AkuDanKamuBercerita

5: Akhirnya.....Nikah Juga....

14.51.00


Judulnya dooong. Hahaha.

Alhamdulillah akhirnya saya resmi jadi seorang istri dari suami rese tapi (inshaalloh) soleh, Fathurramdhani Aristyo, pada tanggal 1 Mei 2016 kemarin. Horeeee!!!

Seneng? Seneng atuh ih, kan emang udah pengen nikah dari kapan tahun. Setelah melalui badai tornado, kan seneng akhirnya badai terlewati juga *lebay

Kenapa sih ngebet banget nikah?

Hmmmm......Cita-cita saya nikah sih di umur 22 tahun, begitu lulus kuliah terus kerja terus nikah. Waktu itu ngga ada alesan khusus sih kenapa pengen nikah muda. Alesannya cuma karena ngga pengen melahirkan di usia tua aja. Karena saya pengen punya anak banyak, tapi gak mau melahirkan di atas umur 30. Gitu.

Tapi keinginan ini tambah kuat sih waktu bapak meninggal, waktu itu umur saya persis 22 tahun juga. Iya waktu bapak meninggal itu, saya berpikiran untuk ingin segera menikah. Karena apa? Karena saya ngga punya imam lagi, perasaan kok ya ngga enak ngga punya laki-laki yang ada di depan saya dan ibu. Kaya berlayar tanpa nahkoda gitu, serba takut serba ngga aman. Takut kapal oleng, Kapten! Dan ngga mungkin kan kalau saya yang nyuruh ibu nikah lagi? (Padahal emang saya aja yang ga pengen ibu nikah lagi. Hihihi).

Tapi selain itu ya karena saya juga merasa sudah cukup matang dan berani memulai tahapan yang baru, makanya saya bisa bilang ingin menikah ya karena saya merasa sudah cukup berani melangkah ke jenjang itu. Kalau dibilang siap mah, kayanya ngga bakal siap-siap terus deh, karena pasti nanti di perjalanannya juga banyak hal-hal yang unpredictable ya ga sih?! Tinggal berani buat ngelaluinnya dengan baik atau engga.

Nah tapi sayangnya pacar saya saat itu, (iya saya pacaran. Maaf yaa Akang-Teteh :p) belum siap untuk menikah. Kami memiliki visi dan misi yang berbeda setelah lulus dari kuliah. Karena saya juga tidak ingin memaksa dia untuk menikahi saya, akhirnya kami menjalani kehidupan kami masing-masing dan saya mulai mencari pangeran berkuda putih lainnya.

Singkat cerita, ketemu lah sama Bapak Fathur ini di kantor tempat saya kerja. Yang mana pada awalnya saya ngga tahu dia kakak kelas saya di kampus :))

Saya lagi di tutor sebagai karyawan baru sama Fathur yang udah senior saat itu, basa-basi lah dikit namanya juga anak baru sok SKSD biar dapet temen...
"Kang, lulusan dari SMK? SMK mana?" (karena di kantor saya banyak karyawan yang lulusan SMK).
"Bukan. Saya dari SMA"
"Ohh kirain SMK juga. Berarti kuliah dulu ya, Kang? Kuliah dimana?"
"Di Un****"
"Ohh angkatan berapa?"
"2010"
"Hah? 2010? Saya aja 2008, boong ah!"
"Hahaha. Saya mah ekstensi dari ** ***** (nama perguruan tinggi)"
"Ohh anak ***** juga. Jurusan apa?"
"Telkom"
"HAH? TELKOM?"
"Iya"
"Angkatan berapa?"
"2007"
"2007? Saya 2008. Ah boong lagi nih, saya ngga pernah liat"
"Bener. Sekelas sama ****(temennya di Polban)"
"Aduh, Kang. Maaf. Saya ngga tau" (wkwkwk. So shame)
"Iya gapapa. Saya emang ngga eksis"

Begitulah.....Hahaha..

Terus PDKT kan tuh. Cerita dong sama ibu, ada laki yang PDKT, bla bla bla. Intinya ibu setuju kalau emang dia mau serius. Terus akhirnya Fathur menyatakan keseriusannya, juga bilang di depan ibu kalau dia emang serius. Karena pada saat itu saya udah mikirnya buat cari suami, syarat dan ketentuan berlaku doong. Hahaha. Saya bilang kalau saya mau cari suami, jadi bukan untuk pacaran hura-hura lagi tapi emang serius.

Saya jabarin dong syarat dan ketentuannya. Nih beberapa yang spesial yang bisa saya tulis disini diantaranya,

Pertama, saya ingin segera menikah. Kalau dirasa masa pengenalan dan memahami satu sama lain beserta tektek bengeknya udah cukup, ya bisa langsung melangkah ke pernikahan. Jadi ngga usah lama-lama di masa pacarannya.

Kedua, saya anak tunggal, punya ibu satu. Jadi keluarga yang saya punya cuma ibu doang. Setelah bapak meninggal, ada rasa ingin menjaga ibu sampai tua. Ini keputusan saya, saya ingin terus bersama ibu. Jadi ketika saya menikahpun, saya ingin suami saya menerima kehadiran ibu di rumah tangga kami. Kemanapun saya ikut suami, ibu akan terus ikut bersama kami.

Itu diantaranya syarat dan ketentuan yang berlaku, yang lainnya off the record sorry. Hahaha.

