PIN KEBandung

Menjadi Family Man Adalah Hal Terkeren Abad ini

00.44.00


Bos saya di kantor itu seorang bapak dengan 2 anak laki-laki yang masih kecil. Anak pertama baru masuk SD (pernah saya ceritain di tulisan ini: Hari Pertama Masuk Sekolah), dan anak keduanya masih TK. Setiap kali ngobrol, bahasannya ngga pernah jauh dari anak-anaknya. Apalagi anak yang pertama baru masuk SD kan, jadi banyak banget ceritanya. Pernah si bos cerita habis nemenin anaknya ngerjain PR, karena SETIAP MALAM beliau nemenin anaknya belajar jadi beliau sampe tahu gimana kurikulum yang baru ngajarin anaknya baca. Poinnya di setiap malem, SETIAP MALEM Guys! Aaaah perhatian bangeeet tiap malem nemenin belajar :')

Beliau emang perhatian sih sama anak-anaknya, tipe family man gitu. Dan saya waktu belum nikah bertekad ingin punya suami yang bisa kaya gitu sama anak-anak saya nanti. Saya belum tahu sih apa Fathur bakalan jadi family man kaya yang saya pengen atau engga, karena kan saya belum punya anak (yang lagi baca ini please doain yaa. Kiss!). Tapi karena pengen tahu visi dan misi dia mengasuh anak gimana, jadi ditanyain lah ke Fathur. Agak khawatir juga waktu nanya-nanya soal si family man ini sama Fathur, takutnya dia ngga pengen jadi tipe bapak yang begitu gimana kan?! Zonk!

Tipe family man yang saya pengen itu ya seorang bapak yang mau turun langsung juga ngasuh anaknya. Kaya hal kecil nungguin anaknya pulang sekolah, nemenin anaknya belajar kaya bos saya itu, nganterin anaknya main sama temen-temennya, atau ngga malu bertingkah 'konyol' agar supaya anak bayinya senang misalnya.

Saya tuh sering ya lihat tipe bapak-bapak yang jaim sama anaknya. Pengen terlihat berwibawa di depan anaknya, pengen dihormati anaknya jadi ngga mau membuat lelucon aneh. Bahkan cuma buat bikin anaknya ketawa aja dia gak mau, gengsi gitu?! Terus kan ada juga bapak-bapak yang prinsipnya bahwa asuhan anak adalah tanggung jawab ibu. Bener sih, tapi saya mah gak mauuuuu >.< Bukan saya ngga mau ngasuh anak, bukan. Tapi anak ini kan anak kita yah?! Ngebuatnya aja bareng ya gedeinnya juga bareng atuh.

Tapi alhamdulillahnya pas saya ngobrol sama Fathur tentang sikap bos saya (yang dulu juga jadi bos Fathur) itu, dia kayanya punya pemikiran yang sama bahwa menjadi family man adalah hal terkeren abad ini.

Iya keren!

Mungkin ada bapak-bapak yang gengsi gendong bayi sambil ngajak ngobrol bayinya yang padahal bayinya belum ngerti apa-apa, jadi kaya ngomong sendiri tuh bapak. Aneh, Pak? Engga loh menurut kami para mahmud-mahmud kece (((KAMI?))).

Ada bapak-bapak yang malu jemput anaknya sekolah karena kebanyakan yang jemput adalah ibu-ibu. Hei, Pak. Bapak bakalan jadi trending topic terbaik diantara ibu-ibu itu loh. Karena disela-sela kesibukan Bapak, Bapak masih meluangkan waktu buat jemput anaknya. Apa namanya kalau bukan sayang anak? You look so gentle to care your child. Dan perlu diketahui, image ini bukan cuma tertanam di benak mahmud-mahmud kece itu tapi juga bakalan nempel banget di hati anak bapak. Trust me.

Sebagai contoh, saya dari kecil selalu kemana-mana sama ibu. Ngga pernah sama bapak karena bapak saya bukan tipe bapak keren abad ini. Yes honestly, bapak saya bukan tipe bapak seperti yang saya inginkan untuk anak-anak saya. Karena bapak ngga pernah ini dan itu, karena bapak sibuk ini dan itu, akhirnya saya lebih dekat sama ibu dan saya ngerasa canggung seperti ada jarak antara saya dan bapak. Di mata saya, bapak tuh sosok yang berwibawa, perlu dihormati, dan disegani. Mungkin ada diantara kalian semua yang seperti saya ini?

