#mutasiSIM #mutasi #SIM #Bandung

Cara Mutasi SIM

16.02.00

Pindahan rumah itu bukan cuma fisik dan propertinya aja yang pindah loh, sebagai Warga Negara yang baik, supaya memudahkan para petugas pemerintahan itu, saya juga harus mengubah identitas dari alamat lama ke alamat baru kan yah?!

Beberapa waktu yang lalu, KTP baru untuk alamat yang baru saya udah jadi. Saya kurang tahu sih proses mutasi KTP-nya gimana, semua yang urusin ibu. Saya tahu beres. Hehehe. Tapi yang jelas ngga ribet dan ngga lama. Kurang dari sebulan sejak kepindahan ini, saya udah dapet KTP baru. Dan ibu juga ga ngeluh ribet, jadi artinya ngga ribet kan yah?! Simpulin gitu aja deh.

Nah sekarang, saya mau jelasin gimana caranya Mutasi SIM. Kenapa harus mutasi? Ya karena SIM saya kan dulunya Kabupaten, sekarang mau mutasi ke SIM Kotamadya. Jadi prosesnya harus mutasi. Fyi, karena SIM saya buatan Polres Soreang (kabupaten), jadi saya harus ambil berkas dulu di sana, baru selanjutnya ke Polres Bandung (kotamadya) yang di Jl.Jawa buat mutasi ke kotamadya dan pembuatan SIM barunya.

Yang perlu disiapin :
1. Asli dan Fotocopy SIM yang mau di Mutasi. SIM A atau SIM C, kalau kamu supir truk berarti SIM B. Nyesuain aja atuh yah, ngga usah ikut-ikutan saya harus SIM A/C.
2. Fotocopy KTP (punya kamu) yang masih berlaku. Yang ini fotocopy KTP kamu di tempat kamu yang baru. Kalau saya jadinya fotocopy KTP yang baru.
3. Duit. Ini saya sempet fotoin papan besar yang ada di Polres Soreang terkait biaya yang harus dikeluarin.

 
Informasi biaya penerbitan SIM

[07:30] Berangkat dari rumah menuju ke Polres Soreang buat ambil berkas. Jangan lupa persiapannya disiapin semua dan dibawa.
[09:30] Sampe di Polres Soreang. Langsung ke loket penyerahan berkas. Kasihin fotocopy KTP dan SIM masing-masing satu aja, dan bilang mau mutasi. Nanti kita disuruh tunggu buat dipanggil lagi.
[10:15] Dipanggil terus dikasih berkas. Udah selesai urusan kita di sini. Selanjutnya ke kantor polisi tempat kita mau mutasi-in SIM-nya. Noted ya, disini ngga dipungut biaya loh :)
[12:00] Sampai di Kantor Polisi yang di Jl.Jawa ternyata loket 1 untuk pendaftarannya udah tutup. Terus nanya kan ya tuh sama bapak polisi yang lagi nongkrong di kantinnya, "Pak kalo mau mutasi harus gimana ya pak?". Terus bapaknya jawab, "Neng udah ambil berkas belum di tempat yang lama? Kalau udah ke loket 8 aja". Yaudah saya cuuus tuh ke loket 8. Papan namanya sih Loket 8: Arsip, gitu. Disitu saya disuruh simpan berkas aja, terus tunggu dipanggil lagi.
[12:15] Dipanggil tuh, terus dibalikin lagi arsip yang tadi. Kayanya ada file yang ditambahin di dalamnya tapi saya ngga cek lagi isi map-nya. Nah disini nih ada pungli, saya diminta bayar 20ribu tapi ngga dikasih bon atau tanda terima apapun. Saya mau tanya uangnya buat apa juga ngga berani kan yah?! Jadi saya bayar aja itu 20ribu. Kalo kata acara 86 di Net TV, salah satu tugas Polisi itu membantu dan melayani masyarakat tanpa pamrih. Mudah-mudahan ke depannya polisi-polisi yang kaya gini semakin insyaf ya, sodara-sodara sekalian. Mari doakan bersama-sama, aamiin. Lanjut. Karena loket pendaftaran SIM di kantor ini udah tutup sejak jam 11 tadi, jadi saya inisiatif aja buat ke SIM outlet di BTC. Pengennya kan sehari beres yah urusannya, males juga harus bolak-balik, dan lagi buang-buang jatah cuti kantor kali bolak-balik terus.
[13.00] Pas sampe di BTC ternyata SIM Outletnya tutup istirahat. Buka lagi jam 14:30. Ini istirahat lama amat ya, Pak. Coba semua kantor istirahat resminya ampe jam 14:30 juga. Hehehe. Tapi untung ini di mall yah, gapapa nunggu lama bisa sambil cuci mata. Atau mungkin kayanya bapak-bapak polisi ini juga jalan-jalan dulu kali yah di Mall :))
[15:00] Antrian udah lumayan panjang. Terus saya juga harus cek kesehatan dulu walaupun cuma mutasi. Jadi perlakuan mutasi tuh kalau udah di tahap ini ya sama aja kaya perpanjangan SIM, harus pake cek kesehatan. Ruangan untuk cek kesehatannya ada di belakang SIM Outlet.

