Ibadah VS Malas

09.34.00


Tulisan ini disponsori oleh bangun kesiangan, sholat subuh kesiangan, dan galau seharian.

Rrrrrrrrr........

Ini nulis kok yaa ngeluh-ngeluh lagiiii. Katanya masuk trimester kedua, mood emang lagi ngeswing banget. Katanya itu sih, kata Fathur yang kesel tiap hari saya marah-marah terus. Mohon bersabar, ini ujian.

Kemarin saya bangun kesiangan. Sholat subuh jadi kesiangan juga. Hhhh......Calon ibu macam apa yang ngga bisa jaga waktu sholat kaya saya. T_T

Saya lumayan sering sih sholat subuh mepet waktu. Padahal udah nyalain alarm jam setengah 5, di ulang sampe 10x, ditelponin Fathur, terus toak masjid juga nempel banget sama genteng rumah, tapi Ya Rabb astaghfirulloh susaaaaah banget mau sholat subuh di awal waktu. Sering banget jam setengah 6 baru sholat subuh. Walaupun sekarang ini matahari naiknya jam 5.50an, tetep ajaaaaa setengah 6 tuh injury time, Guys!

Saya suka jadi galau seharian kalau subuh-subuh aja udah gagal kaya begini. Kalian suka galau atau nyesel juga ga sih kalau telat sholat?

Waktu kuliah dulu, ada temen curhat sama saya. Dia nangis dan galau seharian gara-gara ketiduran ngga sholat isha. Di kampus dia nangis sama saya, terus respon saya gini, "kok bisa sih elo galau gara-gara ngga sholat. Gue sering banget kelewat subuh tapi biasa aja."

Jawaban macam apa coba itu? Poor you, Gita :(

Dulu saya emang ngga pernah ngerti dan ngga pernah ngerasa nyesel atau galau kalau kelewat sholat. Lebih galau kalau putus sama pacar sih ketimbang kelewat sholat. Jahiliyah banget ya ampuuun. Bahkan saya sering melewatkan waktu sholat magrib kalau pas nonton bioskop yang jadwalnya jam 5-7 sore. Lagian itu jadwal bioskop emang selalu ganggu waktu sholat sih. Kalau ngga ngebablasin ashar, ngebablasin maghrib. Konspirasi. Hih!

Kemaren Fathur sempet nanya, "kamu teh kalau kelewat sholat ngga ngerasa apa-apa gitu?"

Saya ngga bisa jawab, karena saya gatau harus jawab apa.

Harusnya sih ya mungkin jawabnya, "iya aku sedih kelewat sholat." Tapi kok malah saya ngga bisa jawab apa-apa.

Honestly, keluarga saya memang bukan keluarga yang agamis. Orangtua saya lebih concern dengan prestasi akademis. Mereka lebih sering nanya tentang pelajaran di sekolah daripada nanya gimana sholat saya. Pokoknya saya harus mencetak prestasi, dan itu membanggakan mereka. Orangtua mana sih yang ga bangga anaknya punya prestasi?! Ya mungkin karena itu saya jadi ngga terbiasa menyesal kalau telat ataupun kelewat sholat, malah saya lebih takut kalau engga ranking satu di sekolah. Karena perihal peringkatlah yang akan selalu ditanya sama orangtua saya.

Hmmm agama juga diajarin kok. Waktu SD saya masih sering disuruh-suruh sholat, ngaji. Umur 4 tahun saya udah bisa sholat dan hafal semua bacaannya. Keluar TK saya udah bisa baca Al-Qur'an. Walaupun tajwidnya ngalor ngidul, tapi bacanya saya bisa.

Tapi setelah SMP saya makin jarang diingatkan ibadah. Jarang juga ditanya udah sholat belum, atau udah ngaji belum. Mereka juga ngga pernah marahin saya kalau saya ngga ibadah. Mereka lebih sering nanya "kenapa nilai kamu turun?" daripada "kenapa sekarang sholatnya males?"

Aneh yah?!

Ada yang orangtuanya kaya orangtua saya? Lebih khawatir dengan prestasi akademik anaknya dibanding kegiatan beribadahnya?

"Si Gita teh protes ka didikan indung bapana atau naon ieu teh?"

Engga kok saya ga protes sama orangtua saya. Karena setiap orangtua punya caranya masing-masing ingin membentuk karakter anak seperti apa, mendidik anaknya seperti apa untuk menjadi apa. Hak prerogatif penuh orangtua untuk men-treathment anaknya sesuai yang mereka yakini terbaik. Karena saya yakin ngga ada orangtua yang ingin anaknya jadi jelek. Iya kan?!

