#kaoskaki #muslimah #Bandung #SokaIndonesia #Hijab #Syar'i

1: Dalam Rangka Pilih Kaos Kaki

16.39.00

Saya dan teman kantor lagi ngobrolin tentang kaki yang juga termasuk aurat, jadi udah selayaknya juga ditutup. Pake apalagi kalo bukan kaos kaki yakan?! Eh tapi kami-kami ini belum kok sampe tahap menutup aurat di bagian kaki itu. Ok, you can judge us anything you want. But, we need process :)

Sumber foto: tumblr

Terus kenapa belum nutup aurat sampe ke kaki-kaki atuh?

Jawabannya adalah karena saya masih bingung pake kaos kaki seharian tuh bakal gimana sih ntarnya? Kalo mau sholat gitu gimana wudhunya? Di musholla kantor tuh wudhu perempuan sama laki digabungin, jadi saya biasanya wudhu di kamar mandi yang mana adanya di lantai 1 dan lantai 2 sedangkan musholla di lantai 3. (Cape deh!) Nah kalo pake kaos kaki, wudhunya gimana? Pas wudhu di kamar mandi, kaki basah langsung pake kaos kaki gitu? Kalo pake kaos kakinya nanti aja setelah di musholla, ya sama aja boong. Si kaki bubuligiran atuh sampe ke musholla?

Terus kalo hujan pas berangkat ke kantor gimana? Kalo kaki yang kotor bisa cuci kaki, kalo kaos kaki yang kotor gimana? Masa ngantor tapi kotor-kotoran sih? Kan ngga rapi.

Dan yang ngga kelewat saya pikirin itu soal matching engganya baju yang dipake sama kaos kakinya. Saya tuh paling kikuk kalo pake baju yang ngga match (gaya lo, Git --"). Nah, kalo pake kaos kaki nanti, ya pengennya matching juga dong yah. Itu artinya saya harus punya berwarna-warni kaos kaki biar matching ama baju-baju yang dipake. Pe-er banget buat ngumpulin kaos kaki warna-warni, ya mahal ya lama juga carinya.

Terus sambil ngobrol-ngobrol sama temen kantor, akhirnya kok ya alesan-alesan kami kurang make sense aja gitu. Hahaha. Yaudah akhirnya diputusin buat BELAJAR pake kaos kaki. Masih belajar loh yah.

Untuk beberapa masalah teknis yang kami khawatirkan itu, biarlah mungkin sambil berjalan bisa ketemu jalan keluarnya harus gimana. Namanya juga belajar kan, harus dicoba dulu biar bisa ketemu jalan keluarnya kalo ada masalah. Alloh Maha Membantu, inshaalloh.

Nah yang jadi pe-er adalah ya yang itu tadi, kami keukeuh harus matching antara baju sama kaos kaki. Saya pernah jalan-jalan ke PVJ, kalo ngga salah di little things she needs ada kaos kaki warna-warni deh (atau di toko lain yah? Lupa) yang warnanya lengkap banget. Warna pastel ada, warna ngejreng ada, bercorak juga ada. Tapi ebusyet harganya mahal (buat saya mahal untuk seukuran kaos kaki doang). Atau mungkin saya yang salah tempat kali yah?! Liatnya di PVJ, ya mana ada yang murah di PVJ. Kebiasaan beli kaos kaki di pasar baru 10ribu dapet 3 pasang :))

Tapi ternyata waktu saya survey ke pasar baru, ngga ada euy kaos kaki warna warni yang polos. Banyak sih kaos kaki warna-warni, tapi bercorak gitu. Kan ngga cocok ya kalo bajunya nanti bercorak, terus si kaos kakinya bercorak juga tapi beda gitu corak-coraknya. Masa harus cari kaos kaki yang coraknya sama atuh, tambah pe-er lagi itu mah.

