Pertanyaan Seputar BPJS

09.06.00

Utang nulis masih banyak. Pas liat giliran PIN KEB yang selanjutnya tentang BPJS, waaah cuucooook. Soalnya udah lama banget pengen nulis tentang BPJS, tapi lupa muluuuuu.

Baca punya Mba Mitha disini: Pengalaman Menggunakan BPJS

Btw, Mba Mitha juga spesialis konsultan nama anak loh. Yang mau cari-cari referensi nama anak, bisa ke Mba Mitha. *free endorse banget aku anaknya.


Ibu saya udah lama pake ASKES karena bapak saya PNS, sekarang jadi BPJS semenjak berubah itu. Saya juga dari kantor dikasih BPJS, jadi kami berdua ini alhamdulillah pake BPJS.

Pelayanan BPJS-nya sendiri bagus sih menurut saya. Kantor BPJS yang di perempatan dekat Hotel Horison Buahbatu itu, pelayanan disana ok banget. Kan ceritanya ibu saya mau ganti alamat karena kami pindah rumah. Petugas disana tuh helpful banget, dan RAMAH! Ini yang paling penting, ramah. Ngantri lama sih buat saya ga masalah, asal jangan ketemu orang yang judes. Malesin lah kalau udah gitu. Tapi alhamdulillah petugas disana ramah-ramah. Satpamnya helpful, mba-mba yang jaga counter dan ngasih info juga baik banget. Bahkan kami sampai diantar langsung sama Mbanya ke lantai 2, karena ternyata kalau cuma ganti alamat dan ganti faskes 1 mah gak perlu ngantri di bawah. Bisa langsung ke lantai 2 ada petugasnya lagi.

Tapi yang ramah itu kan petugas BPJSnya yah. Ternyata ga semua yang berkaitan dengan BPJS pelayanannya ok.

Pengalaman lagi, ibu saya pernah ke dokter kandungan di salah satu rumah sakit di Bandung. Waktu pertama kali datang sampai kontrol yang ke berapa kalinya gitu, ibu ngga pake BPJS. Jadi pribadi aja gitu. Tapi waktu ketahuan ada 'sesuatu' dan harus operasi, ibu memilih pake BPJS aja operasinya. Dan taunya, dokter yang nanganin ibu itu ngga terima BPJS. Ini jadi pertanyaan sih, emangnya dokter boleh milih antara nerima BPJS atau engga? Gitu? Syaratnya apa dokter itu dokter BPJS atau bukan. Ada yang tahu?

Akhirnya ibu saya ganti dokter aja, cari yang bisa pake BPJS. Sambil cari second opinion, ibu saya cari dokter di rumah sakit lain. Berbekal pengalaman sebelumnya, ibu langsung daftar pake BPJS dan cari dokter yang bisa BPJS. Setelah periksa sama dokter yang ini, kesimpulannya sama harus operasi. Dari awal kan udah pake BPJS yah?! Tapi dokternya malah bilang "Bu, kalau ibu operasi pakai BPJS, obatnya beda ya, Bu. Kaya misalnya, obat anti nyerinya beda, obat biusnya beda, yang dipakai untuk jahitannya juga beda".

Ibu saya tanya lagi, "beda di apanya, Dok?"

"Beda kualitasnya. Jauh di bawah obat biasa yang bukan BPJS. Bisa jadi lebih nyeri."

Diomongin gitu ya takut atuh yah?! Udah mah ibu gak pernah operasi, terus diomongin gitu. Tambah-tambah aja takutnya. Terus dokternya nanya ada asuransi lain atau engga. Untung dari kantor ibu ada asuransi swasta lagi. Dokternya prefer pake asuransi swasta aja, karena pertimbangan obat itu tadi yang katanya kalau pake BPJS nanti operasinya sakit (iya gitu?). Yaudah akhirnya saat itu pake asuransi swasta aja jadinya.

