Bandung

Sedih Lihat Pengendara Kendaraan Bermotor Zaman Sekarang

17.02.00

Sekarang di jalanan udah penuh banget sama kendaraan. Gimana engga, hari gini kalau mau punya mobil atau motor tuh gampang banget. Ada kredit tanpa agunan, cicilan murah, dana talangan, dan masih banyak lagi. Jadi, pada beli kendaraan dong. Misal udah punya motor, eh karena cicilan mobil gampang, beli mobil juga deh. Jalanan jadi penuh kalau semua orang naik kendaraan pribadi satu-satu, akibatnya ya macet.

Saya kadang kesel sama pengendara motor. Apa mereka cuma modal gas ama rem doang? Attitude berkendaranya dimana sih? Salah satu masalah paling hits dari pengendara motor itu adalah NAIK TROTOAR. Saya pernah baca quote instragamnya @jago_gerlong. Kurang lebih gini katanya, "Di islam ada aturan yang bilang kalau ngga akan bisa seseorang masuk surga kalau ngambil tanah yang bukan haknya. Terus apa kabar buat motor yang suka ngambil hak tanah pejalan kaki" (Cmiiw ya, Kang). Tuh dengerin!!!

Ok saya ngga akan mengeneralisir semua pengendara motor kaya gitu, tapi KEBANYAKAN yang saya temui di jalanan ya yang begitu itu. Harusnya pendidikan berlalu-lintas dimasukin ke kurikulum sekolah kali yah, biar dididik dari kecil taat peraturan.

Tapi kadang saya juga geram sama pengendara mobil. Gini loh, sepanjang Jl.Soekarno-Hatta itu kalau pagi macet banget. Di Jl.Soekarno-Hatta sampai Uninus itu masih ada lajur khusus motor, sementara dari Carefour sampai depan kantor saya udah ngga ada lajur khusus motor. Jadi mobil dan motor seliweran ngga jelas. Tapi biasanya sih motor tetep ada di lajur kiri, mobil di kanan. Nah sayangnya, kadang suka ada aja mobil yang sengaja nyempil-nyempil bikin barisan baru, jadi motor-motor ngga bisa maju karena jalurnya ditutup si mobil tukang nyempil ini.

Alhasil beberapa dari motor-motor itu naik ke trotoar. Walaupun harusnya ngga ada alesan buat motor-motor itu jalan di trotoar, tapi ya mungkin si pengendara motor ini ngga sabaran aja pengen buru-buru maju sama kaya si mobil tukang nyempil ini yang ngga sabar pengen buru-buru maju juga mangkanya dia nyempil-nyempil barisan. Harusnya pengendara mobil sama pengendara motor saling pengertian aja. Sama-sama pakai jalan, ya harus mau berbagi dong. Mobil tetep di barisannya, biar motor-motor bisa stay di sela-sela antar mobil.

Lagian itu kenapa sih suka ada mobil yang nutup-nutupin jalan motor? Buru-buru pengen maju? Apa takut kesenggol mobilnya sama motor-motor yang lewat? Ya atuh dikasih jarak agak lebar aja biar ngga kesenggol. Terus motor-motor juga tolong ngerti kalau mau nyempil-nyempil di celah antar mobil jangan sampe nyenggol-nyenggol. Situ pikir nyenggol mobil ngga parah dampaknya? Mobil sini berbahan alumunium tau! Disenggol dikit penyok, gores dikit baret! HUH!!!

Terus ada lagi cerita pejalan kaki yang mau nyebrang di zebra cross (pengalaman pribadi banget). Kalau ada orang mau nyebrang di zebra cross, harusnya kendaraan berhenti yah?! Ini biasanya mobil-mobil emang berhenti sih, yang susah banget berhenti tuh motor. Kenapa motor susah banget berhenti kalau ada orang mau nyebrang? Ini udah nyebrang di zebra cross masih tetep di klakson-klakson, parahnya kadang dimarahin pula sama mereka. Maksudnya apa sih? Kita ngga boleh nyebrang gitu? Ya Ok-lah diprotes kalau nyebrang bukan di tempatnya, atau nyebrang dengan ragu-ragu. Biasanya yang nyebrang ragu-ragu gini itu perempuan atau ibu-ibu, udah maju nyebrang eh mundur lagi. Tapi ya para pengendara ngertiin dong, kita perempuan-perempuan dan ibu-ibu ini takut sama kecepatan kendaraan yang wusss wusss wussss dan bingung juga gimana nyebrangnya. Mangkanya dari jauh tolong dikasih kesempatan buat nyebrang, jangan udah deket baru dikasih jalan. Kadang kita yang mau nyebrang bingung, ini kendaraan mau berhenti atau mau wuss wusss wusssss.

Jadi kalau saya simpulkan, permasalahan ini tuh karena engga adanya saling pengertian antar pengguna jalan. Mobil sama motor ngga ada yang mau ngalah, motor sama pejalan kaki saling rebutan jalan. Terus pengguna jalan juga kan masih ada sepeda, becak, kendaraan umum, dll. Makin kompleks permasalahannya kalau ngga saling pengertian.

Sebenernya solusinya sih gampang, taati peraturan dan sabar kalau lagi berkendara. Saya ngga bilang saya udah bener, saya juga kadang emosian kalo nyetir tapi saya selalu berusaha menaati peraturan. Gimana-gimana juga, peraturan itu dibuat pasti ada alasannya mangkanya dibuat juga, dan pasti untuk tujuan yang baik. Jadi yang bilang "peraturan dibuat untuk dilanggar", itu logikanya dimana? Atau ada yang bilang, "kalau cuma kita yang taat tapi mereka engga, ngga akan berhasil", terus situ mau ikut-ikutan ngga taat? Kualitas hidupnya segimana sih kamu?

You Might Also Like

0 komentar