About Fish : Ikan juga bisa streeesssss!

15.32.00

You know, Guys! Ikan-ikan juga bisa stress tauk! Sebenernya buat saya aneh sih kenapa keadaan mereka yang kaya gitu disebutnya stress? Oh atau mungkin karena mereka ngga pacaran jadi ga bisa juga disebut galau, jadinya disebut stress aja? (Terserah lo deh, Git!)

Biasanya penyebab ikan jadi stress tuh macem-macem. Kalau yang pernah saya alamin sih salah satunya karena mereka dibawa jalan jauh dari Bandung ke Rancaekek. Jauh kan yah?!

Yang itu tuh ceritanya gini. Pacar saya kasih surprise di Kantor. Waktu baru dateng, di meja kerja saya ada keresek isinya kotak kaca lumayan gede tuh, pas saya buka ehhh akuarium lengkap sama ikan-ikannya juga. Seneng banget tuh, sesaat doang tapi. Karena, yang selanjutnya dipikirkan adalah gimana cara bawanya dari kantor ke rumah. Secara kantor-rumah itu (dulu masih di Rancaekek) jarak tempuhnya sekitar 2 jam lebih dengan kondisi jalan yang amburadul kaya sungai surut. Kan kasian ikan-ikannya 2 jam harus arung jeram di dalem akuarium. Tapi akhirnya memang begitulah yang terjadi. Si ikan arung jeram dulu sekitar 2 jam. Di jalan tol yang jalannya mulus, saya tancap gs biar cepet. Giliran udah sampe ke daerah Rancaekeknya karena jalanan jelek, saya super depar pelan-pelan nyetirnya biar goncangan di dalam akuarium gak terlalu heboh. Tapi yaa tetep aja sih si guncangannya heboh banget. Saya gak bisa lihat dengan jelas keadaan ikannya, soalnya saya kurung juga akuariumnya pake kantong keresek biar airnya ga tumpah-tumpah keluar.

Sampai di rumah, waktu saya buka kereseknya, aquascape-nya udah amburadul. Si ikan-ikannya pada diem gitu, terus warnanya jadi putih pucat semua. Perubahan warna ikan yang jadi putih pucat kayak gitu menandakan kalau mereka stress. Darisitu langsung aja saya ganti isi airnya sampai penuh, terus nyalain filternya. Lumayan ikan-ikannya berenang-renang normal lagi, ya walaupun warnanya belum sampe terang kaya sebelumnya. Selang beberapa hari setelahnya, ada beberapa ikan yang mati :( Sedih deh. Kemungkinan besar mereka mati karena stress terguncang-guncang hampir 2 jam selama perjalanan, atau bisa juga karena abis terguncang-guncang itu, mereka dikasih air yang ngga sesuai sama habitat mereka. Fyi, air yang saya masukin ke akuarium saat itu air sumur. Sebenernya air sumur saya sih agak keruh dan jelek yah kalau dipakai manusia, tapi kan ini buat ikan, jadi ngga apa-apa kali yah. Ditambah lagi saya gak mau ngisi air pake air ledeng, air ledeng di Rancaekek itu terlalu banyak kaporitnya, bisa-bisa ikan-ikan saya metong! Jadi terpaksa isi pake air sumur, dan mungkin ada beberapa ikan di dalem akuarium itu yang ngga suka airnya. Tapi sisanya sih OK-OK aja kayanya. Alhamdulillah sehat dan lincah.

Ada lagi yang bikin ikan stress. Mereka ngga suka kalau air akuariumnya diganti semua. Semua artinya bener-bener diganti 100% air akuariumnya sama air yang baru. Itu butuh adaptasi lagi antara Ikan dan habitat barunya. Ikan juga makhluk hidup loh yah, kadang ada yang males buat beradaptasi. Emang lo doang yang bisa males, ikan juga kale! Jadi kalau mau ganti air, jangan semuanya diganti. Maksimal 75%nya aja yang diganti, biar ikan masih berasa ada di rumah lamanya dengan air lama yang tersisa di akuarium itu. Jadi mereka ga perlu extra hard buat adaptasi lagi.

Nah kalau pas mau bersihin akuarium-nya, itu jangan diganti semua airnya. Apalagi kan ada tuh yah yang sampe dikeluarin semua ikan-ikannya, terus dikuras akuariumnya. Hiiiii jangan kaya gitu, kasian ikannya. Pernah bayangin ngga, kamu dipaksa keluar dari dalem rumah kamu sendiri, terus dikarantina di suatu tempat, padahal kamu ngga salah apa-apa dan ngga tau juga tujuannya apa dikayagituin? Nah itu juga yang dirasain sama ikan waktu kamu mindahin dia ke media lain buat kuras akuariumnya. Ya saya tau sih tujuannya baik, tapi ikan mana ngerti kan?! Kecuali kalian punya ikatan batin dan sudah saling mengerti satu sama lain dan siap ke jenjang selanjutnya yang lebih serius (?)

So, bersihin akuarium itu caranya jangan gitu ya, Buibu. Caranya cukup dengan mengurangi isi air jadi setengahnya aja. Terus dilap-lap dinding akurium bagian dalamnya dengan kapas basah. Ingat yah, ikan-ikannya dalam keadaan masih di akuarium situ, jadi waktu ngelap-lapnya jangan terlalu heboh sampe si airnya berguncang hebat, nanti mereka pikir ada gempat bumi. Setelah itu, tunggu satu atau dua menit sampai kotorannya turun. Pakai penyedot kotoran buat angkat sisa-sisa kotoran di dasar akuariumnya. Kalau akuarium kamu ada pasir atau kerikil di bawahnnya, saat menyedot pakai penyedot kotoran, sisain jarak antara ujung penyedot dengan permukaan pasir supaya pasirnya ngga tersedot. Untuk mengakali supaya kotorannya terangkat, kamu pakai jari kamu buat sedikit ngudek-ngudek pasir/kerikil supaya kotorannya naik dikit dan tersedot si penyedot. Setelah beres, isi lagi air akuariumnya dengan air baru. Ada cara buat ngakalin gimana caranya masukin air ke dalam akuarium tapi ngga ngerusah atau ngga ngobrak-ngabrik pasir/kerikil di dalemnya. Caranya adalah dengan menggunakan plastik. Sebelum air dimasukan, rentangkan plastik di dalam akuarium, lalu masukan air yang otomatis akan tertumpahkan ke atas plastik itu, jadi pasir di dasar akuarium tetap aman. Setelah airnya penuh, angkat plastiknya. Beres deh.

Jangan bikin ikan-ikan kamu stress ya! Kamu juga gak mau kan dibikin galau sama orang lain, ya sama ikan juga ngga mau.

You Might Also Like

0 komentar