1436H

Birokrasi Pemerintah Rumit (?)

17.26.00

"Sesah Neng upami bade ngurus SIM nyalira mah (Susah Neng kalau mau buat SIM sendiri). Polisina sok mempersulit, mending nembak wee jelas pasti kenging. (Polisinya suka mempersulit, lebih baik nembak aja sudah jelas pasti jadi)"

"Kalau udah urusannya sama pemerintah mah ujung-ujungnya pasti duit. Kapan negara mau majunya?"

Iya betul. Kapan negara ini maju???????




Banyak orang yang skeptis sama birokrasi pemerintahan kita, rumit katanya. Saya termasuk salah satunya. Pertama kali saya berurusan sama dinas pemerintah itu waktu bikin SIM A. (Sebenernya harusnya KTP yah? Tapi saya lupa dulu bikin KTP rasanya gimana :(( ).

Saya ragu sih waktu saya bikin SIM A itu nembak apa engga yah? Tapi saya di test kok. Jadi dulu saya ikut latihan setir mobil selama 10 hari. Paket latihannya itu sudah plus pembuatan SIM. Beberapa hari setelah latihan selesai (yang 10 hari itu), saya bareng sama Bapak Pelatihnya datang ke kantor polisi buat bikin SIM. Disana saya disuruh test praktik nyetir pakai mobil APV (kalau sekarang pakai simulasi). Saya lupa testnya apa aja, yang saya ingat disuruh parkir mundur sama disuruh nanjak tapi berenti setengah kopling. Setelah itu test tulis, dikasih buku isinya pertanyaan tentang lalu lintas terus dikasih lembar jawab pilihan ganda. Terus udah deh disuruh nunggu buat foto SIM. Sehari itu langsung jadi. Yang gitu disebut nembak ngga yah?

Waktu jaman saya bikin SIM itu masih banyak calo. Padahal saya datang sama orang dari Biro Jasa, tapi tetep aja saya dikuntitin sama rombongan calo yang nawarin jasa bikin SIM. Ngga tertib banget keadaan waktu itu. Banyak yang bilang pegawai pemerintahan mah judes kalau melayani masyarakat, ketus, sambil marah-marah, ngga memuaskan. Jadi masyarakat lebih milih pakai jalur cepat, biro jasa atau parahnya calo. Mangkanya ngga heran kalau calo akan selalu ada dimana-mana.

Nah beberapa tahun setelahnya saya lebih sering lagi berinteraksi sama si birokrasi ini. Harus perpanjang SIM, bayar pajak mobil, saya juga bikin passport karena mau jalan-jalan ke luar negeri waktu itu (perlu dijelasin biar gaya). Tapi semuanya saya lakuin sendiri, ngga pake biro jasa. Ngurus apa-apa sendiri tuh sebenernya ngga gampang juga sih, butuh ngeluangin waktu dan tenaga. Mangkanya ada Biro Jasa juga kan buat mereka yang ngga punya banyak waktu dan tenaga ngurus-ngurus keperluannya, jadi nanti diurusin sama orang dari Biro Jasa dengan membayar biaya jasa yang sudah ditentukan. Nah disinilah untungnya kalau ngurus sendiri, jadi kita ngga perlu bayar jasa. Kan dikerjain sendiri :))

Tapi selama saya berinteraksi sama pegawai-pegawai pemerintahan yang bersangkutan, image mereka di mata saya selalu baik kok. Karena pelayanan mereka menurut saya memang baik dan memuaskan.

Misalkan aja waktu saya perpanjang SIM. Saya buta banget gimana caranya perpanjang SIM, tapi karena ada internet apapun bisa dicari tahu kan yah?! Tanya-tanya lah sama mbah google biar ngga nge-blank banget waktu dateng ke kantor polisinya. Di kantor polisi juga banyak papan informasinya kok, tapi buat orang awam yang pertama kali urus beginian kaya saya ya tetep aja kurang ngerti sama informasi-informasinya. Ya saya mah nanya aja sama petugas-petugas berseragam disana, dan mereka jawab dengan ramah kok. Kalau di kantor SAMSAT Rancaekek malah ada stan customer service sendiri, yang jaganya senyum mulu ngga berenti-berenti, petugas loket lainnya juga ramah-ramah. Keren kan?!

