AkuDanKamuBercerita

Suamiku Dulu Tak Begini

21.35.00

Dua kali weekend ini saya berantem terus sama Fathur. Bukan berantem yang penting banget sih. Masalah rèmèh, tapi tetep aja bikin bete dan (mudah-mudahan) bisa jadi bahan introspeksi juga ya, Mas.

Tulisan ini mah curhat saya sama sikapnya Fathur yang nyebelin. Jadi buat yang sering baca blog saya dan merasa kalau saya mencitrakan Fathur sebagai sosok yang tanpa cela, percayalah itu hanya pencitraan. Hih! Mana ada suami sempurna (terus Fathur bilang, "istri sempurna pun tak ada." Haha).


Fathur udah hampir 3 tahun kerja di Jakarta. Walaupun setiap akhir pekan selalu pulang ke Bandung, tapi tetep aja 5 hari di Jakarta 2 hari di Bandung selama 3 tahun bikin dia sekarang jadi 'Jakarta Banget'. Sikap dan kebiasaannya jadi Jakarta banget dehhh.

Dia sekarang jadi rushing! Imo, Jakarta is rushing. Semuanya serba cepat. Sampai orang-orangnya jadi ga sabaran karena mau cepat-cepat. Untung Fathur belum sampai tahap ngga sabaran sih, cuma dulu dia santai kok. Saking santainya kuliah aja 5 tahun ngga beres-beres. *Eh

Rushing itu ngga enak, Bro! Ngga santai, ngga genah merenah tur tumaninah.

1. Nyetir
Sekarang nyetirnya sruduk-sruduk. Masih mending kalau naik mobil, kalau naik motor duh ngga nyaman sekarang dibonceng Fathur. Bawannya selip-selip mulu. Ngeremnya kaya gitu lagi sampe kita melorot duduknya ke depan.

2. Mandi dan dandan
Dia mandinya emang cepet dari dulu, tapi ngga pernah protes kalau saya mandi/dandannya lama. Sekarang? Tiap saya mandi, diburu-buru. Lagi dandan, disuruh cepet-cepet. Hai kaum adam! Mengertilah bahwa mandi dan dandan itu me time buat cewe (selain belanja, leyeh-leyeh di kasur, dan baca Lambe Turah). Kalau saya protes, dia cuma jawab, "aku mah engga ngeburu-buru, cuma nanya udah selesai belum?" Ya hellowww! Nanya gitunya tiap 5 menit sekali, ya gimana saya engga terintimdasi. Rrrrrrr!

3. Makan
Ya dia makan emang cepet, tapi biasanya dia santai abis makan diem dulu ngobrol, sambil minum, atau sambil ngapain gitu di meja makan. Sekarang? Abis makan langsung selesai settt settt settt. Ngga dinikmatin ih aneh. 

4. Bangun tidur
Dia kalau bangun bisa langsung bangun terus ngapain gitu mandi, sholat, atau makan misalnya. Gerakannya tuh cepet banget, sementara saya kalau bangun tidur buat melek aja butuh waktu 5 menit mungkin. Goler-goler dulu, menggeliat dulu, baru bangun. Dia mah bisa yang langsung duduk terus berkegiatan. Buru-buru banget. Saya jadi kebawa rusuh.

5. Ingin semua selesai dalam waktu cepat
Pembelaan Fathur kenapa dia begitu adalah karena katanya biar semua yang harus dia kerjain bisa terlaksana dan selesai dengan cepat. Dia kadang banyak urusan di Bandung yang harus diselesein, dan dia ingin semuanya bisa selesai dalam 2 hari dia di Bandung. Kalau urusannya banyak? MANA BISA, MASSS GANTENG! Kalau Fathur baca ini, dia pasti jawab "YA BISA LAH SURTI!!!!" 

MAKSA! -__-"

Itu cuma sedikit poinnya, kalau di jembrengin bisa bikin 10 part tulisan.

