WhatDoIThinkAbout

Media Sosial Bukti Peradaban Masa Kini

12.38.00


Siapa diantara kita yang ngga punya foto masa kecil? Hampir semua punya foto masa kecil kan yah?! Ada yang fotonya dipajang di tembok rumah pakai figura, ada juga yang disimpan di dalam album foto.

Album foto?

Aiiihhh...Old school banget ya, Sist :))

Saya punya banyak album foto dari saya kecil sampai mungkin sekitar usia SMP. Sekarang masih kami simpan di rumah. Albumnya tuh dikelompok-kelompokin fotonya. Foto-foto jaman SD dikumpulin di satu album, foto-foto jaman SMP juga di satu album, foto waktu masih bayik di satu album juga, banyak lah album-albumnya tuh. Ibu saya yang biasanya rajin banget ngumpulin foto-foto di album. Tiap abis darimana atau ada momen apa gitu pasti di foto terus dicuci (((DICUCI))) terus ditempelin di album-album.

Kalau sekarang saya buka-buka albumnya lagi, duuuuuhhhhhh semriwing hati ya liat-liat foto jaman dulu :')

Tapi sekarang kebiasan cuci-cetak foto, tempel-tempel di album, udah jarang kita lakuin lagi kan?! Kira-kira kenapa yah? Apa karena sekarang udah banyak yang punya akun Facebook?! Dimana foto-foto yang tadinya nempel di album foto atau ngegantung di dinding rumah, jadinya muncul di album dan dinding Facebook. Hahaha.

Dulu, si album foto jadul ini kaya bukti peradaban kehidupan kita. Tapi sekarang? Bukti peradaban kita pindah ke Facebook, atau buat ibu-ibu generasi 2015-an biasanya peradabannya akan terlihat dari timeline Path atau akun Instagramnya. Social media nowadays.

Sebenernya antara simpan foto di album foto atau upload ke media sosial tujuannya kan sama yah?! Ingin menyimpan dan mendokumentasikan kenangan-kenangan yang kita lewatin. Etapi ada yang menyimpulkan juga kalau posting sesuatu di medsos katanya tujuannya buat pamer.

Hmmm... Really?

Kalau buat saya, medsos ya fungsinya sama aja kaya album foto itu, sebagai bukti peradaban kehidupan saya. Medsos tuh perekam dan penyimpan jejak kehidupan (ceilee bahasanyaa) yang bisa kita lihat lagi kapanpun, dimanapun, dan oleh siapapun. Coba deh kita buka lagi postingan-postingan lama di akun medsos kita. Masih bisa kan?! Coba dilihat foto-foto yang dulu kita upload, kita jadi inget kan dulu kita jalan-jalan kemana aja, rambutnya dulu gimana, pacaran sama siapa aja. Oh ini mah saya, maaf.

Dari postingan-postingan lama itu juga kita jadi bisa lihat perubahan kita dari dulu ampe sekarang. Makin berubah rambutnya, makin berubah cantiknya, tempat-tempat yang dikunjunginya, dan lain sebagainya.

Jadi ya gapapa juga sih menurut saya kalau mau posting sesuatu di medsos, kan kita pengen atuh punya kenang-kenangan yang bisa kita liatin nanti ke anak-cucu kita. Apalagi kalau disimpannya di medsos kan datanya ngga akan rusak, robek, atau terbakar. Jadi nanti kita bisa bilang ke cucu, "nih dulu nenek gini loooh....". Gitu. Terus yang nyebut posting di medsos itu pamer, kenapa yah? Yang punya akun emang pengen pamer, atau yang lihat aja merasa bahwa yang ngeposting itu berniat pamer? Suudzon dong yah?! Hmmm....

Tapi kita juga perlu noted kalau postingan kita di medsos ini bakal bisa dilihat banyak orang. Ngga kaya album foto jadul itu, yang lihat pasti yang bertamu, otomatis kita kenal dan kita izinkan lihat album foto. Tapi kalau di medsos? Ngga jarang juga orang yang kita ngga kenal, bisa lihat apa yang kita posting. Bener kata Kak Indah di tulisannya yang Medsos Ajang Curhat, sebelum kita posting sesuatu, pikirin dulu deh dampaknya buat yang lihat/baca. Kalau kita belum siap sama komentar-komentar negatif ya gimana coba? Kan ngga semua suka sama postingan kita, mending kalau yang ga suka itu cuma diem-diem aja ngga komen, kalau mereka komen nyinyir? Nah loh. Tips dari Kak Indah sih, "kalau belom siap femes (famous), ya lempeng-lempeng ajalah dalam bersosial media".

Fyi, saya dan Fathur bikin 'album foto' kami berdua di akun Instagram @akudankamubercerita. Tujuannya buat mendokumentasikan perjalanan kehidupan kami dari mulai khitbah sampai (inshaalloh) kakek nenek (kalau si Instagram masih ada dan ngga berubah jadi platform games kaya Friendster. Hahaha). Walaupun masing-masing dari kami punya akun Instagram sendiri @justme_gta dan @masbaduy, tapi akun @akudankamubercerita ini kaya semacam album-album jadul itu. Dibuat terpisah antara foto-foto sendiri dengan foto-foto setelah berdua. Tujuannya ya biar rapih aja, biar kalau yang pengen tahu tentang saya ya maennya ke akun saya, pengen lihat tentang Fathur ya maennya ke akun Fathur, kalau keponya tentang kita berdua yaa sila ditengok akun kami berdua. (Situ artis, Sist? Banyak yang pengen tahu banget? :p)

Instagram ini jadi favorite saya buat merekam jejak peradaban hidup saya. Karena ya kayanya lebih gampang terlihat dari foto gitu, walaupun kita bisa mengenang hidup seseorang dari tulisannya juga sih. 

