Bandung

Ke Dokter Gigi: Tambal Gigi

12.23.00

Ini tulisan request dari temen sih (sok pede banget bakal dibaca). Saya ngga ada niat mau nulis tentang kejadian kemaren ini, tapi yaudah lah ditulis aja siapa tau bakal ngurangin ketakutan kalian persoalan tambal gigi. (YAKALI!!)

Jadi awalnya itu karena beberapa minggu ke belakang saya ngerasa ada gigi yang nyut-nyut. Ngga terlalu gengges ya bok. Tapi kan biasanya ngga pernah nyut-nyut, nah kali ini nyut-nyut. Berarti ada yang salah kan sama si gigi nyut-nyut ini. Ngaca dong yah liatin gigi, kayanya si nyut-nyut ini datenganya dari gigi anak sebelah kiri atas yang tumbuhnya ke dalem (gingsul). Saya punya satu gigi yang tumbuh ngga normal, tumbuhnya ke dalem gitu. Dulu waktu kecil kan gigi-gigi pada rontok tuh, nah bagian gigi yang ini tuh gigi barunya tumbuh dulu baru gigi lamanya copot. Jadi si gigi baru itu tumbuhnya miring ke dalem.

Back to the story, saya ngacain si gigi yang nyut-nyut itu, emang kaya ada lubang hitam di giginya. Tapi karena posisinya yang mbingungin, jadi ngga keliatan jelas. Diputuskan lah oleh diri saya sendiri untuk pergi ke.......dokter gigi.

Saya emang luar biasa takut banget ke dokter gigi. Kemaren-kemaren sempet ke dokter gigi sih, pernah ditulis di sini, tapi kan itu karena terpaksa ada gigi yang abses, jadi HARUS ke dokter gigi, walaupun akhirnya saya scalling lah ya karena dokternya berhasil meyakinkan saya bahwa perawatan gigi (scalling) ini penting banget. Kali ini kan penyakitnya aja belum jelas, cuma nyut-nyut doang, jadinya saya agak ragu apa harus atau engga sih ke dokter gigi?

Jadi sebelum memutuskan untuk pergi atau engga ke dokter gigi, seperti biasa lah yaa, saya googling dulu baca sana sini. Saya emang rempong soal ini itu, semuanya harus saya tahu dulu kenapa saya harus gini kenapa harus gitu. But, terima kasih Ya Tuhan saya hidup di dunia yang serba mudah ini. Nanya ini itu tinggal klak klik keyboard laptop.

Tema googling yang pertama adalah tentang 'kenapa sih harus ke dokter gigi?'. Dan ternyata ke dokter gigi ya emang harus, sakit atau engga, ya tetep harus kontrol rutin ke dokter gigi. Selain karena pernah diceramahin soal kontrol rutin sama dokter gigi di BDC, juga banyak yang udah ngebahas tentang pentingnya kontrol rutin ke dokter gigi. Nih salah satunya di jelasin sama Teh Stev di tulisan yang ini.

Tema googling yang kedua adalah "gigi saya kenapa? Apa harus ditambal? Atau malah harus dicabut?". Nah hasil dari googling yang ini agak menyeramkan ya sist. Saya googling tentang prosedur tambal gigi. Salah satu prosedurnya adalah gigi kita bakal di bor sama alat bor gigi gitu, supaya si tambalan punya tempat di gigi kita buat nempel disitu. DAMN! Gigi di bor? How come????????

And then, sampai kepada apabila lubang di gigi sudah parah, dan gigi sudah tidak bisa dipertahankan lagi eksistensinya, maka jalan keluar terakhir adalah cabut gigi. SEREM! Di bor aja serem, apalagi dicabut cuy?!

Googling selesai.

Keputusannya adalah.......tetep pergi ke dokter gigi.

Sekian.

Hahaha. Engga sekian deng. Lanjut cerita lagi.

Kali ini saya ngga ke BDC, soalnya lumayan jauh dari kantor. Jadi saya datang ke Klinik Jaya Abadi aja yang tinggal ngesot dari kantor. Saya daftar untuk dr. Johannes Manuel.

Saya datang sekitar jam 12.30. Dokter praktek jam 13.00. Saya kebagian antrian nomor 5. Tapi yah sodara-sodara, antrian nomor 5 untuk dokter gigi itu ngga sekedip mata lamanya. Saya aja baru masuk ke ruangan praktek jam 15.30. Itu pada lama ngapain aja sih di dalem? Perasaan saya cuma bentar kok sama dokternya. Apa cuma perasaan?