Saya yang ikut denger penjelasan dari dokternya kan jadi was was juga yah. Kualitas obat BPJS tuh kaya gimana sih? Kok sampe dokternya aja nyaranin ngga pake BPJS. Kan aneh. Terus (amit-amit) kalau nanti saya yang sakit, saya gak punya asuransi lain selain BPJS :'((

Alhamdulillah sih belum (dan jangan) pernah sakit parah yang harus pake BPJS. Tapi saya ada rencana melahirkan pake BPJS sih. Cuma masih bingung aja karena banyak rumor simpang siur tentang penggunaan BPJS untuk melahirkan.

Ada yang bisa bantu jawab pertanyaan-pertanyaan saya?
1. Bisa ngga kita kontrol rutinnya di RS pake BPJS? Karena katanya kalau kontrol biasa pake BPJS harus di faskes 1 alias bidan.

2. Kalau mau kontrol rutinnya di RS, harus ke faskes 1 dulu atau bisa langsung ke RS?

3. Kalau mau melahirkan langsung di RS bisa ngga? Atau harus karena ada masalah yg ngga bisa ditangani faskes 1 baru ke RS gitu?

4. kalau kontrol rutinnya di faskes 1, terus lahirannya harus ke RS, dokter di RS tau rekam medis kita darimana ya? Kan kita rutinnya ke faskes 1.

Mungkin ada mba-mba sekalian yang punya pengalaman melahirkan pake BPJS, boleh share doooong ceritanya. Makasih loooh mba-mba sekalian :*

Btw, kali aja ada yang nanya, saya belum hamil kok. Masih ikhtiar. Doain yaaaaaaaa......... :*

You Might Also Like

21 komentar

  1. Bantu jawab yaa hihihi, ini sih sepengetahuan saya mah:

    1. Bisa kontrol ke rumkit pake bpjs. Tapi nggak gratis, jadi cuma dipotong berapa persen gitu *kalo g salah.

    2. Biasanya ke faskes 1 dulu. Dulu pernah nonton d tv ada penjelasannya knapa harus ke faskes 1, konon biar nggak semuanya numpuk di rs. Jadi klo bisa ditanganin d faskes 1 ya dsana aja dulu. Kecuali faskes 1 udah g bisa nanganin, baru d lempar ke rs.

    3. Dulu pas ngelahirin khalif mah g bisa, nunggu pendaraham cyiiin baru bisa ke rs. Jadi we jalur umum ke rs nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serem yaa harus nunggu pendarahan dulu. Maka dari itu mungkin kenapa harus cari faskes 1 dan rumah sakit yang terdekat yaa?! Biar cepet penanganannya kalau ada apa-apa.

      Nuhun, Teteeh. Doakan aku yaa...Biar Khalif ada temen maen rumah-rumahan. Aamiin.

      Hapus
  2. Teh Gita bantu sharing ya sesuai pengalaman hamil dan melahirkan pakai bpjs :D

    1. Kontrol rutin bpjs memang harus difaskes 1, itu pun dibatasi hanya 4 kali kontrol, kontrol selanjutnya bayar sendiri. Bisa aja kontrol ke rs misalnya untuk usg dan tetap harus ada rujukan dari faskes 1.
    2. dan 3. Sama seperti nomor 1, prinsipnya bpjs kalau masih bisa ditangani di faskes 1 tidak bisa lgsg ke rs, setiap mau ke rs harus ada rujukan dari faskes 1.
    4. Saya jawab dengan pengalaman saya dari awal hamil sampai melahirkan ya Teh :D. Dari awal hamil saya kontrol di dua tempat, di puskesmas (sebagai faskes 1) dan di rs dengan biaya sendiri tentunya, itu kontrol runtin setiap bulan. Saat waktunya melahirkan nanti jika masih bisa ditangani di faskes 1, pasti tidak akan dirujuk ke rs. Kebetulan saya hamil dari 7 bulan sampai 9 bulan posisi bayi sungsang, jadi bidan di puskesmas sudah menyatakan tidak bisa melahirkan di puskesmas harus dirujuk ke rs untuk operasi sesar, nah dirujuk saja ke rs tempat kita biasa kontrol rutin :). Dari awal memang milih kontrol di dua tempat supaya dapat nasehat dari bidan dan dokter.
    Terus masalah obat bpjs, saat saya melahirkan di rs dokter memang menyarankan beli obat sendiri diluar tanggungan bpjs, kynya hampir semua dokter menyarankan seperti itu. Tapi secara keseluruhan bpjs cukup membantu saya, waktu operasi sesar saya hanya mengeluarkan uang 900rb untuk obat, sedangkan pasien sesar sebelah saya yg operasi sama dihari itu tanpa bpjs dia habis 11jutaan belum ditambah biaya perawatan ruang bayi.
    Semoga membantu teteh sharingnya :)
    *kerasa bgt waktu hamil dan mau melahirkan perlu bgt info kaya gini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaaiiiiii, adik kelaskuuuu :*

