Berani Berubah Berani Hijrah

2: Hijrah Yang Selanjutnya Adalah....

11.42.00

Akhir-akhir ini banyak yang nanyain soal postingan foto di akun instagram saya, 

"Gittt. Kenapa kamu jadi wanita sekaliiii",
 atau
 "Git, naha kamu jd girly ih skrg".

Eh ada lagi deng komen yang paling saya suka nih, "Teh, CANTIK". Makasih loooh :* Komen yang ini favourite banget deh. Perempuan  mana yang ngga seneng dibilang cantik?! Hahaha. Eh tapi saya suka denger tuh ada yang  ogah-ogahan dipuji cantik, "ih apa sih da aku mah ngga cantik. Beungeut goreng kieu, naona nu geulis". Are you sure? Do you really think that you're ugly? :)) Hi, Girls! Semua perempuan itu cantik, sayang. Tapi kan definisi cantik bukan dinilai dari muka doang?! :)

Back to my instagram.

Jadi, postingan saya yang mereka komentari itu waktu saya berfoto ala-ala OOTD (Outfit Of The Day) pakai rok atau baju terusan lengkap dengan hijabnya. Ini bagian mana yang mencerminkan itu girly atau perempuan sekali? Karena pakai rok mungkin yah?

Salah satu posting foto di instagram saya

Gatel pengen jelasin. Jadi gini...

Ini saya ngga ada maksud untuk mencitrakan diri jadi 'perempuan sekali', KARENA SAYA EMANG PEREMPUAN yah please! Dari dulu juga saya perempuan atuh lah T_T

Tapi emang ada bedanya antara saya yang sekarang sama saya yang dulu deng. Hehehe. Kalo ada yang bilang saya berubah, you're right. Karena saya memang sedang melakukan perubahan. Perubahan seperti apa? Ya salah satunya perubahan penampilan. Kenapa penampilan saya dirubah? Karena saya merasa ada yang salah dengan penampilan saya yang dulu.

Ini sih awalnya waktu saya denger talk show di salah satu stasiun televisi tentang Hijab Syar'i. Setau saya, yang namanya berhijab syar'i itu dari ujung kepala sampai ujung kaki tertutup semua (kecuali muka dan kedua telapak tangan mah boleh terbuka), tidak ketat, dan juga tidak menerawang. Kedua telapak tangan ini termasuk punggung tangan juga boleh terlihat loh, CMIIW. Nah, si kaki yang terbiasa keliatan ini, harus tertutup juga loh, Guys (coba baca: Dalam Rangka Pilih Kaos Kaki). Tapi ada yang menarik waktu host-nya nanya tentang definisi hijab syar'i menurut si narasumber. Terus si narasumbernya bilang gini, "simple sih, kalo kamu ngerasa baju yang kamu kenakan udah layak untuk langsung dipake solat, berarti kamu udah berhijab syar'i". Gitu katanya.

Pas selesai nonton talkshow itu saya jadi nanya, emang solat ngga pake mukena? Tapi saya jadi inget waktu umroh juga saya solat ngga pake mukena, terus orang-orang Arab sono juga ngga pake mukena. Terus saya pikir, ohh mukena tuh ngga wajib dipake kalo solat, yang wajib itu menutup aurat. Di Mekkah kan emang harus berkerudung semua jadi mereka udah terbiasa menutup aurat, pas tiba waktunya solat, langsung wudhu terus solat aja gitu pake baju yang mereka pakai saat itu. Kaya laki-laki lah, laki-laki kalo solat langsung pake baju itu kan?! Nah perempuan juga sama begitu. Jadi menurut saya sih, mukena tuh budaya kita aja lagi. Di Indonesia ini belum semua muslimahnya berjilbab, alhasil yang namanya mukena itu jadi membudidaya deh untuk menyempurnakan solat bagi mereka yang belum berhijab

