PIN KEBandung

Perubahan Menuju Kedewasaan

17.07.00


Pengen banget nulis tentang kedewasaan, tapi ada yang protes katanya saya belum dewasa *sigh

Bingung juga sih parameter dewasa tuh apa? Kayanya tiap orang beda-beda parameternya. Jadi, mari ganti tema kedewasaan ini jadi tema perubahan hidup. Karena hidup saya memang berubah dari 'remaja' menjadi 'dewasa muda'.

Eh.....muncul lagi kata dewasa :))

Jadi, apa aja yang berubah dari saya yang dulu ke saya yang sekarang?

1. Berhijab. 
Dulu ngga mau berhijab karena pengen hijabin hati dulu. Padahal mah PRET! Hahaha. Itu sebenernya  pembenaran karena belum mau berhijab aja. :)) Menghijabkan hati itu bagus, tapi berhijab (secara harfiah) itu wajib. Dulu saya belum tersadarkan. Semakin bertambah tahun, semakin kenal banyak orang, semakin nambah wawasan dan pengalaman juga, jadinya mindset ikutan berubah. Patut disyukuri sih yang ini, alhamdulillah rejeki banget Ya Rabb sekarang saya berhijab.

Penyempurnaan hijab ini juga bertahap. Awal pake hijab: celana jeans pensil, kaos/kemeja, dan kerudung paris/pasmina biasa. Selanjutnya: mulai pake kerudung paris/pasmina nutupin dada, tapi tetep pake celana jeans pensil karena model itu pas di kaki aku sukaaaa >.< Tapi kemudian lama-lama pengen pake gamis tapi takut kaya emak-emak (((PROBLEM)))

Padahal jadi emak-emak adalah suatu keniscayaan. --" Eh alhamdulillah sekarang model gamis udah macem-macem. Nyobain satu biji. Ternyata cocok dan betah. Diterusin deh pake gamis :)

Lalu selanjutnya: ditambah pake kaos kaki, karena baru tahu (seriously saya baru tahu) kalau kaki juga aurat. Duh nilai agama saya berapa waktu sekolah, gak tahu kalau kaki juga aurat :(

Dan yang masih diusahakan untuk istiqomah adalah.......manseetttt! Karena pake manset ini ribeeeeet pas wudhu. Kadang kalau lagi solehah, ya dipakailah si manset. Tapi kalau lagi dateng malesnya, ya ditinggalkanlah ini manset. Padahal kan gak semua ujung lengan gamis itu tertutup, kadang suka ada yang klèwèr-klèwèr jadi lengannya keliatan. Astaghfirulloh. Maafin akoooh. 


2. Dulu harus main, sekarang harus kerja.
Ya kerjaan kantor ya kerjaan rumah. Waktu bapak masih ada, kerjaan rumah yang ngerjain ibu-bapak. Ibu masak, nyuci piring, nyuci baju, nyiram tanaman. Bapak biasanya nyapu, ngepèl, nyuci mobil, bersihin selokan depan rumah. Kerjaan saya apa? MAIN! Ngga ada lagi. Sabtu-Minggu juga pasti dan selalu keluar rumah. Entah itu kegiatan kampus, atau cuma hangout sama temen/pacar. Ngga pernah sama sekali bantuin kerjaan rumah, kecuali beresin kamar sendiri sih. *merasa gagal jadi anak perempuan.

Orangtua saya emang gak pernah nyuruh ngerjain ini itu, tapi bukan berarti saya gak bisa. Kadang kalau mereka harus keluar kota ya terpaksa (kok terpaksa yah?) saya yang ngerjain kerjaan rumah. Orangtua saya emang jarang nyuruh ngerjain ini dan itu. Mereka mikirnya, saya harus belajar biar nilainya bagus, saya harus cari teman banyak, bergaul, bersosialisasi, biar tahu dunia itu seperti apa karena kehidupan bukan cuma kuliah dan rumah. Gitu. Ah tentang ini mah ntar aja deh jelasinnya, panjang. Nanti malah ada yang salah tafsir, "emang ga didik sama orangtuanya sih." Padahal kan ga gitu. Setiap orangtua punya caranya masing-masing untuk mendidik anaknya :)

Nah setelah bapak ngga ada, jadilah pekerjaan rumah saya dan ibu yang kerjakan. Kerasa beratnya itu setelah saya dapat pekerjaan. Duuuuh harus berangkat ke kantor pagi, tapi ya harus masak juga buat sarapan sama bekel. Belum lagi pulang malem masih harus nyuci piring, nyuci baju. Sejujurnya, aku lelaaaaah. Karena ngga kebiasaan aja mungkin. Dulu kan pulang kuliah malem langsung tidur, pagi tau-tau udah ada sarapan langsung berangkat. Jadi, sekarang harus rubah pola kehidupan. Awal-awal mah beraaaaat. Tapi sekarang, yasutralah, udah terbiasa kalau rushing. Enjoy aja.