Saya udah lama sih ngerasa dia berubah jadi rushing. Saya pernah protes sama dia, tapi ah ngga ngefek jadi yasutralah. Mungkin sayanya juga yang lelet. Jadi saya coba nyamain tempo, walaupun belum pernah berhasil 😓

Sampai kemudian Ahad kemarin kami makan di rumah ibu di Baros. Saya sama Fathur makan dengan jumlah porsi dia lebih banyak, tapi dia selesai makan duluan. Terus ya seperti Fathur jaman kiwari, habis makan ngga makan apa-apa lagi, selesai nelen suapan terakhir langsung beranjak dari kursi ke cucian piring terus balik lagi ke kursi. Cepet banget gerakannya tuh.

Ibu protes, "kamu makan buru-buru amat ngga dinikmati! Tuh liat Gita mah masih makan santai, Ade (means Fathur) mah meni riweuh buru-buru pisan dek kamana atuh?"

Yes! Ternyata ada juga yang ngerasa Fathur berubah. Berarti ku tak perlu berlelah-lelah menyamakan tempo kehidupan 😆

Curhat lagi, Ahad kemarin misalnya. Kita punya banyak jadwal di hari itu. Harus dipilih dong yang mana mau dikerjain yang mana engga, tapi dia mah prinsipnya semua harus dikerjain. Harus.

Ya ngga mungkin sih kalau kata saya. Coba aja bayangin jalan di Bandung Hari Ahad macetnya kaya apa. Dengan plan kegiatan: Badminton di Buahbatu, kondangan di Pajajaran, Belanja di Balubur, ke rumah ibu di Baros, dan harus pulang lagi ke Ujungberung sebelum jam 9 malam karena Fathur mau ke Jakarta lagi Senin jam 2 subuh. Tempatnya berjauhan, Meeen.

Well, semua kejalanin sih, TAPI RUSHING!

Di kondangan cuma 15 menit kali, numpang makan doang. Di Balubur belanjanya ga santai, ngga konsen milihnya juga. Asal pilih aja jadinya 😢Padahal kalau ngga belanja hari itu juga gapapa lain kali. Di rumah ibu juga cuma sebentar, kaya numpang makan doang ama cuci piring --"

Hhhh....Adek lelah, Bang 😥

Dear my lovely handsome sholeh husband, you have to spend your time well or choose one of the most thing you want to do. Nikamatin lah tiap detiknya, ga usah buru-buru banget. Biar ngejalaninnya genah merenah tur tumaninah. Bukan sholat aja yang harus tumaninah, hidup juga atuh. Atau anggap saja saya sebagai istri ini kerempongan ngikutin tempo hidup Bapak Fathur yang sekarang berubah rushing.

Semoga jadi pembelajaran ya Bapak Fathurramdhani Aristyo. Dan pasti dijawab Fathur dengan, "kamu juga belajar ya Ibu Gitawatty Mumpuni."

Zzzzz......


You Might Also Like

10 komentar

  1. Taaaa, aku diem2 suka baca blog kamuu, lucuk yaa suka jadi senyum2 kecil gitu bacanya, sederhana tapi refreshingly menghibur, lanjutkan ya taaa ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaaaiiiiii, my lovely twin Gita :*

      Ternyata ada juga yang setia baca, padahal kayanya tulisanku nihil esensi T_T berarti harus rajin nulis lagi dan yang bermanfaat :))

      Stay tune ya, Ta :*

      Hapus
    2. I Will taa, keep going ��

      Hapus
  2. 1. Nyetir
    Ngeremnya kaya gitu lagi sampe kita melorot duduknya ke depan.
    [Su] Mbak Gita, ini tuh trik cowo dari sejak zaman dahulu kala. APA KAMU GA NGERTI?! PELUK PLIS!

    2. Mandi dan dandan
    Ya hellowww! Nanya gitunya tiap 5 menit sekali, ya gimana saya engga terintimdasi. Rrrrrrr!
    [Su] Dia dah nanya tiap 5 menit, lha berarti dia nanya bisa 3-4 kali. DANDANNYA BERAPA LAMA WOY!!

