AkuDanKamuBercerita

Doakan Kami Yah!

15.07.00


Mau agak melenceng sedikit dari tema tulisannya Teh Amy gapapa yah. Dan ini curhat egois banget karena semua-semuanya tentang saya, ngga ada manfaatnya buat kalian sih kayanya :)) Tapi jangan engga dibaca please, biar pageviews-nya nambah niiiih......

Baca punya Teh Amy: Sembilan Calon Nama Untuk Kilua

Spoiler dikit tentang tulisan di atas, Teh Amy bikin beberapa nama untuk calon bayinya, Kilua. Calon bayinya aja dikasih nama coba, kreatip bener.

Tapi pada akhirnya si bayi lahir, ngga ada satupun nama dari sembilan calon nama itu yang dipilih. Hahaha. Bayi itu lahir diberi nama Khalif (doang). Singkat, padat, dan jelas. Gampang nanti nulis namanya kalau masuk test SNMPTN (kalau masih ada). Padahal diantara sembilan nama yang ditulis Teh Amy, saya suka loh sama nama "Tenggara". Kayanya gagah. Tapi sekarang Khalif juga gagah kok, Teh :|

By the way, sekarang saya ngga bakal curhat tentang nama anak. Karena ya hamil aja beloooom. Boro-boro mikirin nama, mikirin cara buatnya aja dulu deh. Belum berhasil-berhasil ini :( Bagi tips 'n triknya dong, Gengs!

Jadi, mari kita fokuskan tulisan ini untuk mendoakan saya agar diberi kepercayaan oleh Allah memiliki keturunan dengan segera. Horeeeeee! Eh aamiin maksudnya.

Saya sering banget rempong curhat sama orang tentang hamil, tanggapan mereka beda-beda sih. "Jangan pengen buru-buru, udah Allah tentukan waktunya kapan." Aaa ini bener banget, Allah Maha Baik tau kapan yang terbaik.

Ada lagi yang bilang, "pengen amat buru-buru punya anak, emang udah siap?" Hmmmm....*buka-buka buku parenting*

"Masih dikasih waktu buat pacaran dulu kali, nikmatin aja." Pacaran emang endesss bingits, jalan-jalan bedua muluk. Bebas peluk-peluk, cium-cium :D

Tapi ada nih yang paling aneh gini, "ngebet banget, malah susah loh dapetnya." Logikanya gimana sih ini???????

Ngga sedikit juga sih yang nanya duluan sama saya udah hamil apa belum. Mungkin ada yang kesel yaa ditanya-tanya terus kaya gitu, karena ini isu sensitif se-sensitif kalau ditanya 'kapan nikah'. Saya sih belum sampe titik kesel kalau ditanya tentang hamil, soalnya kayanya malah saya yang ngeselin. Haha. Rempong banget curhat kanan kiri tentang hamil.

So far sih masih excited aja kalau ada orang nanya tentang hamil. Pengen didoain juga atuhlah biar cepet hamil. Tiap ada yang nanya, minta doain. Ada yang nanya lagi, minta doain lagi. Nanya lagi lagi, minta doain lagi lagi. Kan makin banyak yang nanya, makin banyak yang doain. Aamiin.

Saya selalu excited setiap habis datang bulan, karena ya berarti masa subur akan segera datang dan saatnya berkembang biak. Duh, tulisan ini harusnya pake restricted age kali yah?! --"

Kalau abis datang bulan terus 'berhubungan', biasanya datang bulan selanjutnya tuh ditunggu-tunggu banget. Ditunggu-tunggu biar ga dateng maksudnya. Hahaha. Kaya bulan kemarin ini, waktu telat 1 hari kok ya seneng banget (padahal juga biasanya telat sampe 5 hari).

Hari ke-2 masih juga belum dapet, terus rempong ngomong sama temen-temen di kantor biar didoain kali ini hamil. Kayanya mereka juga bosen sih tiap ketemu, sayanya rempong sendiri cerita lagi telat datang bulan padahal baru 2 hari. Hahaha.

Hari ke-3 masih belum dapet, tapi rasanya sih udah kaya mau mens gitu. Perut bawah tegang, payudara agak nyut-nyut sensitif, pinggul juga mulai pegel. Tapi kata temen yang udah lebih senior, katanya mau hamil dan mau menstruasi tuh rasanya sama. Ya berdoa aja mudah-mudahan ini gejala hamil.

Hari ke-4 belum dapet. Horay! Pagi-pagi rempong ngobrol sama ibu kalau udah telat 4 hari, dan pengen beli test pack. Terus kata ibu, "baru juga 4 hari. Test pack mah nanti kalau udah 2 minggu." Yaelaa lama banget 2 minggu, pengen cepet-cepet tahu kaaaaan. Anaknya ngga sabaran nih, Bu. Pulang kerja langsung beli test pack.

Hari ke-5, pagi-pagi sebelum wudhu tampung pipis dulu. Terus semangat buka kemasan test pack. Daaaaaaaaaaaaan hasilnya adaaaaaalaaaaaaahhhhhhhh.................negatif. Ngga kecewa banget sih, biasa aja. Hahaha. At least akhirnya tahu sih yah kalau ternyata ini tuh telat datang bulan aja, bukan hamil. Ngilangin penasaran.

Eh bener lah, sorenya mens. Kelar udah. Rasanya kaya buka kertas undian dengan tulisan "COBA LAGI". Wkwkwk.

Saya ngga ngoyo-ngoyo amat kok, Guys. Yatapi kan pengen aja segera dikasih rejeki anak mah. Mostly, udah nikah kan pengen punya anak yah. So do I lah. Tapi ngga yang maksa banget. Gimana kata Allah aja, rejeki Allah yang atur. Ngga bisa maksa sama Allah mah. 

Tapi kaaaan kalau ke temen mah bisa maksa yah?! Jadi, saya sering banget nodong mereka dengan cerita-cerita saya dan berakhir dengan minta didoain SETIAP HARI. :))

Meeeen......ini usaha namanya, Meeeen. Hahaha. Rejeki itu kan harus diupayakan, jadi ya beginilah upaya saya :)

Sama kalian yang baca juga saya mau nodong doooong. Doain aku yaaaa! Doain supaya Allah segera kasih rejeki anak yang soleh-solehah, cerdas dan pintar, sehat jasmani dan rohani, yang bisa jadi pembela Islam, jadi kebanggaan orangtua, negara, dan agama.

Doain ibu bapaknya juga ya pelisssss. Doakan kami agar supaya dimampukan jadi orangtua yang amanat dan mampu mendidik generasi-generasi selanjutnya.

Sekian curhatan dari saya, sampai bertemu lagi di curhat-curhat selanjutnya. Dadaaahhhh......

Psstttt....Jangan lupa doain saya!!!

You Might Also Like

0 komentar