PIN KEBandung

Bersahabat Dengan Asam Lambung Ala Gita

10.22.00


Beberapa bulan yang lalu saya sesak nafas. Nafas jadi berat, di tenggorokan seperti ada yang mengganjal, sulit bersendawa setiap selesai makan. Jadinya kerasa kembung.

Saya ngga minum obat apa-apa karena dikira cuma gejala flu dan bakal sembuh sendiri. Tapi setelah 1 bulan belum juga membaik, akhirnya saya konsultasi ke dokter.

Alhamdulillah punya murabbi dokter umum, jadi lumayan konsul gratis, malah kadang dikasih resep gratis juga sih. Makasih ya, Teteh :*

Kata Tetehnya, "Amah sepertinya terkena GERD. Coba diperbaiki lagi pola makan dan management stress-nya". Jengjreeeeeeng.......

Selengkapnya tentang GERD mah googling aja lah yah. Pokoknya mirip sakit maag gitu lah.

Sama Tetehnya engga dikasih obat apa-apa, mungkin beliau merasa saya lebih perlu memperbaiki pola makan dan stress dibanding konsumi obat-obatan.

Harusnya semua dokter kaya gini sih, jangan dikit-dikit obat. Obat kan racun. (Judgemental sekali yah?! Hahaha.)

Tapi saya menyerah juga dateng ke klinik umum -__-" karena walaupun (perasaan sih) udah benerin pola makan dan manage stress, tapi kok belum sembuh juga sesaknya.

Saya dikasih obat penurun asam lambung. Alhamdulillah enakan setelah minum obat itu. Tapi setelah obatnya habis (dosis 3-4 hari), sesak nafasnya kerasa lagi. Masa harus konsumsi obat-obatan terus biar badannya enak?! Kan obat itu racun. (Kembali idealis)

Ingin rasanya hati ini menjerit. Aku lelaaaaaah sakit ini tak berujung. Udah 2 bulan sesak nafas terus :'((

Lalu setelah beberapa bulan luntang-lantung tanpa obat, alhamdulillah kusembuh juga. Ketemu deh kunci kesembuhannya. *tinju ke udara*

Nih saya bagi tips selama saya sakit kemarin. Cara mengatasi asam lambung:
  1. Atur pola makan. Bikin jadwal makan yang bisa ditepati setiap harinya. Sesuaikan dengan rutinitas biar ngga bentrok dan ngga repot. Kalau saya, sarapan antara jam 7-7.30. Jam 10-11 ngemil buah. Jam 12-12.30 makan siang. jam 15-16 ngemil camilan. Habis solat magrib makan malem. Besoknya diulang lagi di rentang waktu yang sama. Jadi pola makannya benar-benar teratur di jam segitu. Sulit sih memang, tapi ya dicoba aja sebisanya. Demi perut yang lebih baik, Sist!
  2. Makan makanan dalam jumlah sedikit tapi sering. Makan terlalu banyak di satu waktu bisa bikin perut jadi penuh, asam lambung semakin naik. Diakalinnya ya makan secukupnya aja tapi sering. Sarapan, ngemil pagi, makan siang, ngemil sore, makan malem. Pas ngemilnya itu jangan terlalu banyak. Ngemil beberapa biskuit juga cukup kok. Kalau makannya sering, perut jadi selalu terisi dan ngga perih.
  3. Mengunyah makanan sampai lembut. Kalau asam lambung lagi kambuh, ada baiknya kunyah makanan sampai benar-benar halus. Sunnahnya kan 32 kali yah?! Ya emang sih kalau nyuapnya sedikit, belum 32 kali juga udah lumer duluan makanannya. Faedah dari ngunyah 32 kali ini mungkin supaya kita ngga terburu-buru makannya. Kalau pelan-pelan tuh kita kaya ngasih waktu buat si gasnya keluar dulu sebelum masuk makanan di suapan selanjutnya. Makanya selama saya sakit ini makannya lamaaaaaaa banget, dan sering bersendawa di tengah-tengah makan. Harap maklum ya. Hehehe.
  4. Hindari makanan yang dapat memicu asam lambung tinggi. Biasanya setiap orang berbeda pantangan makanannya. Ada yang kambuh kalo makan gorengan, minum susu, makan santan, dll. Jadi ya diteliti sendiri aja yang tubuh kamu tolak tuh apa. Tapi generally kaya makanan asam, pedas, roti, mie, pasta, minuman bersoda, kopi, sebaiknya dihindari dulu. 
  5. Hindari pemicu stress. Karena kalau udah kena masalah yang bikin stress ya masa mau menghindar, kan harus diselesaikan. Jadi preventifnya ya hindari aja pemicunya jangan sampai kena masalah yang bikin stress. Atau kalau ngga bisa menghindar, ya dekatilah sumber kebahagiaan. Pokoknya bikin nyaman diri sendiri dan banyak-banyak positif thinking (walaupun emang susah). Karena believe it or not, stress berpengaruh banget sama tubuh kita. So, management stress itu emang penting kalau kamu pengen selalu sehat.
  6. Muhasabah diri. Ini dibahas lengkap sama Teh Shona, saya jadi introspeksi diri juga. Baca: Punya Penyakit Maag? Mungkin Ini Penyebabnya. Selain itu, Fathur juga bilang kita harus cari tahu kenapa Allah kasih sakit dan untuk apa Allah kasih sakit ini. Juga bagaimana menanggapi sakit ini. Katanya, kita harus ridho dengan sakit yang Allah kasih. Karena Allah pasti punya tujuan kenapa kita sakit. Jadi bermuhasabah lah, insya Allah dipermudah kesembuhannya. Kalau belum sembuh juga? Ya yang pasti nilai kesabaran kita tetap dihargai sama Allah. Daripada engga sembuh-sembuh tapi tetep kukulutus, ruginya dua kali atuh.
  7. Konsisten. Konsisten dengan keenam poin diatas walapun kamu sudah merasa sembuh. Memang sulit, tapi ya dicoba lah. Kalau cheating dari poin-poin diatas, bisa jadi kambuh lagi loh. Karena asam lambung ini akan muncul kalau pola hidup kita ngga beres lagi. Trust me. 
Tips di atas berdasarkan pengalaman aja ya :)