Cuma mungkin goal setiap orangtua itu beda-beda. Caranya juga berbeda dan efek ke anaknya juga yang ternyata berbeda-beda. Bahkan dalam 1 keluarga yang cara didiknya sama, perlakuannya sama, bisa menghasilkan beberapa anak dengan karakter yang berbeda-beda kan?!

Saya juga pernah nanya ke ibu saya, "kenapa sih kok Ibu ngga pernah nyuruh aku sholat?"

Kata ibu, "seusia kamu mah harusnya udah ngga disuruh-suruh lagi. Harusnya udah sadar sendiri kewajibannya apa. Kan ibu udah ngebiasain waktu kecil harus gimana-gimana."

Nah.

Sebenernya kan orangtua saya sudah membiasakan saya ibadah sejak kecil. Dengan harapan ketika dewasa nanti, si anak sudah terbiasa untuk beribadah atas kesadaran sendiri tanpa disuruh-suruh. Tapi ya dasar aja sayanya yang ndablek, ajaran orangtua yang sudah dibiasakan dari kecil ternyata ngga ngefek.

Istighfar, Gita. Astaghfirullohaladzim.

Walaupun kenyataannya masalah akademis mah mereka nanya aja terus --" Tapi ya itulah, mungkin goal setiap orangtua beda-beda, dan cara setiap orangtua mendidik anaknya juga menghasilkan karakter anak yang berbeda-beda.


Jadi sekarang di usia saya yang udah harusnya engga disuruh-suruh lagi, solusi biar ibadah lancar dan ngga telat adalah dengan saya selalu minta diingetin dan disemangatin ibadah. Hahaha. Gapapa lah jadi kaya anak kecil disuruh-suruh sholat, daripada saya lupa dan sering males.

Especially, sholat sama ngaji sih. Karena katanya yang pertama di hisab adalah sholat, dan yang bisa memberi syafaat adalah Al-Qur'an. Jadi kayanya itu deh yang urgent banget harus saya perbaiki duluan. Mudah-mudahan ibadah-ibadah yang lainnya menyusul. Aamiin.

Jadi, saya bilang sama ibu supaya saya dibangunin kalau belum sholat subuh, diingetin sholat isha (soalnya sering bablas ketiduran). Dzuhur, Ashar, Maghrib mah jarang kelewat karena di kantor berjamaah. Terus, bilang juga sama Fathur kalau ngaji teh ngajak-ngajak biar saya semangat ngaji juga.

Mungkin males ini juga karena katanya iman seseorang tuh emang naik turun. Jadi emang perlu banget ada yang ngingetin terus, nyemangatin terus. Biar pas lagi turun, ngga bablas turun terus, tapi bisa naik lagi dan semangat lagi karena ada si penyemangat ini.

Nah terus saya mikir lagi nih kalau saya jadi ibu harus gimana?

Saya pengen anak saya jangan males-malesan ibadah kaya ibunya. Wkwkwk. Tapi saya juga ngga mau anak saya harus disuruh-suruh sampe dimarahin kalau engga sholat bahkan sampai dewasa harus digituin. Ada kan ya orangtua yang gitu?! Wah saya kayanya belum kepikiran mendidik anak beribadah dengan cara seperti itu.

Tapi saya juga masih belum tahu nanti anak saya harus diingetin dengan cara seperti apa. Kan jadi galau aja kan?!

Emak-emak muda dan senior disini, ada yang bisa ngasih saya gambaran gimana caranya ngajarin ibadah ke anak?

You Might Also Like

18 komentar

  1. Apalagi beres nifas kayak sekarang nih, solat berasa buru2 takut baby tantrum dan mepet waktu karena nonon mulu huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahhh....aku harus nyiapin mental sebentar lagi nih buat pasca lahiran.

      Hapus
  2. Alhamdulillah anak2 sdh mulai rajin sholat tanpa disuruh. Klo msh kecil mah ksh contoh aja, pas adzan buru2 sholat, ajakin aja..to ga usah maksa. nanti dia ngeh klo adzan hrs sholat...malah nanti dia yg ngingetin geura..:) Anak kan gmn pembiasaan. Tp kitanya hrs bnyk berkorban kudu rajin demi anak.n buat bekel kita jg pastinya. Sdh sholat lgs ngaji. Lama2 klo kita sdh sholat dia yg nyodorin qur'an hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah kalau Teh Ida mah ngga diragukan lagi.
      Kudu banyak-banyak berguru sama Teh Ida euy.
      Sering-sering nulis tentang parenting islami atuh, Teh. *nawar*

      Hapus
  3. duhhh aku suka malas banget kalau Ashar dan Isya, mungkin karena waktu yang terlalu sempit jadi sering bablas.. dan waktu yang terlalu panjang jadi nyantei.. duhhh maluu... ini lagi perbaikan juga saya teh... hiks.. padahal udah jadi orangtua..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari kita berbenah diri!
      Semangat!!!! Demi anak-anak yang lebih baik!

