Menjadi Pribadi Yang Lebih Baik

08.50.00


Judulnya berat, padahal isinya full curhat. Karena temanya adalah...........cantik dari hati. Aku tersindir :( 


Kalian suka ngga sih meneliti diri sendiri? Apa yaa bahasanya? Self talking? Bukan sih. Hmmmm. Self reminding? Bukan juga kayanya. Apa atuh yah?

Pokoknya kaya gini nih, saya sering mengamati diri saya sendiri. Mengamati sifat dan perilaku sendiri,  mengamati apa yang harusnya saya lakukan dan tidak saya lakukan. Juga termasuk mengamati apa kekurangan dan kelebihan diri sendiri.

Tapi suka ingat pepatah, 'gajah di pelupuk mata tak tampak semut di seberang lautan tampak.' Kekurangan orang aja biasanya kita apal bener, giliran kekurangan sendiri ngga kerasa. Tapi itu manusiawi sih, maka dari itu saya butuh orang lain untuk memberi masukan.

Biasanya sebelum tidur, saya dan Fathur phone talk dulu. Kalau pasangan lain mah pillow talk mungkin yah, tapi dikarenakan jarak maka sebut saja ini phone talk! :)) 

Akhir-akhir ini, saya dan Fathur lagi ngobrolin tentang kekurangan saya. Sifat-sifat apa saja yang harus saya hilangkan dan saya perbaiki ke depannya.

Iya saya lagi belajar mengurangi sifat-sifat buruk saya. Salah satunya adalah sulit memaafkan, yang padahal di tulisannya Teh Dessy beliau mengajarkan untuk memaafkan semua yang sudah terjadi dalam hidup ini. Aaaahhhh Teeteeh kuharus belajar banyak dari Teteh *cry

Beberapa waktu yang lalu, saya mengalami kejadian yang kurang mengenakan. Ada perlakuan dari orang lain yang membuat saya sangat sakit hati. Terlalu sensitif untuk dijelaskan disini. Intinya kejadian itu membuat saya merasa tersudutkan dan serba salah. Kalau kalian menganggap saya terlalu lebay sama masalahnya, well, engga apa-apa juga sih. Kan kalian engga tahu ceritanya. Intinya sih saya tersinggung saat itu.

Sempet cerita sama sahabat saya tentang kejadian ini, dia mah malah mikirin peraasan ibu saya. Katanya, “Ibu gimana? Tau kondisi ini? Gue malah mikir perasaan ibu. Sakit ngga yah diginiin.” Waktu saya cerita ke ibu sih sikap ibu alhamdulillah baik-baik aja. Ibu mendengarkan keluh kesah saya, tapi diam. Ngga memberi komentar apapun. Ya aneh sih memang. Biasanya ibu komentar apa, tapi saat itu engga. Kalau ibu ikut tersinggung juga sih kayanya engga yah. Ibu saya mah terpaan kehidupannya udah banyak, jadi urusan-urusan begini buat ibu mah cincai lah.

Tapi buat saya agak berdampak yes. Ah aku masih cèmèn :))

Lama-kelamaan saya memaafkan kejadian itu juga sih. Walaupun ngga ada kata maaf terlontar dari yang bersangkutan (((CURHAT))), tapi tentang itu sudah saya maafkan.

Saya pikir saya sudah memaafkan.

Tapi ternyata kata Fathur, apa yang saya lakukan itu bukan sepenuhnya memaafkan. Saya hanya melupakan kejadiannya, tanpa berdamai dengan keadaan. Jadi sentimen sama yang bersangkutannya tetep ada. Harusnya kalau udah memaafkan katanya engga kaya gitu.

Duh :( Jangan dicontoh ya adik-adik dan rekan-rekan sekalian. Bukan sikap yang baik.

Akhirnya saya analisa lagi (skripsi kali ah di analisa), saya butuh alasan untuk benar-benar memaafkan. Saya teliti lagi, kenapa kejadian itu bisa terjadi. Pasti ada alasannya. Ternyata iya. Kejadian itu terjadi karena orang tersebut merasa tersakiti juga oleh saya, sehingga beliau melakukan ini dan itu. Astaghfirulloh, ternyata penyebab saya sakit hati tuh karena saya menyakiti orang lain juga. Dan ini tidak saya sadari. Sedih yah :((

Akhirnya saya mencoba menelaah lagi kenapa kok orang itu sakit hati sama saya. Ternyata beliau ngga suka dengan sikap saya yang terlalu cuek dan tidak empati.