      Jadi yang pake BPJS tuh biaya melahirkan sama kamar perawatan aja yah? Untuk obatnya pake obat ngga BPJS? Tapi nanti resepnya tetep dari dokter yang sama pas melahirkan? Obatnya beli di rumah sakit itu juga?

      Hapus
  3. Coba bantu jawab juga ya.
    Yang nomor 1-3 intinya sama dengan jawaban Amy dan Teh Rahma di atas.
    Aku coba jawab yang nomor 4.
    Kan kita punya buku catatan medis/buku hamil selama periksa kehamilan dan beberapa hasil tes (kalau perlu tes selama hamil). Nah ini yang dijadikan jejak rekam medis kalau kita mau pindah dari faskes 1 ke RS.

    Sudah hamil ya Gita? Ikut seneeennggg selamat yaaa :* :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh kalau hamil mah dikasih buku ya, Teh?! Itu bukunya juga dibawa pulang yah?!

      Aku belum hamil, Teeeh. Masih ikhtiar. Doain yaaa.....

      Aku kemaren udah sempet ke dokter Lina yang di Sukamiskin yang kata Teteh itu. Tapi beliau sekarang lebih konsen ke bidang nutrisi, udah ngga prakek di Rumah Sakit juga. Prakteknya di rumah, tapi cuma pagi aja jam 6-8. Jadi kayanya mau cari lagi. Hihi.

      Hapus
    2. Oh gitu, emang sih dr Lina ngembangin bisnis nutrisinya :)
      Moga-moga lancar nanti promilnya ya Git.

      Hapus
  4. Bantu jawab yaa

    1. Bisa ngga kita kontrol rutinnya di RS pake BPJS? Karena katanya kalau kontrol biasa pake BPJS harus di faskes 1 alias bidan.

    Jawabannya : sesuai peraturan menteri kesehatan kalo untuk pemeriksaan kehamilan normal dilakukan di bidan jejaring faskes 1 karena bpjs menganut prinsip sistem rujukan berjenjang, so kalo ga ada indikasi medis yang mengharuskan dirujuk, akan dirujuk sama bidan kejagung di faskes 1 nya

    2. Kalau mau kontrol rutinnya di RS, harus ke faskes 1 dulu atau bisa langsung ke RS?

    Udah dijawab di no 1 yaa :-)

    3. Kalau mau melahirkan langsung di RS bisa ngga? Atau harus karena ada masalah yg ngga bisa ditangani faskes 1 baru ke RS gitu?

    Yaa benar begitu kecuali.dalam kondisi emergency bisa langsung ke rs aja

    4. kalau kontrol rutinnya di faskes 1, terus lahirannya harus ke RS, dokter di RS tau rekam medis kita darimana ya? Kan kita rutinnya ke faskes 1.

    Biasanya kalo kontrol di bidan suka dikasih buku KIA yg warna pink yah atau kalo memang dirujuk tidak bisa ditangani di faskes 1 disurat rujukannya ditulis diagnosanya sama bidan/dr di aksesnya.

