Berani Berubah

7: Belenggu Setan di Bulan Ramadan

11.26.00



Pagi ini dapet kultum dari Fathur tentang setan. Bukan, bukan karena mau nonton Conjuring 2 kok. Hahaha. Ini mah setan beneran. Setan golongan jin yang kerjaannya gangguin manusia. Yang sama kita kudu di hempas syantik kalau menurut bahasa Aunty Incess mah (efek abis kepoin instagram Syahrini. Duh!).

Awal bahas si setan ini karena tadi pagi saya ketiduran lagi abis sahur. Kesel sendiri tuh gara-gara kesiangan, jadi aja chat ke Fathur, jadi aja kultum.

Percakapannya gini:
(Yang di bold, chat saya. Yang ngga di bold, chat Fathur)

***

Sayang, aku kesiangan :( bantuin doain dooong biar setan-setan malesnya pergiiiiii.

Setannya udah ga ada, Sayang. Udah dibelengguuu.

Setannya ngalir di tiap darah manusia, Sayang.

Kalo kata Ust.Numan mah begini konsep setan tèh. Setan itu ngebisikin manusia di rongga dadanya. Nah, hati itu adanya di dalam rongga dada manusia. Setan itu ga punya akses ke hati manusia, dia hanya punya akses ke dada manusia.

Setan bisa masuk ke hati kita hanya dengan seijin kita.

Diibaratinnya gini, hati itu rumah kita. Nah, setan itu punya akses ke halaman kita (rongga dada), ke garasi kita, tapi ga punya akses masuk ke dalem rumah kita.

Nah dia tuh kerjaannya ngetokin pintu rumah kitaa aja. Manggil manggil kita. Suatu saat, kita bisa aja ngijinin setan masuk ke rumah kita.

Sebenernya kita bisa usir itu setan, asal kita mau. Caranya dengan taudz, dengan istigfar. Tapi kadang kita lupa tuh, jadinya setan diem kelamaan di rumah kita.  Kalau udah gini, setan bisa aja ngedekor ulang rumah kita. Yang tadinya misal cetnya putih, jadi ungu. Kamar mandi, jadi tempat tidur. Tempat tidur jadi dapur. Pokoknya didekor ulang.

Hingga sampai di Bulan Ramadan, si setan dibelenggu kan tuh. Etapi rumah kita tèh udah di dekor ama dia. Terlalu banyak yang didekor sampai kita gatau lagi rumah kita yang awal kaya gimana.

Kalau udah begini kan setan ga perlu lagi ngajak apa apa ke manusia itu. Kayak autopilot aja, Ay. Setannya ga usah bisikin apa-apa, kita yang jalan sendiri seperti apa yang dimauin setan.

Gimana kalau hati aku udah di dekor setan? :(

Makanya sekarang tèh kesempatan kita buat ngedekor ulang rumah kita. Seperti dulu lagi. Mumpung si setan lagi ga ada.

Karena rumahnya udah beda banget dr awal, jadinya effortnya juga besar yah buat balik kaya dulu? Subhanalloh.

Iyah betul. Tapi ayo harus semangat sayangku. Insya Allah bisa.

Inshaalloh. Aamiin.

Dicicil. Mmpung dikasih waktu sebulan.

Apanya yang dicicil?

Ya itu, jangan males. Semangat.

SEMANGAT! Ayang semangat!!!

Kaya ayang baca Al-Ma'tsurot, itu ngedekor ulang. Kaya ayang tadarus ato muroja'ah, itu ngedekor ulang. Gitu.

Mudah2an istiqomah Ya Rabb.

Aamiin. Ada doanya loh, Ay.

Doa apa? Banyak doanya yang mesti diapalin :( Ghair ma'tsurot aja lah.

Yaa muqallibal quluub, tsabbit qalbi 'alaa diinik, wahai yang membolak balikan hati, tetapkan hatiku diatas agamamu. Biar istiqomah. Pendek, Ay. Gampang diinget.

Ya Allah, tuh aku udah males lagi ngapalin :((

Take it easy, Ay. Pelan-pelan.

***

Yaa muqallibal quluub, tsabbit qalbi 'alaa diinik. Aamiin.



You Might Also Like

0 komentar