ManfaatSedekah

Persoalan Panjang Umur

13.36.00

Hari Minggu kemarin seharian saya jalan-jalan kesana kemari, jadi baru sampai rumah sekitar pukul setengah sebelas malam. Langsung solat, terus naik kasur. Baru banget mau merem, Ibu terima telepon sambil bilang innalillahi waa innailaihi raji'un. Langsung lah yah saya nanya siapa, ternyata yang meninggal Pakde saya (kakak Bapak). Beliau emang udah sakit sekitar 6 bulan ini, kanker usus besar. Setelah dapet telepon itu, saya langsung berangkat sama Ibu ke rumah duka.

Sepanjang perjalanan dari rumah saya ke rumah duka saya sedih, bingung, dan muncul berbagai pertanyaan. Tapi pertanyaan yang timbul dari saya bukan tentang Pakde, tapi tentang Akung (Akung itu kakek, which means bapaknya Pakde dan juga bapaknya Bapak). "Akung gimana yah denger kabar ini?".

Fyi, Akung itu umurnya udah 92 tahun, Oktober 2015 ini menginjak 93 tahun inshaalloh. Umur yang luar biasa kan yah?! Tapi untuk ukuran orang yang seumur itu, Akung tuh terbilang sehat, banget malah. Yang kurang itu cuma pendengaran AJA. Selebihnya, sehat wal afiat. Akung ngga punya penyakit kolesterol, atau diabetes, atau darah tinggi, atau apalah itu penyakit yang biasanya menyerang orang tua. Mata aja masih oke, baca koran engga dibantu kacamata.

 Saya, Akung, dan Ibu. Foto diambil beberapa bulan yang lalu.

Tapi sesehat-sehatnya orangtua kan yah, akung pernah sakit juga. Sakit terparah yang pernah dialamin akung itu beberapa tahun yang lalu. Akung sakit jantung, dan harus rawat inap di rumah sakit sekitar 2 minggu lamanya. Dan itu yang bikin akung sampai sekarang harus konsumsi obat jantung, kaya ketergantungan gitu sama obat. Sebenernya itu bukan obat yah, lebih kaya suplemen buat jantung.

Saat itu, Akung masuk rumah sakit tepat 1 bulan setelah Bapak meninggal. Jadi kami memprediksinya kalo akung itu kaget, jadi kena serangan jantung. Bapak meninggal kan emang tiba-tiba banget, ngga sakit ngga apa, jadi wajar kalo semua kaget, termasuk Akung. Apalagi setahun sebelum bapak meninggal itu, anak pertama Akung (kakak dari Bapak) baru aja meninggal juga. Mungkin belum juga berkabungnya selesai, harus ditinggalin anaknya lagi secara tiba-tiba banget. Jadi wajar sih kalo akung kaget, kepikiran, terus jadi sakit.

Nah sekarang, Pakde meninggal. Gimana kabar akung?

Akung sih udah tau banget gimana perjalanan sakitnya Pakde, soalnya Pakde emang tinggal satu rumah sama Akung. Selama sakitnya Pakde, Akung liat dong gimana keadaannya. Nah 3 bulan yang lalu, Pakde harus operasi angkat benjolan itu. Sukses sih, tapi malah ada yang apa gitu lah engga ngerti, dan mengaharuskan Pakde rawat inap di rumah sakit. Semenjak itu, Akung ngga tau gimana perkembangannya. Karena ngga ada yang ngasih tau juga kalau keadaan Pakde bukannya membaik tapi malah lebih parah.

Nah, Pakde tuh meninggal malam sekitar pukul 22.00 di rumah sakit. Tapi malam itu juga jenazahnya langsung dibawa pulang ke rumah. Ya Akung jam segitu mah udah tidur di kamar. Jadi waktu jenazahnya dateng, Akung gak tau. Dan emang belum dikasih tau juga sama anak-anaknya, katanya nanti subuh aja dikasih taunya pas bangun mau solat. (Walaupun udah Uzur dan terbebas dari kewajiban ibadah, tapi Akung masih rajin solat tepat waktu loh). Jadi dari malem itu, kamar Akung ngga dibuka-buka pintunya.

Saya sih agak sedih yah, kenapa ngga dikasih tau langsung aja atuh Akungnya. Kasian. Kita kan semaleman di rumah rame yah? Masa sih Akung ngga denger? Ya emang sih Akung udah mulai berkurang pendengarannya. Tapi gimana kalo emang bener Akung denger, terus tau ternyata Pakde udah meninggal, cuman ya emang engga mau keluar kamar aja. Terus gimana kalo ternyata Akung sedih, nangis sendiri di kamar, atau apa gitu di kamar sendirian. Kan kasian. Tapi ya gimana, ngga ada yang diizinin masuk kamar Akung sama anak-anaknya.

Sampe kedengeran Adzan awal, anak-anaknya semua masuk kamar Akung, saya juga sih. Akung keliatan bingung kayanya, berarti emang sampe saat itu Akung belum tau keadaan Pakde. Begitu dikasih kabar Pakde, mashaalloh, saya sedih banget. Yang bikin saya sedih bukan karena Akung nangis, akung tuh sama sekali ngga nangis tapi lebih parah dari itu, Akung bengong. Bengong lamaaaaaaaa banget. Mungkin sekitar 5 menit deh hening karena Akung bengong. Kami semua jadi ikutan diem. Terus tiba-tiba Akung bilang, "keluar, keluar". Yaudah pada keluar kan. Pintu kamar ditutup. Ngga lama Akung keluar dari kamar, terus nyamperin jenazah Pakde di ruang tamu. Duduk sambil berdoa lamaaaaaaaaaaa banget. Ada kali setengah jam mah. Kami-kami yang lihatnya ya apa atuh sedih banget lah pasti. Akungnya gak nangis, malah kami yang nangis.

Saya jadi pengen tahu, apa yang ada di pikiran Akung yah?! Kalo sedih ya udah pasti lah, tapi ini udah 3 orang anaknya yang ninggalin Akung. Mungkin dipikirannya, harusnya Akung yang ninggalin anak-anak, ini malah Akung sendiri yang harus liat anak-anaknya meninggal.

Saya jadi inget ceramah tentang sedekah. Salah satu manfaat sedekah itu adalah dipanjangkan umurnya. Kalau kita umurnya panjang kaya Akung gini, terus lihat satu persatu anak-anak kita meninggal, apa bakal kuat? Apa jadi ngga usah sedekah aja biar ngga panjang umur? Weird. 

Tapi ya kan emang doa semua orang begitu yah, supaya panjang umur, supaya panjang umur, supaya panjang umur. Saya juga berdoanya gitu. Soalnya panjang umur dari sedekah itu bukan dari arti sebenarnya. Panjang umur disini adalah, kita melakukan amal baik selama masih hidup. Ketika sudah meninggal, amalan kita masih dikenang dan diamalkan juga oleh orang lain. Nah itu maksud dari panjang umur karena sedekah.

Maka dari itu, kemarin ketika saya mau pulang dari rumah Akung, saya pamit ke Akung sambil bilang, "Sabar ya, Kung. Yang sehat dan bahagia, supaya panjang umur".

Panjang umur dalam arti sebenarnya juga ya, Kung. Biar bisa lihat aku nikah :)

You Might Also Like

0 komentar