Jangan Menggunjing!

12.59.00

Perbincangan di sore dingin saat Bandung dilanda hujan ini ada yang perlu saya tuliskan...

Saya : .....
Dia : .....
Saya : .....
Dia : .....
Saya : Waiting for my mentor to fix it.
Dia : who's your mentor?
Saya : Erwindra. Haha.
Dia : Erwindra pria berkacamata itu?
Saya : Iya. Ada Erwindra lain emang?
Dia : Kan itu cuma gaya bahasa. Memang bagus tulisan-tulisannya.
Saya : Iyah, aku juga nge-fans. Dia hebat, tapi gagal jadi pacar aku.
Dia : Oh iya?
Saya : Tapi menurutnya, aku yang gagal jadi pacarnya. Hahaha.
Dia : Hehehe. Gimana sih ceritanya?
Saya : Cerita apaan? Kaga ada cerita apa-apa.
Dia : Siapa gagal kepada siapa?
Saya : Ah kita berdua gamau ambil pusing. Kegagalan kemaren, ga meluluhkan semua nggapan aku tentang dia. Dia tetep hebat.
Dia : Iya. Sialan Si Erwin.
Saya : Hahaha. Kenapa sialan?
Dia : Dia memang sialan. Hahaha.
Saya : Hahaha. Kenapa ihh? Aku pengen tau.
Dia : Dia itu sialan karena sialan. Haha. Sudah jangan menggunjing.
Saya : Ih. Siapa yang bergunjing? Bergunjing itu kalau orangnya gatau kita omongin.
Dia : Emang Si Erwin tau kita omongin?
Saya : Setelah kamu cerita, nanti aku kasih tau Erwin, biar dia tau jadi kita ngga dosa. Hahaha.
Dia : Ah, kamu.
Saya : Ah, aku?
Dia : Iya, kamu.
Saya : .....
Dia : .....
Saya : .....
Dia : .....

Entah bagaimana ketika keduanya bertemu pekan ini, katanya mau sepakbola di Pusdik Armed. Haha.

You Might Also Like

0 komentar