Berani Berubah

6: Ikhlas Dalam Beribadah

12.39.00


Inget lagu Chrisye sama Ahmad Dhani ngga?

Jika Surga dan Neraka tak pernah ada......Masihkah kau bersujud kepada-Nya.....

Gimana? Kalau Surga dan Neraka emang gak ada, kita masih menyembah Allah ngga? Harusnya sih kayanya kalau Surga dan Neraka ngga ada, ya tetep aja menyembah Allah. Udah kewajiban kita kan itu mah?!

Tapi biasanya (biasanya loh yah) ibadah ini diiringi dengan keinginan masuk Surga dan gak mau ke Neraka?! Nah yang jadi pertanyannya, bukannya harusnya ibadah tuh ikhlas ngga ngarepin imbalan apa-apa yah?

Solat tepat waktu karena ingin pas dihisab amalan solatnya baik. Pas baca dalil Al-Quran bahwa sedekah balasannya 700x lipat jadi semangat sedekah. Atau rajin puasa sunnah biar punya amalan andalan terus bisa masuk dari pintu surga bagian puasa.

Ikhlas ngga tuh ibadahnya kalau kaya gitu? Kedengerannya jadi kaya ibadah ngarepin pahala, terus masuk Surga.

Dulu, Kajian Islam di Kantor pernah ngebahas tentang bab ikhlas. Pertama yang dijelasin adalah arti ikhlas itu sendiri. Ikhlas dalam bahasa arab artinya ‘murni’. Ikhlas = murni. Ibadah kita harus ikhlas = ibadah kita harus murni. Murni/ikhlas dari apa? Dari niat karena Allah. Jadi, kalau niat ibadahnya karena Allah, inshaalloh dia udah ikhlas.

Dikasih contohnya itu tentang sedekah. Gini ceritanya, misal ada ibu-ibu yang bilang "Mesjid itu dibangun atas jasa suami saya loh. Suami saya yang merancangnya, bagus kan?!". Coba ditelaah, apa niat ibu itu bersedekah? Kira-kira ibu itu ikhlas ngga? Mengharapkan  imbalan pahala dari Allah atau mengharapkan pengakuan dari tetangga bahwa suaminya sudah berjasa? Ikhlas karena Allah atau ikhlas karena tetangga? Murni karena beribadah kepada Allah atau murni karena pengakuan tetangga? Niatnya ingin masuk Surga atau ingin dipuji tetangga?

Kalau niatnya biar dapet pahala dari Allah terus bisa masuk Surga, itu namanya ikhlas loh. Pahala dan Surga kan urusannya sama Allah. Kecuali niatnya ingin dipuji tetangga, itu mah urusannya sama sesama makhluk lagi. Yang gini baru ngga ikhlas.

Kalau saya sih bikin analoginya gini, "ngapain sih kita ibadah? Puasa misalnya". Ngapain puasa? Orang lain ngga akan tahu juga kalau kita puasa atau engga. Laper kita yang rasain, kalau buka puasa diem-diem di tengah bolong juga bisa aja, orang lain ngga bakal tahu. Tapi kan kita tetep puasa biar dapet pahala, walaupun mungkin orang lain gatau puasa kita. Lagian kita inget dosa kan yah kalau mau ngelakuin gitu?! Takut nanti masuk neraka.

Eh tapi nambah lagi dong, ibadah karena takut masuk neraka. Ikhlas ngga yah? Masa karena takut?

Gini, kan ada ayat yang bunyinya, “...Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu...” (At-Tahriim: 6). Itu artinya kita ada kesempatan untuk jadi bahan bakar api neraka dong?! Dari sini saya jadi mikir, kita kan gak mau yah jadi bahan bakar api neraka?! Caranya biar terhindar dari itu gimana? Ya beribadah, DENGAN HARAPAN biar ngga jadi bahan bakar api neraka. Emang kalian mau jadi bahan bakar api neraka? Ngga takut gitu? Padahal di ayat (Al-Baqoroh: 24) ini malah diperintahkan kita harus takut sama api neraka, "...takutlah kamu akan api neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu...".

Nah, sekarang gimana kalau yang ibadahnya yaudah ibadah aja, ngga ngitung-ngitung Surga atau Neraka? Kaya lirik lagu Chrisye-Ahmad Dhani tadi, walaupun Surga dan Neraka ngga ada tapi kita masih tetap menyembah Allah.

Lah ini mah baaguuuuuuus bangeeett! Ikhlas yang tadi saya jabarin diatas itu, kalau kita udah bisa ngelakuin begitu namanya mukhlis, sementara kalau kita udah terbiasa ibadah gak itung-itungan lagi, namanya mukhlas. Mukhlas ini tingkatan ikhlas yang lebih tinggi lagi loh. Mukhlas udah bisa beribadah kepada Allah tanpa memperhitungkan amalan-amalannya atau ngga nginget-nginget lagi amalan apa yang udah dilakuin, dia udah terbiasa aja gitu ngelakuin amalan-amalan itu di kesehariaannya. Mashaalloh hebat yah :’)

Mangkanya kalau kita udah bisa ikhlas sampe mukhlis, jangan puas dan berhenti sampe situ, karena masih ada mukhlas yang derajat ikhlasnya lebih tinggi lagi.

Dan mukhlas ini bakal terhindar dari gangguan iblis loh, saya baca di Surat Sad: 82-83, "(Iblis) menjawab, 'Demi kemuliaan-Mu, pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hambamu yang terpilih di antara mereka'.". Lihat deh tulisan arabnya, yang dimaksud dengan 'hamba-hambamu yang terpilih' itu adalah mukhlasiin. Jadi kalau kita udah bisa sampe tahap mukhlas kita ngga bakal lagi bisa digoda iblis, kalau kita masih ngerasa gampang tergoda mah, berarti belum nyampe ke mukhlas.

Masih inget cerita tentang Nabi Yusuf yang digoda sama Zulaikha kan?! Zulaikha itu sosok perempuan cantik, menarik, seksi, dan saat itu dia yang menggoda Nabi Yusuf di dalam kamar. Hampir aja Nabi Yusuf tergoda, terus Allah menolong nabi Yusuf. Langsung aja Nabi Yusuf lari keluar kamar, ngga jadi deh Zulaikha ‘bersenang-senang’ sama Nabi Yusuf. Ini diceritain di Surat Yusuf: 24. Di ayat itu Nabi Yusuf disebut mukhlasiin (yang terpilih). Kenapa coba? Ya karena Allah sudah memilih Nabi Yusuf. Nabi Yusuf disebut derajatnya sudah sangat tinggi, ngga mempan lagi sama godaan-godaan begitu. Nah ini contohnya kalau kita udah mukhlas, iblis pun ngga bakal bisa menggoda kita dengan cara apapun.

Jadiiiii........inshaalloh sih engga apa-apa kalau kamu ibadah pengen dapet pahala, pengen masuk Surga, atau gak mau masuk Neraka. Kan itu mukhlis. Kalau kata temen saya mah, ikhlas yang mukhlis itu sebagai latihan, latihan kedalaman spiritual (ceiileeee. Hahaha). Nyok kita latihan terus! Ya jadi mukhlis aja dulu, niatkan semua ibadah kita hanya karena dan untuk Allah, bukan karena dan untuk hal lain. Prosesnya emang ke mukhlis dulu biar bisa nyampe ke mukhlas. Sabar, kan ngga mungkin tiba-tiba shortcut ke mukhlas, iya ngga?

You Might Also Like

0 komentar