    4. Bangun tidur
    Dia mah bisa yang langsung duduk terus berkegiatan. Buru-buru banget. Saya jadi kebawa rusuh.

    [Su] Mbaknya, Jakarta itu keras, suami mu yang semangat itu demi keluarga *nyari surat surat alquran*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dear Mz Su,

      Berikut sementara yang bisa saya laporkan:
      1. Aku ternyata ngga peka :((

      2. TEH STEV KALAU DANDAN BERAPA LAMA SIH? *siul-siul

      4. Mz Su sebagai senior suami-suami ibukota, sungkem.

      BR
      Gitawatty

      Hapus
  3. hahahaha, mungkin bukan jadi rushing dan terburu buru git. temponya aja yg jadi lebih cepet. karena memang tempo yg dia bawa dari jakarta seperti itu. karena setiap detik itu amat berharga.

    aku pun aslinya sbnernya semodel kyk fathur yang "sekarang". karena memang didikannya dari mamah yg asli jakarta. semua udah terplanning, gerak cepat, kerjain sana sini sesuai schedule (walopun ga smua dimasukin planning kyk fathur juga sih), bangun langsung berkegiatan ga leyeh2, karena memang tempo yg diajarkan di rumah sperti itu. kita punya deadline.
    hikmahnya, krn kita hrus menyelesaikan bbrp kegiatan yg memang lbh baik cepat diselesaikan, memanfaatkan waktu sebaik dan semanfaat mungkin, dan saya jadi punya waktu istirahat lebih bnyk.
    saat gita, punya jadwal dan target yg segunung atau cuma segudang, alamiahnya gita jg pasti gitu..


    lalu aku ketemu dengan mas-nya yg tempo sedikit lebih ringan. tapi kita berdua sama2 belajar. aku belajar sdkt memperlambat, dan dia belajar sdkt mempercepat. (walopun ga tau nanti klo udh serumah gimana :P).. hikmahnya, seperti gita dan fathur, kalian saling melengkapi. klo dua2 "cepat", kan rusuh. kalo dua2 "selow", kan ga kelar2 urusannya.

    ambil hikmahnya aja git, gita bisa belajar jadi cewe yg super gesit dan lincah, dan memanage waktu lebih baik, alhasil juga biar waktu istirahat gita lbh optimal. :)

    keep huznudzon sama mas nya yaah.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow. Superb! Teteh settt settt sett kaya Fathur ��

      Aku belum pengen naikin tempo terlalu cepat, Teh *merasa failed dibanding Teh Jiar

      Cukup aja kerjaan yang banyak, tapi jiwa ingin tetap damai :))

      Aamiin.

      Hapus
  4. ooh iyah, sedikit ide masukan, khususnya bangun tidur dan dandan..
    solusinya, sebelum fathur bangun dan memulai, gita harus udah start dluan. jadi nanti bisa finish nya bareng2.. :D
    misal fathur mandi jam 7, berarti gita harus udah mandi jam 6 dan dandan, jadinya saat fathur selesai, gita juga udah hampir selesai..

    hahaha, balik lagi ke masing2 sih yaah, ini cuma ide aja, aku suka gitu soalnya.. heheheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah euy harusnya gitu. Aku Sabtu-Minggu libur jadi ikutan libur bangun paginya. Abis sholat pasti nempel bantal lagi. Zzzzzzzzz

      Hapus
  5. uhuy...... emang penyamaan yah, Jakarta mah gitu, aku malah kebalikannya Git. aku suka kaya fathur tuh, pengennya dalam satu hari bisa ngerjain banyak hal. Tapi suami gak bisa dan gak suka. Cukup satu tujuan ajah. jadi ajah deh manut eike. Jadi kalo mau sett settt kaya suamimu, pas dia lagi kerja. pokoknya tara... semuanya udah ada deh, heheheh. Samaan kita baru 10 bulan dan masih sering banyak belajar yah. asyikkkk.... semangat.

    BalasHapus