    Sekian info nya semoga bermanfaat hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiii ibu dokteeerrrr.....Apakabaarrr??? :D

      Kalau misal lahiran normal pake BPJS gitu, bisa di rumah sakit ngga, De?

      Hapus
    2. Kalo masuknya emergency bisa giit misalkan pembukaan udah diatas 5, ketubannpecahdini (aduh naudzubillah tapi), tapi y kalo bener 2 normal dijadikannya di bidan hehe..
      Tapi kalo km punya asuransi lain yang sudah bekerja sama dengan bpjs (cob/cordination of benefit) sepertinya bisa dikonfirmasi ke asuransi tsb jd nanti bisa di rs dan penjaminanya double dgn bpjs

      Hapus
  5. klo dibandung mending ke RSUD ujung berung atau rancabadak mba. saya sih yg rsud ujung berung bojs atau umum sama aja pelayanannya lama hihihi tp gak dibeda-bedain

    BalasHapus
    Balasan
    1. RSUD Uber deket sama rumah saya nih. Tante saya kedua anaknya lahiran disini, makanya tante saya nyaraninnya lahiran disini aja. Kira2 ada rekomendasi dokter siapa di Uber, Mba?

      Hapus
    2. Di wilayah kota bandung sudah hampir semua rs swasta dan negeri menerima bpjs hehe nah kalo ke rshs (rs tipe a) memang rujukan gak bisa langsung dari faskes1 dia hanya terima rujukan dr rs tipe b,c,d..Jadi pasti dirujuknya kalo dr faskes 1 ke rsud kota bandung (rs tipe c)

      Hapus
    3. Sama donk rumahku di Uber nt jg niat mau lahiran disana, kontak WAku sudah aku kirim via DM IG ya ;)
      klo aku lebih suka dokter hilman di RSUD Uber tp dohternya super sibuk, kapan nih HPL samaan kita lg hamil hehe

      Hapus
  6. teh git, aku selama periksa kandungan blm pernah di puskesmas atau faskes tingkat 1. Tapi pas kmren caesar bisa di RS langsung kok. Asal darurat situasinya. istri aku kmren casenya ibunya HBnya rendah, detak jantung bayinya dibawah rata-rata. jadi dokter nyaranin caesar aja, prosesnya ga ribet teh.. dan alhamdulillah menolong banget dalam hal biaya (aku ditanggung bpjs sekitar 7 jutaan). saran dari aku, klo usia kandungan udah 8 bulan, bikinin calon bayi bpjs.. keterangan lengkap bisa search di google.. soalnya klo perawatan bayi ga bisa masuk di bpjs ibunya.. jadi bayar sendiri (aku sekitar 1,3 juta)..

    semoga membantu dan tetap ikhtiar teteh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhh. Nanti ngobrol-ngobrol lagi yaaa.....

      Udah mulai shift lagi belum? Maen ke bawah yaa ngobrol-ngobrol.

      Hapus
  7. BPJS itu juga ada dua, BPJS tanggungan (Pemerintah/KIS) dan BPJS Mandiri (bayar sendiri) ... Kalau BPJS tanggungan obatnya biasanya pakai Obat Generik. Kalau BPJS mandiri biasanya pakai obat yang bagus

    BalasHapus
  8. Saya punya BPJS yang tanggungan (KIS)/ kartu Indonesia Sehat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yang kaya saya dari kantor itu masuknya BPJS tanggungan atau mandiri yah?

      Hapus
  9. Punya bpjs juga dari kantor paksu, tapi selain bpjs dapet inhealth jg, klo aq belom byk pengalaman sama bpjs,baru dipakai sekali ke klinik.. Udah denger sedikit cerita keluhan sih ttg bpjs, smg ga ngalamin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang banyak yang mengeluhkan ya, Mba. Dibanding dulu waktu masih ASKES, kayanya BPJS ini banyak kekurangannya. Tapi mungkin karena sistemnya baru berjalan beberapa tahun, jadi masih meraba-raba. Ya kita doakan aja mudah2an semakin baik, jadi kitanya juga semakin enak :D

      Hapus