Nah demi meyiasati pengen kaos kaki murah tapi cari yang polos, akhirnya ibu saya nyaranin buat beli kaos kaki bercorak tapi coraknya cuma ada di bagian atas aja. Jadi di telapak dan punggung kakinya tetep polos. Lebih meringankan pencarian kan kalo gini.

Nah yang gini salah satu contohnya.

Bagian kaos kaki yang keliatan kan cuma punggung telapak kaki kan?! Jadi ngga akan keliatan juga si corak yang ada dibagian atas itu. Dan tetep harganya 10ribu dapet 3 pasang. HAHAHAHA.

Beberapa minggu yang lalu saya datang ke salah satu pengajian yang disponsori oleh Soka Indonesia. Terus dikasih kupon diskon 30% untuk belanja di Soka. Saya googling cari tahu, apa sih Soka. Eh ternyata Soka ini adalah produsen kaos kaki di Bandung. Saya buka-buka website-nya, eh warna kaos kakinya lengkap bangettttttttttt. Ditambah model dan bahannya yang ngga kalah komplit. Coba cek website-nya di sini deh kalo ngga percaya. Ada instagram ama twitter-nya juga. 

Harga? Sesuai budgeeeetttttt! Kisarannya dari harga 13ribuan sampai 50ribuan untuk yang kualitas internasional. Untuk yang middle grade-nya juga ada kok, harganya 10ribu. Jangan takut soal bahannya, semisal untuk kaos kaki middle grade Soka yang dinamai Ecosock ini, dibuatnya dari bahan Spandek Nylon yang tetap dijaga kualitasnya.

Bener kan, kalo udah niat mah inshaalloh dimudahkan segalanya juga. Yes!

Seminggu ke depannya saya langsung belanjain kupon diskonnya, kan sayang ada kupon belanja nganggur :p

Sebenernya bisa beli online sih di website Soka, tapi sekalian jalan-jalan jadi dateng langsung aja ke Kantor Pemasaran Soka di Komplek Perkantoran Puteraco Gading Regency, Blok B1 No.11-12, Soekarno-Hatta Bandung.

Ketemu mba-mba Soka yang aduhai ramah. Padahal saya mah belinya yang paling murah :))

Liat langsung produk-produk Soka yang macem-macem itu bikin ngiler pengen beli semua. Hahaha. Bahannya suka deh, warnanya apalagi. Akhirnya saya beli aja 3 lusin kaos kaki isinya warna-warni kan biar matching ama bajunya nanti (tetep!). Tenang, saya ngga kalap langsung belanja 3 lusin atuh ih. 1 lusin buat saya, dua lusin lagi titipan. Terus karena harga 1 lusin juga lebih murah dibanding beli satuan, jadi sekalian aja atuh beli banyak warna-warni. Sistem 'beli banyak lebih murah' begini emang enak banget buat para reseller nih.

Saya cobain yang middle grade-nya Soka. 3 hari ini saya pake si middle grade itu, buat saya yang  belum lama malang melintang di dunia per-kaos kaki-an, nyaman dipake sih. Kirain middle grade tuh bakal tipis bahannya atau gampang melar atau jadi berbulu. Tapi so far saya pake sih nyaman, ngga tipis, ngga melar, dan ngga berbulu. Dan murah :)) 

Kekurangannya sih kayanya cuma satu, di kantor pemasarannya ini ngga bisa beli satuan, harus beli lusinan. Kalo mau beli satuan harus belanja online via website-nya yang mana berarti harus nambah biaya kirim (ini saya ngga mau rugi banget emang), atau ke reseller-reseller Soka yang udah banyak di Instagram dan Facebook.

OK! Soka bisa lah jadi pilihan saya kalo mau koleksi warna lain lagi. Soalnya warna kaos kakinya banyaaaaak banget.

Oh iya, teteh-teteh yang udah istiqomah pake kaos kaki, boleh dong sharing pengalamannya. Masih bingung nih sama beberapa kondisi, jadinya masih suka lepas kaos kaki di beberapa keadaan. Namanya juga belajar yakaaan?!

You Might Also Like

1 komentar