AkuDanKamuBercerita

6: Hamdalah Ketika Sakit

16.32.00

Weekend ini rencananya ada 2 pertemuan besar. Ceileee. Hahaha. Sabtu-Ahad, udah rencana mau buka bareng sama 2 pasangan baru nih. Udah ngga sabar dari jauh hari pengen ketemu yang katanya masing-masing mau saling ngenalin calonnya, ehh Fathur Sabtu paginya tiba-tiba demam tinggi. Padahal malam sebelumnya masih baik-baik aja pulang dari Jakarta. Ga jadi deh meet and greet-nya. So sorry ya, Guys. Hope you both have a new wonderful journey. Next time kita jadwalin lagi yah :)

Demam. Fathur demamnya tinggi banget, eh 39,3° tuh tinggi ngga sih? Pokonya sekujur badannya panas banget kalau saya pegang mah, ngga normal. Saya seumur-umur belum pernah demam, pun juga dengan ibu/bapak. Jadi saya ngga tahu gimana nanganin orang demam, apa yang dimauin sama orang yang lagi demam. Ora ngertos lah, Mas.

Nelongso banget loh liat yang sakit tuh :(

Hari Sabtu Fathur masih ikut sahur. Abis sahur, solat subuh di Mesjid dan saya di rumah. Ngga lama, Fathur pulang dari Mesjid, padahal di Mesjid masih dzikir dan doa. Biasanya Fathur pulang setelah dzikir dan doa, ini kok ngga ngikut dzikir ama doa. Nanya dong saya, kok udah pulang? Terus dijawab, "aku pusing ngga enak badan". Saat itu badannya belom panas sih, cuma anget-anget biasa aja. Saya suruh langsung tidur istirahat. Saya juga tidur.

Bangun paginya Fathur bilang pusing banget. Saya pegang dahinya, subhanalloh panas banget. Mana ngga ada termometer kan pengen tahu suhunya (tapi langsung dadakan SMS ibu minta beliin termometer). Akhirnya saya buatin teh manis aja, batalin puasa. Bingung kudu ngapain, kaga pernah rawat yang demam. Harus di kompres kah? Kompres air dingin? Atau air panas? Atau dibiarin aja? Atau banjur aja sekalian pake air es? :))

Terus saya buatin makan aja, abis makan kami ke dokter. Di dokter pun cuma dikasih obat penurun panas dan nyeri linu. Saya pikir langsung di cek lab aja biar tau apa penyakitnya. Khawatir DBD, cuy. Taunya engga. Kata temen saya yang dokter, katanya kalau cek NS1 (untuk tau DBD atau bukan), baru bisa terlihat setelah 3 hari. Ya emang Fathur demamnya baru sehari sih. Yaudin lah, Fathur saya suruh sabar sampe Senin buat cek labnya. Untung anaknya soleh, bageur, pinter. Dicekokin makan apa aja mau, ngga rewel. Saya cekokin jus kurma, sayur-sayuran, buah, madu, jus jambu, air putih yang banyak.

Alhamdulillah banget materi liqo terakhir kok ya pas sama situasi ini. Materinya tentang cerita sahabat Umar ketika beliau sakit.

Jadi ketika Umar sakit, beliau malah berucap hamdalah, bersyukur. Eike sih kalau sakit biasanya nangis-nangis minta kelonin Ibu. Cemen. Hahaha. Saya ceritain ke Fathur tentang sahabat Umar yang sakit, mudah-mudahan nambah semangat buat d├Ęsseu yes.

Apa yang membuat Umar berucap syukur ketika sakit?
1. Karena ketika mendapatkan sakit itu, Umar merasa Allah tidak menimpakan beban yang lebih berat dari itu. Makanya Umar bersyukur.

2. Umar berkata, "aku bersyukur atas sakitku, karena Allah tidak menimpakan musibah untuk agamaku". Jadi, Umar bersyukur karena ia ditimpa musibah di sakitnya, bukan di agamanya. Sehingga ia masih merasakan iman dan islam walaupun dalam keadaan sakit. Mashaalloh yaahhh Umar :')

3. Umar bilang, "aku bersyukur atas sakitku, karena Allah memberikan rasa sabar kepadaku". Bener juga kan yah. Sakit ini mengajarkan kita buat sabar. Sabar nahan sakit, sabar dalam penyembuhan.

4. Karena Allah sudah berjanji bahwa Allah akan mengganti rahmat yang hilang ketika kita sakit. Inshaalloh.

Fathur tambah semangat ga abis diceritain? Au deh. Doi cuma angguk-angguk, kaya patung orang-orangan jawa yang dikasih per, angguk-angguk doang ngomong engga. Hahaha.

Ya mudah-mudahan semua yang lagi sakit, baca cerita tentang Umar ini, jadi nambah semangat yaa. Sabar dan syukur. Semoga lekas sembuh semuanya, dan semoga diambil hikmahnya selama sakit. Bahwa sehat itu adalah nikmat yang tak terkira harganya.

Allohumma 'aafinii fii badanii allohumma 'afiinii fii sam'ii allohumma 'aafinii fii bashorii

Ya Allah sehatkanlah badanku, Ya Allah sehatkanlah pendengaranku, Ya Allah sehatkanlah penglihatanku

And for you, get well soon, Dearest. Bentar lagi kan lebaran, aku belum beli baju baru :(


You Might Also Like

0 komentar