AkuDanKamuBercerita

Suami Kok Di Dapur (?)

09.35.00

Guys! Ada kabar gembira untuk.............saya aja. Hahaha.

Tulisan saya pekan lalu tentang Fathur banyak banget yang baca. Padahal baru 3 hari, tapi trafficnya udah tertinggi kedua setelah tulisan ke dokter gigi yang ditulis beberapa tahun yang lalu. Luar biasa ya emang kalau ngomongin orang tuh yang excited selalu banyak. Terbukti Lambe Turah followersnya banyak πŸ˜‚


Tulisan saya mau banyakin ngomongin Fathur ahh, biar naikin traffic blog. Hahaha. Mau istiqomah bikin postingan bertema aja deh tiap Rabu (In shaa Allah. Aamiin). Gapapa yaa. Ngga termasuk ngomogin di belakang atuh ini mah, kan Fathur pasti baca. Ridho lillahi ta'ala kok dia mah. (Mungkin). Hahaha.


Masih ada yang nganggep aneh kalau suami masak? Ya default kita di Indonesia sih emang masak tuh kerjaannya istri. Tapi aturan baku darimana sih itu? Kalau istrinya ngga pinter masak kaya saya terus kudu piyeee? Sekeluarga ngga makan?

Yap! Saya emang ngga bisa masak, ngga bisa masak besar yang ribet-ribet gitu loh. Kalau cuma numis-numis sayur atau goreng telor ceplok doang mah ya bisa atuh. Cuma masa mau makan telor ceplok terus? Kolesterooooooool!

Saya pernah bikin lumpia basah di bekel ke kantor, terus temen nyoba. Saya nanya gimana rasanya, jawabannya adalah, "Yaaa....lumayan enak." LUMAYAN ENAK :))

Baiklah, masih LUMAYAN jawabannya. Hahaha.

Sebelum nikah, Fathur udah tau banget saya ngga bisa masak. Dia ngga protes. Sampe sekarangpun dia ngga pernah protes kalau saya ngga masak. Karena yaa yang masak selalu dia. Hahaha.

Pernah diprotes Ibu Baros sih karena tau Fathur yang suka masak di rumah. Katanya, "Kalau jadi istri itu harus bisa masak, Gita! Istri harus masakin buat suami. Bla bla bla." Diceramahin 😒

Kalau kata Fathur sih, "mending kamu bohong demi kebaikan aja. Bilang aja masakannya kamu yang masak." Zzzzz......Terus nanti kalau ibu minta dibuatin masakan yang sama di rumahnya gimana? Kan saya gak bisa masaknya, bukan saya yang masakkkkkk.

Kok jadi lebih takut ketahuan bohong daripada takut dosa karena bohong yah? DUH!

Jadi mari kita buat pembelaan versi saya. Pembelaannya adalah, bukan saya yang nyuruh Fathur buat masaaaaaaak. Dia sendiri yang pengeeeeeen. Fyi, dia hobi banget ada di dapur dan masak. Itu kaya me time mungkin yah buat dia.

"Mungkin masakan elo ngga enak kali, Git. Jadi Fathur terpaksa masak sendiri?!"

Hmm...I don't think so. Beberapa kali saya masak dan Fathur makan kok tanpa protes. Dia bukan tipe orang yang pilih-pilih kalau makan. Apa aja juga mau dia mah. Oh kecuali kalau lagi sakit yah. Pernah nih waktu dia sakit, ya ampuun ribet banget mau makan. Sampe ke kecap asin-kecap asin aja harus ada. Waktu dia sakit, saya sampe muter-muter keliling Bandung nyari tukang bubur yang kecapnya pake kecap asin. Sama ibu dibuatin bubur di rumah ngga mau, harus beli. Padahal itu bulan puasa, siang bolong saya cari tukang bubur yang buka DAN BUBURNYA HARUS PAKE KECAP ASIN. You made it hard! HEUH! Tapi di luar itu mah dia ngga pilih-pilih makan. Gampang.

Ya pernah juga sih make sure lagi nanya kenapa dia suka masak di rumah. Takutnya emang karena terpaksa. Tapi alhamdulillah dia jawab, "Engga kok. Aku mah bahagia kalau masak."

Nah terus kalau dia bahagia kenapa aku laraaaang??? Biarkanlah dia bahagia dengan caranya sendiri. Karena kujuga bahagia kalau dia masak bahagia. 😍

Saya juga mengamati sih, dia bohong ngga nih dengan jawaban bahagianya itu. Tapi kayanya sih engga. Terlihat dari ke-excited-an dia dengan masak-memasak.

Dia senang belanja sayur dan bumbu-bumbu masak yang ngga biasa. Semisal kapulaga, cengkeh, bahkan sampe rumput lain asli yang katanya buat bikin kuah rumput laut (?). Semua yang dia follow di instagram dan di youtube adalah akun-akun memasak. Kalau di rumah nontonnya AFC (Asian Food Channel) mulu, atau programnya si Gordon Ramsey. Dan hampir pasti tiap di rumah si resep-resep aneh itu dia coba. Sampe games di handphonenya aja ada games masak si Gordon Ramsey. Terus dia juga bisa berlama-lama milih panci dan alat masak lainnya di Mutiara Kitchen atau di Informa yang mana biasanya ibu-ibu lah yang bisa nongkrong lama-lama di depan counter panci.

Oh ada lagi. Kami anaknya rajin banget bikin list kerjaan-kerjaan rumah yang harus kami kerjakan. Misal kaya ngegunting rumput, nyuci mobil, masang ram kawat nyamuk di ventilasi, nguras kolam, bersihin sampah di loteng, dll. Sebelumnya tolong kita seragamkan dulu kalau pekerjaan-pekerjaan itu defaultnya dilakukan oleh para suami. IYA KAN?!

Tapi kenyataannya?!

Tiap akhir pekan Fathur lebih memilih jumpalitan masak di dapur daripada ngerjain list kerjaan buat dia. Padahal kalau dipikir masalah waktu, lamanya masak sama lamanya ngerjain salah satu kerjaan yang ada di list ya sama aja sih. Tapi saya ya ngga protes. Kenapa harus protes kalau dia lebih suka masak ketimbang ngerjain itu? Yang penting dia bahagia, tentram lah rumah.

Terus list kerjaannya gimana? Ya karena saya bisa ngerjain list itu, ya saya aja yang kerjain.

Nyuci mobil, ya saya yang nyuci. Mamang car wash sih yang nyuci πŸ˜…Tapi kan saya yang nyempetin waktu buat dateng ke bengkel. Masang ram kawat nyamuk, ini mah saya pasang sendiri. Disini mari kita singkirkan pengkotak-kotakan tugas suami-istri. Karena kalau istri bisa naik-naik tangga dan paku-pakuin ventilasi di atap, kenapa harus ngga boleh? Yang penting pekerjaan selesai dengan aman dan baik.

Jadi ya begitulah, kami keluarga yang engga apa-apa kalau suami masak dan nyuci piring sementara istri yang ke bengkel dan benerin rumah. Tagline kami: rumah tangga adalah gotong royong. Yang penting suasana rumah selalu baitti jannati. Aseek.


P.S: Mudah-mudahan banyak yang baca lagi yes, agar supaya traffic blog saya naik. Karena traffic blog adalah koentji!

You Might Also Like

2 komentar

  1. Senangnya! Saya juga seneng masak dan kadang suami juga bantuin^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa jadi quality time berdua ya, Mba?! :D

      Hapus