About Fish : Akhirnya. Ikan!

19.18.00




            Kalo ada komunitas Bukan Penyayang Binatang, mungkin saya salah satu anggotanya. Saya bukannya benci sama binatang. Engga kok. Tapi saya juga ngga suka sama binatang. Engga suka bukan berarti harus membenci kan?! Apalagi sama kucing, saya ngga suka banget sama kucing. Iya saya ngakuin juga kok kalo kucing lucu, imut-imut, innocent, tapi tetep aja saya ngga suka.
            Saya pernah menganalisa diri saya sendiri kenapa saya ngga suka binatang. Ternyata hasil analisanya adalah saya ngga suka ada makhluk hidup lain yang bergerak-gerak di kulit saya. Bingung yah?! Sini saya jelasin. Jadi kan binatang tuh bergerak yah (iyalah namanya juga makhluk hidup), nah saya ngga suka nih kalau misalnya mereka bergerak pas saya pegang. Sebenernya ngelus-ngelus kucing ya ngga masalah juga, dengan catatan si kucing harus diam. Diam sediam-diamnya dan jangan bergerak! Kalau bergerak saya suka geli sendiri waktu gerakan mereka menyentuh kulit saya, even mereka cuma bernapas. Pokoknya saya ngga suka.
            Sewaktu kuliah dulu, ada teman sekelas saya yang pelihara banyak hamster di kostan-nya. Lucu banget! Terus kan pengen pegang tuh, tapi saya geli. Akhirnya sarung tangan untuk naik motor punya teman saya itu saya pakai, baru deh saya pegang hamsternya. Kan jadi ngga berasa gelinya. Hahahaha.
            Ada kejadian lagi waktu saya kecil, mungkin masih sekolah TK, jalan-jalan ke Kebun Binatang Bandung, terus lihat ada Kuda. Dengan antusias saya bilang pengen naik kuda doong selayaknya anak-anak seumuran saya saat itu. Waktu saya naik ke atas punggung kuda, mulai berasa ada yang aneh di kulit paha saya. Makin parahnya waktu kudanya mulai jalan, punggung kuda yang bergerak-gerak kanan kiri bikin saya takut jadi waktu itu saya menjerit sejadi-jadinya. Langsung riweuh seketika itu juga.
Nah gitu kira-kira kenapa saya engga suka binatang sejak kecil. Dan itu berlaku untuk semua jenis binatang.
Tapi sekitar 1 tahun yang lalu, kok saya ngerasa pengen punya peliharaan binatang. Entah dapet wangsit darimana tiba-tiba pengen punya coco’oeun di rumah (yang ngga tau coco’oeun jangan cari di google translate, ngga ada juga soalnya). Tapi mesti pelihara apaan coba? Secara gitu eike gelian bo’! Nah terus ngobrol sama pacar perihal pengen pelihara binatang. Akhirnya pacar saya mengusulkan ikan. Great! Ikan kan ngga mesti dipegang-pegang yah, malah kalau kita pegang-pegang doi bisa mati. Terus perawatannya juga gampang, ngga mesti di vaksin, ngga mesti ke dokter hewan kalau sakit. Nah untuk permulaan, ikannya yang kecil-kecil aja dulu, karena (hasil gugling) ikan-ikan kecil harganya murah-murah :))
Pas 1st anniversary kami, Si Pacar beliin ikan plus Aquascape-nya. Haaaaa seneng banget tau ngga sih. Aquascape-nya sederhana banget, tapi saya suka. Ada batu kerikilnya warna-warni di dasar akuarium, ikan-ikannya ada (kalau saya ngga salah hitung) 70 ekor, ada tanaman airnya melambai-lambai di dalam air. Keren!
http://photos-d.ak.instagram.com/hphotos-ak-xpa1/t51.2885-15/1597679_1438213933078147_202983885_n.jpg
Waktu itu jenis ikan di dalam Aquascape-nya ada banyak. Beberapa yang saya ingat,
     
 
 
 

 
 
Aquascape-nya saya simpan di meja sebelah kasur. Jadi setiap mau tidur, saya selalu liatin ikan-ikannya dulu, apalagi ditambah suara gemericik air dari filter-nya. Mantap deh pokoknya! Eh liatin ikan-ikan berenang kesana kemari juga mood booster tauk (buat saya sih gitu). Kalau liatin ikan-ikan itu berenang jadi berasa tenang, lupa semua masalah, fokusnya ama si ikan yang lagi mondar-mandir, bisa sampai lupa waktu. Apalagi waktu momen ngasih makan, berasa nyuapin anak sendiri (you wanna say that I am too much explain? Bodo amat! Entar juga elu-elu pade tau kenapa nongkrongin ikan itu penting). Ngasih makannya juga ngga ribet kok, 2x sehari cukup, pagi dan malam. Malah kalau sering dikasih makan, bisa-bisa mereka sering pup juga. Nah pup mereka dan sisa-sisa makanan yang ngga kemakan ini bisa ngendap di dasar akuarium yang akhirnya bikin aquascape-nya jadi kotor dan bikin ikan-ikan juga jadi ngga nyaman karena zat amoniak dari pup mereka sendiri. Ya kalau udah gitu harus dibersihin aquariumnya.
Eh tapi tenang perawatan aquarium-nya juga ngga ribet loh, tinggal dibersihin aja maksimal sebulan sekali, atau ganti air maksimal 2 minggu sekali. Beres deh. Ngga perlu ngeluarin biaya kalau cuma sekedar perawatannya doang mah.
Dulu pernah tuh ikan-ikannya tumbuh bintik-bintik putih di bagian ekor, itu salah satu penyakit ikan yang namanya White Spot. Penyebabnya bisa bermacam-macam. Mulai dari air yang terlalu dingin, bakteri/jamur/parasit lain yang ada di dalam air, atau malah karena mereka stress di tempat yang baru. Kalau saya analisa sih kayanya White Spot waktu itu timbul karena jamur yang udah ada di airnya deh. Air di rumah Rancaekek kan kotor banget, kemungkinan besar sih karena itu.
Pertama-tama sih ekor dan sirip Ikan Guppy doang yang ada bintik-bintik putihnya, lama-lama nular ke ikan-ikan yang lain juga. Saya kan waktu itu baru pertama pelihara ikan, jadi ngga ngeh itu bintik putih apaan, kirain emang corak ikannya ada bintik putih. Tapi semakin hari kok ikan-ikan yang lain di ekornya jadi banyak bintik-bintik putih. Eh wait! Ini alasan kenapa kita harus nongkrongin ikan lama-lama, ya salah satunya biar kita kenal sama ikan kita. Jadi kalau ikannya sakit, kita bisa tahu dari perubahan dia. Ikan kan gak mungkin bilang, “Aduh gue atit!”.
Tapi penyembuhannya gampang kok, tinggal dikasih obat aja beli di toko akuarium. Banyak obat untuk membasmi White Spot, biasanya berupa cairan warna biru gitu, tinggal di tetesin ke aquasape-nya. Berapa tetes? Tergantung ukuran akuariumnya, kalau saya karena akuariumnya kapasitas 12 liter, jadi saya tetesin 3 tetes aja. Udah deh, beberapa hari kemudian White Spot-nya ilang. Setelah White Spot-nya ilang, air akuariumnya saya ganti 75 persen supaya si jamur-jamur yang masih tersisa ngga berkembang biak disitu lagi. Beres.
Gampang kan pelihara ikan. Ya untuk yang pengen coba-coba pelihara binatang bisa mulai dari ikan lah, kalau udah mahir, mau pelihara singa juga bisa kali yah.

You Might Also Like

0 komentar