Bahkan sampai saya kuliah, kecanggungan itu masih terasa. Saya ngga pernah curhat heart to heart sama bapak, saya ngga pernah bahkan hanya sekedar memeluk bapak. Canggung aja gitu rasanya, malu kayanya mau so sweet kaya gitu sama bapak. Aneh yah sama bapak sendiri kok gitu?! Tapi ya itu, karena dari kecil memang interaksi saya sama bapak sedikit. Bapak juga jaim banget, bahkan kadang-kadang terlalu galak sih buat ukuran anak kecil.

Untung aja saya perempuan, jadi emang deketnya sama ibu dan ngga terlalu banyak hal ke-lelaki-an yang perlu saya tanyain ke bapak. Ngga kebayang kan gimana kalau ada anak laki-laki di keluarga saya? Kalau bapak masih bersikap seperti ini juga ke anak laki-lakinya kan bisa repot. Nanti anak laki-lakinya susah mau terbuka, yang harusnya nanya sesuatu sama bapaknya, kalau gak deket malah gak jadi ditanyain nanti. Misal tentang mimpi basah aja, walaupun kita sebagai mahmud masa kini juga harus bisa nerangin, tapi kan lebih enak kalau diteranginnya man to man. Gimanapun juga, how a man act can be explained well by a man. Gitu bukan bahasa inggrisnya? :))

Kata Fathur, sosok seorang bapak itu penting buat tumbuh kembang anak, apalagi untuk urusan seksualitas anak laki-laki. Anak laki-laki akan timbul kejantanan dan kelaki-lakiannya jika mendapat perhatian dan arahan dari bapaknya. Ini masih menurut teori Fathur yah, belum terbukti emang tapi make sense kok menurut saya. Nah untuk pendidikan seksualitas bagi anak, coba deh baca tulisannya Teh Lendy yang Pendidikan Seksualitas Anak Sejak Dini. Teh Lendy cukup rinci ngejelasin apa peranan ibu dan peranan bapak dan bagaimana mengajarkan pendidikan seksual untuk anak.

So bapak-bapak, jadilah bapak terkeren abad ini. Demi apa? Demi anak-anak bapak supaya dewasanya tidak menyesal tidak pernah melakukan ini dan itu dengan bapaknya. Supaya bapak bisa menjadi role model bagi anak-anak bapak, "saya ingin menjadi seperti bapak saya" atau "saya ingin mempunyai suami seperti bapak saya". Supaya lengkap kasih sayang dari kedua orangtuanya, bahwa dunia ini ada ibu dan bapak. Bahwa surga ada di telapak kaki ibu, tapi ada juga bapak yang akan dengan berbaik hati menggandeng anak-anaknya menuju telapak kaki ibu.

Tulisan ini terinspirasi dari tulisan Teh Zia: Tiga Fase Mendidik Anak

You Might Also Like

4 komentar

  1. Suka tulisannya teh Gita, mengalir banget. Salut yah sama sosok bapak yang kayak bossnya teteh. Hehehehe

    Ulasannya asyik dan bagus teh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah masih belajar, Teh. Pengen nulis yang ada manfaatnya, bukan sekedar curhat :)) Tulisannya Teh Zia aku sukaaaa bangett, banyak ilmunya.

      Btw, kemaren aku sempet chatting sama Teh Anita ngobrolin Vito dan Teh Zia. Hehe. Salam buat Vito ya, Teh :D

      Hapus
  2. My husband does :) Alhamdulillah!
    Btw, aamiiinnnn... semoga Gita dan Fathur segera punya baby yaaa...

    BalasHapus
  3. Family man itu juga salah satu kriteriaku, Git hehehe. Ya kalau belum punya anak belum keliatan kali, ya. Tapi suka seneng kalau liat cowok yang suka anak kecil. hehehe.
    Kalau dari beberapa seminar parenting yang pernah aku ikutin dan ngobrol sama dokter emang anak idealnya dapat perhatian dari ibu sama bapaknya. Semoga Gita sama Fathur lekas punya junior, ya. *kiss juga ah*

    BalasHapus