Ini dia masalahnya. Orang lain merasa saya tidak bisa berempati. Fathur pernah tanya ke saya tentang ini. Perlu saya jelaskan, saya sebenernya bukan tipe orang yang bisa ikut menangis-nangis ketika mendengarkan curhatan sedih orang lain. Saya bukan tipe orang yang bisa memeluk hangat sambil mengusap punggung ketika sahabat terkena musibah. Ya, saya ngga bisa kaya gitu.

Bukan saya ngga peduli dengan kesulitan orang, bukan saya engga peduli dengan masalah orang. Tapi memang bukan begitu cara saya berempati. Saya juga turut sedih ketika ada teman yang terkena musibah, saya juga turut merasakan apa yang dialami teman ketika sedih. Tapi, saya memilih untuk membuatnya (setidaknya) tersenyum ditengah musibahnya. Saya memilih untuk membuatnya sedikit melupakan sedihnya dan turut tertawa.

Iya kadang-kadang kalau teman-teman saya curhat tentang masalahnya, saya akan membuat lelucon konyol agar mereka-mereka tertawa dan bahagia. Karena menurut saya, masalah itu akan tambah terasa sulit jika kita dalam keadaan tegang. Rileks dikit lah biar kita bisa tenang dan mikir jernih, lagian kebanyakan juga saya ngga bisa ngasih solusi yang tepat. Jadi mendingan menghibur aja, gitu menurut saya.

Salah ngga yah?

Hmmm....ngga tau sih. Tapi ya gitu lah saya. Saya kurang bisa mengusap punggung teman dikala menangis. Saya juga kurang bisa ikut tersedu-sedan ketika mendengar curhatan melow dari orang lain.

Tapi ternyata ini lah yang membuat saya bergelut dengan masalah yang saya ceritakan di awal. Orang yang bersangkutan merasa saya kurang bisa berempati dengan apa yang dirasakannya. Maafin aku ya :'(

Apa ini sifat jelek?

Entahlah.

Tapi kalau dikaitkan dengan tema 'cantik dari hati', apanya yang cantik kalau tanpa sadar masih menyakiti orang lain?! :(( ya saya masih di level 1 dari skala 10. masih harus banyak belajar lagi.

Menurut kalian, gimana sih saya harusnya bersikap?

You Might Also Like

9 komentar

  1. Aq kalo ada yg sedih juga suka sok sok menghibur. Pernah lagi di pemakaman kakaknya temen baik, aq bilang "kamu jangan nangis ih jelek", dan untungnya sebagian temen2 saat itu emang udah segelombang, jadi yaa emang semuanya becanda hahaha hihihi dipemakaman. Bukan nggak tahu keadaan, tapi kalau kita cuma ikut2an nangis, malah jadi makin sedih kan ya. Padahal klo ada yg meninggal, itu pertanda beliau di sayang Allah. Bukan harus ditangisin. *ah curhat*

    Tiap orang punya cara berbeda buat bereaksi sama keadaan. Klo ada yang nggak suka, nggak apa-apa koo selama itu nggak menyakiti dia. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya udah sepermainan gitu ya, Teh. Becandaannya nyambung. Tapi buat yang ngga sepermainan, marilah kita panjangkan sumbu emosi kita agar tidak selalu mudah tersulut...

      Hapus
  2. Forgive but not forgotten, itu yg selalu terjadi sama aku... memaafkan orang2 yg menyakiti tapi kok ya tetep ingat sama semua yg dia lakukan dan terkadang ngedoain jelek XD #dendamnyipelet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhhh samaaa. Kita harus banyak berlatih, Mba. Pasti bisa! *tinju ke udara

      Btw, salam kenal ya, Mba. Makasih udah mampir :D

      Hapus
  3. suka jg mengkoreksi diri sendiri :D saya sih mudah maafin orang tapi tetep selalu diinget2 dalem hati hehe sama aja ya gak ikhlas :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seengganya ada poin plusnya 'mudah maafin orang' :D

      Hapus
  4. Itulah, Mbak. Dalam hati manusia tidak tahu. Sifat orang bermacam-maca. Ada yang menyamut baik niat baik kita, tapi ada pula yang keberatan. :)

    BalasHapus
  5. salam kenal mak Gita.. ini jadi ngingetin aku untuk introspeksi juga,makasih ya. hiks kayanya aq pun masih masuk tipe melupakan,klo prinsip aq,aq ya maafin,tapi pasti aq jaga2 jarak. semacem kapok,ga mau terulang lagi yang nyakitin2 *wew :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Mba Dewi :D

      Yuk kita sama-sama belajar. Akupun masih sulit :(

      Hapus