Waktu ketemu dokternya, saya langsung curhat aja perihal nyut-nyut ini. Dokternya laki-laki, masih muda, mungkin kalau saya tebak umurnya sekitar 38-39. Mukanya sih serem, lebih cocok jadi petinju dibanding dokter (sorry, Dok :P). Tapi begitu ngobrol, baiiiiiiiiik banget. Apalagi saya rewel banget waktu diperiksa, berulang kali bilang, "bentar, Dok. Saya takut" :))

Setelah periksa bentar, colek-colek gusi bentar, tuk tuk tuk gigi bentar, dokternya bilang, "Ini kayanya ada lubang di gigi anak yang ke dalam ini (as I guess). Saya bor dulu sedikit, kalau lubangnya dalam, saya tambal sementara nanti kamu kesini lagi. Tapi kalau lubangnya kecil, bisa saya tambal langsung"

JRENG JRENG JRENG!!!!!

Denger di bor langsung lah yah nanya-nanya lagi.

"Di bor tuh gimana, Dok?",
"Saya bersihkan giginya dari kotoran. Kan item-item tuh liat (dokternya nyodorin cermin)",
"Sakit, Dok?"
"Engga, engga bakal sakit sedikitpun"
"Kaya scalling?"
"Mirip. Tapi agak lebih linu dikit".

Ini dokter mau nipu ha? Scallling tuh linu banget, terus di bor berarti linu banget tambahin dikit. Rrrrrrrrrrrr.

Dan saya pegang erat-erat pegangan kursi pasien itu. Mulai di bor nih ama dokternya. Dalem hati sih baca-baca doa, "Ya Alloh tolong aku jangan dikasih ngerasain sakit sedikitpun". Eh alhamdulillah loh ngga sakit waktu di bor :D

Dokternya bilang, "ngga sakit kan?! Saya bor lagi yah dikit lagi. Ini lubangnya kecil kok, jadi abis ini langsung saya tambal"

Whattttt???? Belum selesai?

ZZzrzrrzrzrrzrrtttttttrrrtttzzzzztttrrrrrrrr (Bunyi bor ceritanya).

"AAAAAAA!!!!" Damn yang ini sakit banget! Ngga pake bohong. Yang kedua itu di bornya sakit banget. Ternyata kali ini yang di bor emang giginya, kalau tadi itu kotoran yang dibersihkan jadi ngga berasa linu. Yang kedua ini giginya yang di bor supaya ada tempat melekatnya si tambalan itu.

Proses tambal menambal selesai. Biasanya sih setelah tindakan apapun dari dokter, saya suka nanya-nanya banyak, tapi kemaren itu gemeterrrrrr abissss. Pengen cepet-cepet pulang terus peluk ibu T_T (lebay). Jadinya saya langsung pulang tanpa konsultasi lagi. Cuma dokternya bilang, prosesnya udah selesai, dan saya boleh bebas makan apapun lagi. Ngga ada pantangan, ngga harus nunggu sejam baru makan, ngga ada pantangan apapun. Cusss balik badan langsung pulang.

Di jalan pulang saya mikir gini, untung lubang giginya kecil saya langsung dateng ke dokter, kalo di entar-entar lubangnya bisa gede, terus di bornya pasti lebih sakit, terus bisa jadi harus dicabut giginya, terus sakitnya pasti lebih lebih lebih dan lebih lagi. Selain sakit gigi, juga sakit dompet sih. La wong kemaren aja abis 200ribu. Tapi gapapa sih, kan reimburse juga deng :p

Yasudahlah, toh udah lewat juga. Jadi sekarang mah rawat gigi bener-bener aja deh daripada harus di bor-bor gigi lagi, apalagi sampe dicabut.

Jadi gimana ditambal sakit engga?

SAKIT!

You Might Also Like

2 komentar

  1. Langsung aku capture posting ini trus ngadu ke dokternya.. biar klo ke sono lagi, langsung dibales sama dokternya. hahaha.. Tapi bener kan dokternya baik?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha. Jangan didoain kesono lagi atuh ih. Dokternya baik banget banget. Wajah preman, hati hello kitty.

      Hapus