3. Dulu ngga pernah punya utang, sekarang harus mikirin cicilan.
Iyaaaaa. Sekarang aku punya cicilaaaan. SAD! Berawal dari harus pindah rumah. Rumah kami yang lama itu udah ngga aman lagi ditempatin. Setelah bapak meninggal, kami sering kehilangan barang di rumah. Awalnya cuma uang, dipikir mungkin lupa dibeliin apa atau nyelip dimana. Tapi terus dompet ibu ikutan ilang. Terus handphone ibu juga. Terus lama-lama laptop saya. Kesimpulan saya dan ibu, kayanya rumah kami kemasukan maling :(

Malingnya tau banget di rumah ga ada laki-laki lagi. Kami mulai khawatir lah dengan keselamatan kami, cuma berdua dan perempuan dua-duanya pula. Ngga ada saudara yang dekat tinggalnya dengan kami. Tetangga sering sih membantu kalau kami lapor kehilangan, tapi kaaaaan tetep aja khawatir. Gimana kalau misalnya malingnya masuk pas kami lagi tidur, terus gak sengaja kami bangun dia ketahuan. Mending kalau dia langsung kabur, kalau malingnya kalap maen tusuk atau dorrr gimana? T_T

Juga karena rumah lama udah tiap hari kebanjiraaaan. Aku lelah harus bersihin lumpur setiap hari :(. Kalau gak dibersihin, ya jadi sarang penyakit. 

Alhasil kami mencari rumah baru yang lebih dekat dengan keluarga. Dengan harapan kalau ada apa-apa bisa ada bantuan cepat, dan biar lebih tenang aja sih hatinya kalau dekat dengan keluarga. Alhamdulillah akhirnya dapet rumah persis di belakang rumah nenek saya, ibunya ibu saya. Di rumah nenek ini tinggal 2 adik ibu saya dan keluarganya. Jadi cukup ramai lah disana, dan rumahnya di dataran tinggi yang inshaalloh gak akan kebanjiran.

YES! Mission acomplished! Tapi konsekuensinya ya itu tadi, CICILAN. Mau gak mau sekarang kami harus mikirin cicilannya juga. Huft! Makin kenceng narik iket pinggang. Dan oleh karena si cicilan per bulan yang harus kami bayar, saya udah ngga pernah lagi.................

4. HANGOUT
Teman-temanku maafkan diriku yang sering menolak ajakan hangout kalian T_T Sekarang hangout dijadwal dan dibatasi, Sist. Karena eh karena demi menghemat makan diluar yang sekali makannya bisa buat masak satu minggu. Masih suka hangout sih, tapi ngga sesering dulu aja. Kalau dulu, hampir tiap hari makan di cafe, nongki-nongki syantik, ke bioskop setiap ada film baru, atau dateng ke konsernya siapaaaa gitu. Sekarang, semua harus dihitung. Makan di luar cukuplah 1 minggu sekali. Hari lainnya? Ya masak lah, bekel. Pulang kerja, cepet pulang, makan di rumah.

Bioskop? CORET! Sekarang saya jadi pelanggan torrent sejati. *oups

Kalau nonton konser...hmmmmm. Udah gak pernah deh kayanya. Terakhir nonton konser itu kapan yah? Saya aja lupa. Hahaha.

Hangout ini juga termasuk traveling. Udah ngga pernah traveling kemana-manaaaaa...... Aaaaaaaa....... Sejujurnya, aku rindu jalan-jalan :(( Dulu rutin banget deh tiap libur panjang pasti dan akan selalu saya liburan kemana gitu sama temen-temen. Semangat bikin ittinary, semangat nabung, semangat jalan-jalannya juga.

Sekarang kalau mau traveling mesti banyak banget pertimbangannya. Kalau pergi lama, kasian ibu ditinggal sendirian. Kalau pergi lama, nanti gimana kerjaan di rumah ibu capek. Kalau pergi lama, waktunya kapan? Kalau pergi lama, DUITNYA GIMANA? T_T


***
Why life is so serious? :))

Dulu hidup santai banget, Guys! Yang dipikirin cuma sekitaran kuliah, maen, pacaran. Dan sekarang, AKU MERASA TERPAKSA DEWASA karena harus mikir ini dan ituuuuuu.......Tapi dengan gini juga pola pikir jadi berubah sih.

1. Berhijab. Banyak hal baik menghampiri.
Setelah berhijab, ternyata memang banyak hal baik menghampiri. Salah satunya ini, dulu tuh agak malu kalau datang acara pengajian gitu. Karena kok ya pakai jilbabnya kalau dateng pengajian aja, setelah itu dilepas lagi. Duh! Alhamdulillah sekarang damai deh ngga ada pikiran ngga enak lagi setelah berhijab.