Setelah saya jabarin ke Fathur, Fathur setuju memenuhi semua syarat dan ketentuan yang berlaku itu. Terus kami sah pacaran dong. Tapi, dalam perjalanannya, itu semua ngga lancar-lancar aja, banyak kerikil sampe bukit batu yang menghadang. Yaudah dihadepin aja semuanya berdua. Kalau misalnya udah stuck banget, kita suka balik lagi ke pertanyaan, "Apa kita masih saling sayang? Apa kita masih punya tujuan yang sama?". Kalau jawabannya iya, ya kita lewatin aja terus sambil sabar sabar dan sabar sampe ketemu jalan keluarnya.

Ohiya fyi, walaupun saya bilang ingin cepet nikah, tapi tetep aja kita jalanin masa pacaran sampe 3 tahun lebih dong. Buang-buang waktu banget kan yah?! Hahaha *langsung ditoyor Fathur

Pernah nih di satu kondisi, status kami ngga jelas banget. Saya udah jenuh dengan lamanya masa pacaran yang sebenernya setaun aja juga bisa, tapi ya itu tadi banyak kerikil sampe bukit batu, jadinya kan lama banget saya harus nunggu. Terus saya tanya lagi kepastiannya gimana, mau dilanjut apa engga. Dia bilang lanjut, terus saya tanya mau sampe kapan, dia jawab bla bla bla (jawaban tanpa kepastian intinya). Kan saya ingin pasti yah, seengganya kasih kepastian kapan bulannya. Nah galau deh tuh saya. Hahaha. Di satu sisi saya ingin segera menikah tapi di sisi lain saya ingin nikahnya sama Fathur, yang mana dia belum ada kepastian kapan akan menikahi saya. Hahaha njelimet toh?!

Hmmm...Kalau ditanya kenapa sih harus banget sama Fathur? Kenapa ngga cari yang lain aja?

Jawabannya bukan cuma karena sayang, tapi saya merasa berubah jadi lebih baik selama sama Fathur. Fathur itu salah satu yang berjasa banget di hidup saya. Dia banyak sekali membantu saya berhijrah jadi lebih baik. Di tengah-tengah kekurangannya sendiri, dia bisa membantu saya menjadi lebih baik. That's why i like him. Mungkin bakalan banyak juga yang ngebantu saya buat jadi lebih baik di luaran sana, tapi saya suka cara Fathur menghadapi saya. Ngga pernah maksa tapi saklek, ngga pernah marah tapi saya bisa nurut. Kan aneh?! Makanya saya ingin menjalani hari-hari saya selamanya sama Fathur. Alhamdulillah kan, kalau sayanya ngga ndablek (dan dia masih sabar), saya bisa berubah terus jadi lebih baik setiap harinya.

Tapi kalau kepastian itu ngga ada terus, masa saya mau diem aja? Ya saya juga berusaha buat move on doong. Dan iya akhirnya saya mencoba untuk mencari pangeran berkuda putih lainnya aja. Kami ngga saling bilang putus sih, tapi saya mencoba untuk agak menjauh. Supaya apa? Ya supaya ada waktu aja untuk berpikir mau dibawa kemana hubungan ini. Fathur (kayanya) ngerti, karena walaupun menjauh tapi silaturahmi kami tetap baik sih. Ngga ada ngambek-ngambekan, apalagi sampe saling menyalahkan. Siga budak SMA wae.

Saat itu saya bingung sih sebenernya, saya kan ingin nikah yah, hubungan saya ngga berjalan dengan baik nih sama Fathur, terus apa dong yang harus saya lakuin lagi selain terus memperbaiki diri dan berdoa? Apa bisa tanpa tindakan tiba-tiba Allah kasih jodohnya gitu? Saya pikir sih doa aja ngga cukup kalau ngga dibarengin dengan ikhtiar iya ngga sih? Akhirnya ikhtiar saya adalah dengan nyoba bikin CV taaruf . Kenapa pilihannya taaruf, karena ya pengen aja dengan cara yang (mungkin) lebih baik. Siapa tau kemaren itu Allah marah gara-gara saya pacaran terus :p

Tapi ya belum sempet ketemu sama ikhwan lain, ehh Fathur dateng lagi buat bilang mau ngelamar. Alhamdulillah kan emang rejekinya ama nih anak. Hahaha. Ngga tau deh apa yang dia lewatin selama masa-masa itu dan akhirnya memutuskan untuk melamar. Pasti ngga gampang banget lah buat dia memutuskan melamar dan menikah. Pasti ada perang batin yang hebat, dan dia bisa ngelewatin perang itu. Wow! I appreciate it.

Terus akhirnya khitbah deh. Setelah itu lanjut ke persiapan pernikahan, dan akhirnya menikah. Horaaaayyyyy. Alhamdulillah.... Segala puji bagi Allah.... :) Finally, kami merenungi apa yang udah kami lewatin selama 3 tahun lebih ini. Kami anggap perjalanan kami menuju jenjang pernikahan ini adalah sebagai proses. Segala macam proses yang membuat kami bisa menjadi seperti sekarang. Ngga ada yang kami sesali, semua ada pembelajarannya. Jadi ya kami syukuri aja.

Tapi pernikahan ini bukan tujuan akhir kami kok, ini langkah awal untuk menuju tujuan kami bersama, Surganya Allah. Aamiin.

Gaya yah?! Udah kaya teteh-teteh akhwat belum? :))

You Might Also Like

0 komentar