 
Sim Outlet di BTC

[15:10] Cek kesehatan. Ada dua perawat yang bantu kita cek kesehatan. Yang di cek itu mata, berat badan, tinggi badan, sama tekanan darah. Standar. Abis itu kita disuruh bayar 40ribu disitu, terus dikasih surat keterangan kesehatan. Setelah itu, ikut antri deh buat pendaftaran.
[15:30] Sampe di meja pendaftaran, berkas-berkas mutasi plus surat kesehatannya dikasihin, terus bayar disitu langsung. Biayanya 110ribu. Agak aneh sih, soalnya yang jelas-jelas terpampang disitu kalau mutasi itu biayanya 80ribu, lah ini kenapa bayarnya 110ribu? Dikasih bon gitu sih sebagai bukti pembayaran, tapi bon-nya kosong. Cuma ada paraf doang. Dari situ kita dikasih formulir isian. Tinggal diisi data diri aja ini mah, gampang. Abis itu dikumpulin lagi.
[15:45] Dipanggil buat di foto.
[15:50] Dibagiin SIM yang udah jadi-nya. Selesai.

Gampang kan, sehari juga jadi. Kalau ada yang males berkutat sama birokrasi, oh come on! Kamu tinggal di Indonesia loh yang memang birokrasi banget apa-apanya. Birokrasi kita sekarang udah ngga serumit dulu kok, yatapi kalau yang masih ngedumel 'kenapa sih ngga bisa online' ngga salah juga. Emang Lebih gampang kalo semuanya bisa diselesaikan online yah, sayangnya pemerintahan kita belum gitu euy. Tapi itu bukan alasan buat kamu males menyelesaikan tek-tek bengek kecil-kecil kaya gini kan?!

Kalo dipikir, seru lagi ngurusin begini. Bisa jalan-jalan keliling kota di hari kerja, kapan lagi? Ngobrol sama orang-orang baru pas lagi ngantri. Atau malah ketemu polisi-polisi kece yang lagi tugas. Eh btw, polisi-polisi sekarang pelayanannya ok banget loh. Ramah, mengayomi banget. Ya kecuali soal pungli itu yah.

Dan ini ringkasan biaya yang saya keluarin untuk mutasi SIM kemarin:
1. Masukin dokumen di Loket 8: Arsip, 20ribu.
2. Cek kesehatan, 40ribu.
3. Biaya Mutasi, 110ribu.
4. Total, 170ribu.

You Might Also Like

3 komentar

  1. ternyata bukan ya ngurus sim sekarang
    thanks min...

    BalasHapus
  2. Sekarang tdk perlu Cabut berkas ke soreang..Lgs saja mengurus perpanjangan di jln.jadwal atau outlet2 krn
    sudah online

    BalasHapus
  3. Sekarang tidak perlu cabut berkas, karena minggu lalu saya bisa perpanjang SIM Kota Bandung dengan KTP Kabupaten Bandung Barat di Polres Jalan Jawa berikut pemutakhiran data alamat SIM dengan alamat baru sesuai KTP ...
    Biaya-biaya
    Biaya asuransi Sim C dan SIM A Rp. 60,000,- (@ Rp. 30,000,-)
    Biaya perpanjangan SIM C Rp. 75.000,-
    Biaya perpanjangan SIM A Rp. 80.000,-
    Bravo and Terimakasih Polisi Republik Indonesia

    BalasHapus