Banyak yang pake Facebook, Path, atau Twitter untuk merekam jejak peradaban mereka, tapi Instagram ini tetep jadi pilihan saya. Lebih terorganisir dan rapih dilihat soalnya kalau pake Instagram.

Akun Twitter saya @justme_gta isinya ya cuma cuitan-cuitan pendek saya tentang...........eeehhhmmm.....tentang........hal-hal ngga penting sih kayanya :)) Saya sering buka Twitter buat baca berita doang. Soalnya Twitter tuh udah kaya informan berita tercepat (tercepat loh yah bukan terbenar). Kalau dulu jaman saya SD, kita bisa tahu berita cuma di jam 6 pagi sama jam 7 malem lewat acara Dunia Dalam Berita (yang hafal acara ini, berarti kita seumuran. Toss!). Sekarang? Follow aja akun-akun Twitter berita YANG TERPERCAYA, begitu ada info mendadak si adminnya bakal langsung nge-tweet. Ngga cuma berita doang sih, update info lain juga biasanya ada yang nge-post di Twitter, update info nikahan mantan misalnya :|

Buat saya sih cukup lah punya medsos segitu. Instagram buat nyimpen foto, Twitter buat misah-misuh ngga puguh. Foto-foto bisa disimpen di Instagram, curhat-curhat ngga penting bisa post di Twitter, kalau mau curhat panjangan dikit ya post di Blog. Udah cukup.

Saya punya akun Facebook sama Path juga kok, tapi jarang update soalnya masih agak bingung mesti diisi apa. Biasanya buka Path cuma buat lihat kabar temen-temen yang rajin post kesehariannya di timeline mereka. Kalau Facebook lumayan sering berinteraksi sih, ada beberapa group komunitas yang saya ikutin interaksinya tuh lewat facebook. Lumayan jadi ajang silaturahim kalau lagi gak bisa tatap muka langsung. Hihi.

So, for all of you guys, selamat mengukir sejarah peradaban kalian masing-masing :) Semoga anak cucu kita kelak bisa bangga melihat rekam jejak perjalanan hidup kita. Aamiin.

You Might Also Like

10 komentar

  1. Iyaa nih, suka bete klo ada yg mikir kalo posting di sosmed itu ajang pamer. Yg posting yang pamer, atau yg liat yg suudzon?

    Padahal simple sih, klo nggak suka tinggal unfollow aja. Klo nggak suka banget, tinggal block. Nggak usah repot nyinyir hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyinyir adalah bentuk pelampiasan nafsu. Astaghfirulloh :p

      Hapus
  2. Kalo foto2 jaman kecil dan sekolah ya aku bersyukur cm ada dikiiiiit banget :p. Itu krn aku memang ga doyan foto mbak, ampe skr sbnrnya gitu. Ngerasa ga fotogenic aja :D, makanya paling males kalo udh foto2.

    Tapi berhubung aku doyan traveling, jdnya mw ga mw sesekali pasti ada foto, skedar bukti aku prnh kesana :p.

    Kebanyakan kalo foto aku simpennya di flickr sih, backupnya di facebook. Kalo IG itu tujuannya cm utk nyari2 olshop lucuk aja :p. Twitter utk share blogpost yg baru. Path baru cuma utk temen2 terdekat :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhhhh travelling 😍 mantap ya Mbak kerjaannya jalan2 terus, apalagi kalau dibayarin :p

      Saya belum pernah coba flickr sih. Lebih enak ya Mbak dibanding instagram?

      Hapus
    2. Waaahhhhh travelling 😍 mantap ya Mbak kerjaannya jalan2 terus, apalagi kalau dibayarin :p

      Saya belum pernah coba flickr sih. Lebih enak ya Mbak dibanding instagram?

      Hapus
  3. Deuh itu Dunia dalam Berita, old school banget. Masih ada ga sih, Git? hehehe... Aku juga suka pamer foto di FB hehehe. Nah foto jaman kuliah ke belekang itu dikiiit banget. Pertama karena aku tukang palu alias pemalu. Kedua kan lumayan mihil ongkos narsis jaman dulu hehehe... Dah gitu kudu nunggu dulu mau liat hasilnya. Kadang pas dicetak ada yang kebakar. Dah, baper deh :D

    Akun Path juga aku punya,kalau abis dengerin lagu yang memorable atau ngingetin sesuatu atau seseorang #eeh, biasanya suka share tuh lagunya muahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Nanti yaa fotonya dicuci dulu," wkwkwk.

      Aku jarang post apa-apa sih Teh di Path. Bingung posting yang jenis gimana kalau di Path :))

      Hapus
  4. Memang Medsos kadang suka ada aja yang bikin ga bener, tapi disisilain banyak manfaatnya juga buat omunikasi sama teman, online marketing dan informasi - informasi update. Bagus Mba webnya, saya suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh, banyak banget yaa info yang kita dapet dari medsos. Emang harus pinter-pinter pilih2 materi di medsos.

      Btw, makasih udah mampir. Salam kenal :D

      Hapus
  5. Saya Sependapat bahwa Segala Informasi Jadi lebih mudah di dapatkan Oleh banyak Orang Melalui Media Sosial Meskipun Ada Sekelompok oknum yang sering Menyalah gunakan media sosial untuk kepentingan kriminal.. Thanks info nya..

    BalasHapus