      *tinju ke udara*

      Hapus
  4. Duuh, aku ngaku deh. Masih suka bolong2 solatnya, apalagi ashar dan isya.

    Makasih ya sudah mengingatkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Kaa.
      Self reminder juga sih buat aku >.<

      Hapus
  5. Duh aku juga sholatnya sering nggak awal waktu. Ibu aku udah merepet marah-marah aja kalau aku gitu.. jadi malu udah gede masih suka diomelin :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.
      Mending dimarahin daripada didiemin, Teh.

      *kufur nikmat banget*

      Hapus
  6. Mbaaaa, kita sbnrnya rada sama :D. Kalo udh menyangkut ibadah ya, nth napa kok ya godaannya gede bangeeettt :( . Aku sanggub baca novel seharian, tp alquran boro2. Solat jg seringnya mepet antara surga dan neraka :p. Cthnya sholat zuhur ama ashar. Jd aku sngaja zuhur mndekati wkt habis, trs duduk bntr nunhgu ashar :D. Ga bgs memang... Hufft...

    Kebalikannya kita mba, ortuku amat sangat agamis, cendrung agak fanatik malah. Trutama papa. Keras bgt lah kalo udh soal agama. Nah aku sih jujurnya krn dikerasin malah jd nakal. Disuruh pake jilbab, depan papa doang pakenya.. Belakang papa lepas. Yg begitu2lah.. Tp dipikir kalo ga dikerasin, g ada jaminan jg aku bakal lurus sih -_- .. Bingung yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa....susah yaaa kita masih kalah dengan malas :(
      Kudu banyak-banyak berdoa biar dihindarkan dari malas kayanya. Hmmm.

      Setiap orangtua kayanya mendidik dengan tujuan yang baik, cuma mungkin efeknya yang beragam. Aku ngga dikerasin sih, tapi malah jadi berleha-leha --"

      Hapus
  7. Teh gittttt boleh aku bantu jawab say yang ilmunya ini baru sebatas teori doang sayyyy. Wkwkwk. Soalnya klo pengalaman lg berproses hihihi. Langsung aja ya, cara mengajarkan anak sholat adalah dimulai dari diri kita sendiri. Kita dulu sebagai orang tua memperbaiki sholat kita, setelah itu anak akan mencontoh dan melihat orang tuanya. Bukankah salah satu fase belajar anak adalah dengan meniru ?. Nah kita manfaatkan fase ini. Ke 2 ajarkan anak sholat bukan karena sholat itu kebiasaan aja atau kewajiban, tetapi cara mengajarkan anak sholat itu dengan menanamkan kecintaan anak pada Rabbnya. Buat anak cinta pada Rabb nya bukan krna tkut ttg azabnya. Agar anak bisa beribadah karna cinta bukan krna rasa takut pd Allah atau ortu. Jika udah cinta, lama2 sholat nggak akan disuruh2 lagi.

    Caranya gimana menumbuhkan rasa cinta kepada Allah ? Sering2lah ajak anak berdiskusi tentang kebaikan Allah, kekuasaan Allah dan kehebatan Allah. Jadi nti anak akan menemukan sendiri. Cara terkhir mngjarkan anak sholat adalah harus sesuai umur. Menurt ahli parenting pak Harry santosa, ajarkan anak sesuai fitrahnya. Jd ajarkan anak segala sesuatu sesuai usia anak jg. Bnyk ortu yg suka maksa2 anaknya sholat dri usia dini akhirnya berdampak pada anak tidak menyukai kegiatan sholatnya dan itu akan trbawa dlm waktu yg lama. Jdi ajarkan anak sholat dg cara yg menyenangkan pula.mengenalkan sholat harus dr usia dini tp mengajarkannya hrus sesuai dg umur dan kematangannya. Semoga membntu t Git. Jd keidean buat aq nulis ttg pertanyaan t git d blok ak nti hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap Bu Guru, coba nnti dipraktekin kalau ade bayinya udah mbrojol ya, Teh :*

      Hapus
  8. Saya sering kalah sama males :'(

    BalasHapus
  9. semangat git... teteh mah skrg tantangannya ngurusin balita n bayi, sholat buru2 n waktu ibadah berkurang hehe. tp ngurusin ank ibadah jg kn yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat Teh Shona! Pahalanya berlipat-lipat euy.

      Hapus