman-teman medsoskuuu 😗 Terimakasih doa-doanya biar si ular ngga maen-maen lagi ke rumah.

You Might Also Like

14 komentar

  1. semoga ularnya nggak dateng lagi ke rumah

    BalasHapus
  2. Semoga jadi sahabat jauh aza yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk.

      Masih mikir2 buat jadi sahabat juga, Mba.

      Hapus
  3. ah iya saya lihat instastoriesnya. di rumah saya juga suka ada ular, tapi (alhamdulillah) ga masuk ke rumah. daerah sekitar rumah masi banyak sawah sih. emang khawatirnya ularnya beracun. pernah nemu ular belang juga di halaman depan rumah. heeeuuuu ngeri heuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keknya habitat mereka habis, jadi mereka main-main ke rumah kita, Teh.
      Kesian juga sih, tapi mereka kan harusnya kesian sama kita juga ya :(

      Hapus
  4. Ih sama, pernah mampir juga ular ke rumah, walo cuma di depan. Iya euy, harus mikirin hikmahnya dibalik sesuatu, saya juga lg kurang rajin dzikir... hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo kita semangat lagi ibadahnya, Mba
      *warning buat diri sendiri juga

      Hapus
  5. saya juga paling panik kalo nemu ular, malah suka bingung mau diapain haha akhirnya cmn bisa lari trus minta orang lain aja yang usir hihi

    BalasHapus
  6. duhh aku ga kebayang kalau ada ular masuk kedalam rumah. seumur2 belum dan jangan sampeee amit amit.. TFS ya mak. semoga kita semua selalu dalam lindungan Allah swt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Mudah-mudahan jangan pernah kedapetan nemu ular ya, Teh.

      Hapus
  7. Ngeri banget ya. Syukurlah kalau gak terjadi apa-apa. Terus ularnya diusir atau pergi sendiri?

    BalasHapus