Nah tadi pagi saya jadwal ambil passport. Bulan ini passport saya habis, jadi harus perpanjang lagi. Alhamdulillah sekarang sistemnya udah bisa online. Jadi untuk tahap awalnya ngga perlu datang ke kantor imigrasi, cukup via online, bayarnya langsung ke teller BNI. Tapi untuk foto ya tetep masih harus dateng langsung ke kantornya. Googling aja cara bikin passport online. Tadi di kantor imigrasi sambil ngantri saya ngobrol sama mba-mba di antrian depan saya. Sedikit cuplikan percakapan kami,
Dia : "saya ngantri dari jam setengah 6 (pagi) tapi jam segini belum dibuka juga pintunya (saat itu jam setengah 7)".
Saya : "mungkin karena bulan puasa, Mba. Jadi bukanya agak siang"
Dia : "Antrian imigrasi tuh selalu rame, masa karena bulan puasa jadi ngurangin pelayanannya. Harusnya pegawai negeri mah service oriented, mengedepankan pelayanan kepada masyarakat"

Yaiya sih bener, pegawai negeri mah tugasnya mengabdi untuk bangsa dan negara. Tapi saya sih maklum kalau bulan puasa ini mereka ngurangin pelayanannya. Ya kita aja lagi bulan puasa mah pengennya masuk siang tapi pulang cepet. YAKAN?! Mereka juga mungkin sama.

Kalau yang saya rasain waktu saya pertama bikin passport terus kemaren ini perpanjang passport, grafik pelayanannya naik kok, semakin baik. Dulu untuk tahap awal masukin berkas harus antri di kantor imigrasi, sekarang bisa online walaupun untuk foto masih harus antri di kantornya, tapi kan mereka sudah berusaha meningkatkan pelayanan. Sistem online ini juga worth it kok, kalau manual kan kita 3x dateng ke kantor imirasi, ini cuma 2x dateng aja soalnya tahap pertama bisa online. Terus, kalau dulu ngga dikasih konsumsi, sekarang ada konsumsinya ya walaupun cuma air mineral gelas dan permen tapi kan ini peningkatan pelayanan juga. Ya bagus. Tampilan kantornya juga sekarang lebih rapi dan tertib, lebih wangi, lebih modern, bersahaja aja keliatannya.

Guys! Nyadar ngga sih kalau pemerintahan kita sebenernya lagi berusaha memperbaiki diri. Ngga usah jauh-jauh liat pemerintahan pusat, liat aja kantor-kantor pemerintahan yang biasa kita temuin. Kantor kecamatan, kantor walikota, kantor polisi, atau Kota Bandung yang kita cintai ini, semakin kesini semakin baik kan?! Para abdi negara ini tuh lagi berusaha memperbaiki diri, lagi proses 'hijrah'. Kita pengen kan pelayanan mereka jadi lebih baik? Kalau gitu dibantu dong. Sekecil apapun perubahan yang mereka lakukan mending kita apresiasi, kalau dalam perjalanannya mereka pernah mengecewakan, jangan diumpat jangan dicemooh. Kalau mau juga kritik aja dengan cara yang benar, laporin ke pengaduan masyarakat, pasang tulisan di media cetak. Gitu. Ini kan proses, pasti beberapa ada yang mengecewakan.

Saya sih yakin mereka sedang berusaha memberikan pelayanan yang lebih baik lagi setiap harinya, nah tinggal kita nih sebagai masyarakat membuka diri untuk mengubah mindset kita yang dulu skeptis sama birokrasi mereka, sekarang jadi lebih yakin kalau mereka sebenernya sedang 'hijrah'. Dengan gini, kita jadi lebih bisa ngeliat perubahan-perubahan mereka loh. Juga bikin mereka nyaman berinteraksi dan terus ramah sama kita, karena kitanya juga menyambut baik mereka :)

Kalau kita bersikap baik sama mereka, inshaalloh mereka akan begitu juga sama kita. Kalau mereka engga baik sama kita? Tenang aja kebaikan kita tetep dibayar sama Alloh, kalau ngga dibayar tunai di dunia, nanti cash di akhirat.

You Might Also Like

0 komentar