Saya akhirnya jadi mikir gini, kok kayanya saya canggung kalo solat ngga pake mukena? Tapi kan udah yakin berhijab, kenapa saya canggung? Oh berarti ada yang salah dengan pakaian saya, cara berpakaian saya perlu disempurnakan ternyata. Kalo saya masih pake celana jins ketat, kaos, terus kerudung biasa, ya iya wajar kalo canggung ngga pake mukena. Karena emang bukan yang gitu yang sesuai syariat (no offense ya ciyn, kita sama-sama lagi proses hijrah kok. Wajar kalo pernah mengalami fase-fase itu). Akhirnya saya sedikit-sedikit melakukan perubahan deh. Sedikit-sedikit loh yah ngga langsung banyak, namanya juga belajar.

Iya saya masih belajar. Saya juga baru ngeuh kalo saya harus berhijab syar'i. Dulu awal pake kerudung itu saya malah ngerasa udah baik-baik aja gitu dengan berkerudung, yang saya tau cuma kerudung harus menjulur ke dada. Udah. Pake celana ketat ya gapapa asal jangan terlalu ketat jadi kaya lemper. Tau sih ada aturan tentang hijab syar'i, tapi berasa ngga harus dilaksanain aja. Nah pas abis nonton talkshow itu jadi tergerak aja buat melakukan perubahan, ini hidayah sih saya yakin (aseeeek).

Oh terus gini, ada yang komen kalo saya terlihat girly karena pake baju dengan warna-warna pastel. Ini mah ngga sengaja :))) Saya kan dulu punyanya celana jins sama kaos, terus saya beli tuh rok dan beberapa baju terusan. Nah pas saya liat di Pasar Baru, semuanya warna-warna pastel karena trend sekarang emang warna pastel sih kayanya. Jadi ya kebetulan aja semua baju saya warna-warnanya pastel. Gitu.

 

Jadi ya inilah saya sekarang, Gitawatty Mumpuni yang lebih sering pake rok dan terusan panjang karena menurut saya rok dan terusan panjang itu ngga ketat. Dan saya sekarang lagi belajar buat terus istiqomah. Soalnya bagian istiqomahnya ini yang susah. Apalagi persoalan kaos kaki, kadang kalo ada tamu di rumah, ribet aja gitu kalo pake kaos kaki dulu. Kerudung mah tinggal blussss pasang, kaos kaki kan ribeeeeet. Apalagi kalo lagi cuci mobil di rumah, ngga pernah pake kaos kaki T_T Doaiiiin ya mentemen. Tiap yang baca harus doain!!! (Maksa).

Tapi bukan berarti perubahan saya yang sekarang ini bikin saya lahir-batin, atas-bawah, luar-dalem, jadi bener-bener baik dan ngga ada salahnya. Ngga gitu. Perubahan ini menurut saya adalah proses pembelajaran yang panjang, jadi pasti atuh yah ada kemungkinan salah mah. Kaya waktu di awal saya pake kerudung. Rasanya saya udah bener, taunya ada aturan lain yang lebih bener kan?! Nah mungkin tahap sekarang juga sama, mungkin masih ada yang salah dari saya sekarang, atau ada pelajaran lain yang saya belum tau juga.

Saya pikir penting banget buat kita untuk saling doain dan saling dukung temennya yang lagi proses hijrah loh. Soalnya ngga sedikit juga yang hijrahnya terhenti karena lingkungan sekitar ngga mendukung. Atau malah jadi keluar dari komunitas teman-teman lamanya karena merasa dianggap aneh udah berubah. Inshaalloh deh lain waktu kalo saya ngga lupa (dan ngga males :p), saya tulis lagi soal apa-apa aja nyinyiran dari orang-orang pas tau perubahan saya dan beberapa teman lain yang lagi hijrah juga. Kadang buat saya sih nyinyiran gitu ngga bikin sakit hati, tapi malah jadi lucu :)) Later yaa :D

 

You Might Also Like

1 komentar

  1. Subhanalloh, begitu mencerahkan dan menggetarkan hati, mb. Tabique.

    BalasHapus