2. Dulu harus main, sekarang harus kerja. Tambah sayang sama ibu.
Ok deh semua anak pasti sayang sama orangtuanya. Maksudnya gini, kalau dulu saya sayang sama ibu, nah sekarang jadi tambah banyak sayangnya. Soalnya saya jadi sadar, selama ini saya keterlaluaaaaaan banget sama ibu. Dulu saya gak pernah bantu-bantu kerjaan rumah tangga. Kerjaan saya pokoknya belajar, biar nilainya bagus, lulus, dan pastinya MAIN SEPUASNYA :)) Ibu ngga pernah komplen dan ngga pernah ngeluh ngerjain semua kerjaan rumah. Sekarang, semenjak Bapak ngga ada, saya harus bantu ibu ngerjain kerjaan rumah. Kan kasian Ibu ngerjain sendiri, jadi harus saya bantu. Dan ternyata ngerjain kerjaan rumah itu Ya Allah capeeeeeeeek. Makanya dulu emezing aja Ibu ngerjain kerjaan rumah, terus kerja di kantor juga, tapi ngga pernah ngeluh sama sekali. Saya harus kaya gitu, ngga boleh gampang ngeluh. *semangat!

Jadi tambah sayang sama ibu :')

3. Dulu ngga pernah punya utang, sekarang harus mikirin cicilan. Saya jadi lebih menghargai nilai uang.
Dulu mah boro-boro menghargai, yang penting duit jajan bulanan lancar, bisa maen bisa jajan. Ngga tau tuh ibu bisa ngasih uang darimana, pokoknya duit bulanan lancar. Dan emang selalu lancar. Jadi ngga pernah mikir susahnya cari duit. Dulu tuh saya ngga pernah minta uang tapi ibu selalu ngasih uang jajan tepat waktu dan ngga pernah kurang. Jadi saya agak sedikit ngga aware sama konsep 'uang harus dicari'. 

Pas udah kerja. Berenti dong uang jajan dan datanglah uang gajian yang mana kok yaa kuraaaaang. Padahal ngga pernah dipake jajan mahal-mahal. Yaiyalah dipake bayar cicilan ini itu *crrryyyyy

Awal-awal ngerasa duit gaji kurang terus. Dari sini saya belajar manage uang. Harus pinter-pinter ngatur kapan uang dikeluarin, berapa yang dikeluarin. Harus mikirin tabungan apa aja, berapa yang ditabungin. Saya juga jadi sadar bahwa uang ngga datang sendiri, tapi harus kita usahakan. Berdoa. Kerja. Usaha.

4. HANGOUT. Traveling di kota sendiri aja.
Karena hangout dan traveling ini banyak sekali pertimbangannya, jadi daripada misah-misuh sendiri, akhirnya berdamai dengan keinginan traveling and ouf course hangout also. Alhamdulillah perdamaian ini berhasil. Udah ngga keukeuh lagi harus dateng event, gak maksa nonton bioskop, ngga tertarik lagi kongkow-kongkow. Yang terakhir ini aneh emang agak aneh sih. Am i going to be introvert? Hahaha. I don't think so. Kalau misalnya di group ada ajakan ngopi-ngopi dimana, kadang saya udah ngga tertarik sih :p

Sebagai ganti hangout, saya dan Fathur jadi lebih punya banyak waktu buat ngelakuin hobi bersama. Yaituu........berenang........dan........bulutangkis. Alhamdulillah saya dapet suami yang se-hobi. Ini asik banget sih aslik! Karena quality time kita bukan cuma ndusel-ndusel di kasur, tapi juga bisa olahragaaaa (Y)

Mengutip quotes Teh Stev (yang ditulisan mana lupa, tapi quotesnya nempel banget di kepala), "bahwa gendut setelah menikah bukan karena bahagia, tapi karena ngga bisa jaga pola makan!" Mari berolahraga, dan menjaga asupan gizi yang seimbang. Semoga senantiasa sehat selalu.

***

Yah begitulah....Ternyata biar bisa dapet pelajaran kehidupan itu harus ngelewatin pait-paitnya dulu, baru dapet pelajarannya. Persis kaya anekdot, "Sekolah itu belajar dulu baru ujian. Kalau kehidupan, ujian dulu baru belajar" :)

Baca juga versinya Teh Tian: Jangan Takut Menjadi Tua


You Might Also Like

3 komentar

  1. Sukaa bangett sama tulisan Gita...
    ((sambil usap air mata))


    Semoga hijrahnya penuh berkah selalu.
    Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin :')

      Makasiihhh Teteeeh mentooor. Karena kubelajar banyak dari tulisan Teteh.

      Semoga Teteh selalu sehat lahir dan batin. Mari berolahragaaaaa....

      Hapus
  2. Cicilan oh cicilan, dari jaman pertama kerja (2008) ampe skrg saya juga punya cicilan. Katanya cicilan itu ibarat penyemangat hidup. Kalo lagi males kerja, ingatlah cicilan pasti jadi semangat lagi. Hihihihi.

    BalasHapus