Mungkin ada yang kondisi dan penanganannya berbeda?

You Might Also Like

16 komentar

  1. emang penting bgt ya mengatur pola makan, terlalu banyak bikin sakit, terlalu sedikit juga :D sehat sehat terus ya git ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin....iyaaa, Mbaa..

      Mba Ria juga sehat-sehat biar lahiran lancaaaaarrrrr.......

      Hapus
  2. Saya juga punya penyakit maag. Di sisi lain saya suka banget makan yang pedas-pedas hehehe. Tapi memang faktor yang sangat penting banget adalah menjaga stress atau emosi dan lifetsyle. Kadang kalau lagi stress makan pedas sedikit aja langsung kena deh.

    Thanks mbak...Sehat-sehat yaa :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemarin juga aku makan rujak. Padahal engga pedes, cuma kayanya agak asam, langsung kumaaaat. Sediiihm :'((

      Hapus
  3. Makan dengan lembut ini yang kadang kelewat Mbaaak. 😄. Kadang suka buru2, pengen cepet, apalagi kalau lagi banyak kerjaaan. 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi engga sabaran yaa kita....
      Saya malah kadang makan di depan komputer sambil kerja, tau-tau kok udah abis lagi makanannya. Ckckck

      *tidak untuk ditiru, Mba

      Hapus
  4. Artikelnya pas banget buat aku yg punya mag :(

    nah iya nih pe er buat atur pola makan dan nggak stres hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Stress emang susahhhh kok. Kadang kita ngga ngerasa stress, tapi ternyata badan bilang sebaliknya :( Kurang kenalan sama badan sendiri

      Hapus
  5. Yang paling susah itu... Konsisten, hiks. Dalam hal apapun yaaa -..-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa!!!! Konsisten menulis juga ini masih wacana *CIRAMBAY* Padahal udah mau Februari ini...... Hxhxhx

      Hapus
  6. Mbaaa..., mau juga donk punya murrabi dokter. Hihihi...

    Ngunyah makanan sampai halus. Aduh ga sempet kayanya. Anak2ku keburu jejeritan.
    Hahahaa...

    Sip lah noted. Semoga bs praktek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...alhamdulillah ini rejeki banget karena tiap pekan bisa konsultasi gratis.

      Hahaha. Emak-emak mah jangankan makan, ke WC 1 menit aja susah yes?! :))

      Hapus
  7. Dulu aku pernah punya maag dan tersiksa banget kalau udah kembung. Sekarang pola makanku masih belum bener sih tapi pemicunya udah bisa aku hindari kayak minuman bersoda dan yang kadar asamnya tinggi. Sehat selalu ya, Gita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Teh Efi sang idolaque, juga yang sehat-sehat yes :*

      Hapus
  8. pernah ngerasain sakit maag lambung pas abis makan obat asm*t, kayaknya perutnya ngga kuat, hiks inget itu kebayang temen2 yang sakit asam lambung.. harus atur pola makan setuju.. makasih mba tulisannya.. salam kenal yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal, Mba Sri.
      Sampai sekarang pun aku masih nyoba taaruf nih sama asam lambung :(

      Hapus