Hijrah: Pindahan Rumah

16.27.00

Pindah rumah tuh ga gampang lagi, mangkanya saya buatin cerita misah. Saya kayanya agak khawatiran orangnya, sampe pindahan rumah aja kepikiran banget-banget. Menurut saya, pindahan rumah itu juga harus pake perhitungan, barang mana aja yang mau dibawa dari rumah lama ke rumah baru, apa dulu yang dipindahin dari rumah lama ke rumah baru, gimana caranya bawa piring-piring, gelas-gelas, hiasan-hiasan, figura foto, atau barang pecah belah lainnya.

"Pindah rumah mah tinggal sewa truk, masukin semua barang ke dalem truk, terus angkut!".

Buat saya mah ga segampang itu.

"Ya dibuat gampang dong"

Dibuat gampang bukan berarti ngegampangin kan?! Saya harus ukur dulu ruangannya, ukur lemari yang ini muat ngga ditaruh di ruangan yang itu, barang ini cukup ngga kalau disimpen disitu. Jangan pas udah dibawa ke rumah baru taunya ngga cukup, taunya bikin sempit, kan malah ga usah dibawa aja sekalian. Saya sampe minta ke Pak Otto (pemilih rumah sebelumnya) dibuatin denah ruangan plus ukurannya untuk memudahkan ritual pindahan ini (tapi kenyataannya sampe saya pindah, denahnya ngga dibuatin juga --"). Saya juga gak mau barang-barang pecah belah kaya piring, gelas, teko, disatuin sama barang-barang besar semacam lemari, kasur, dll. Apalagi barang pecah belahnya hiasan keramik, hiiiii sayang banget takut pecah. Elektronik juga kaya blender, magic jar, chopper, radio, TV, komputer, ogah deh disatuin sama barang-barang besar.

Jadi kemarin-kemarin, setiap weekend saya bolak-balik ke rumah nenek, ngangkutin barang-barang perintilan yang saya khawatirin tadi. Fyi, rumah baru ini deket banget sama rumah nenek saya, patonggong-tonggong kata orang sund mah. Sambil nunggu rumah selesai renovasi, saya angkutin dikit-dikit pake masboy. Hari pertama, saya angkutin piring-piring, gelas-gelas, panci-panci kaca, teko+cangkirnya, pokoknya alat-alat makan yang cantik-cantik saya angkut duluan. Saya sisain beberapa piring dan gelas buat makan sehari-hari di rumah lama.

Buat angkut barang besarnya (such as lemari, kasur, rak buku, dll) ya pake truk dong yah, masa iya pake masboy. Untungnya ada tetangga di Rancaekek yang baik banget mau minjemin truknya. Ditambah lagi temen-temen di kampus dulu mau bantu angkutin barang-barangnya. Thank you so muchhhhhhhh deh, alhamdulillah banget banyak yang bantuin. Lumayan ngirit biaya pindahan. Coba kalau ngga ada yang nolongin, harga sewa truk itu 750ribu satu kali jalan, sementara ini butuh 2x jalan jadi 1.5 juta, biaya tukang buat angkut-angkut barang 50ribu dikali 5 orang, 250ribu. Belum lagi harus kasih rokok+konsumsi, lumayan kan ngirit 2 jutaan :))

Tapi ternyata semua juga ada cobaannya. Kesabaran diuji ketika mau masuk komplek Sukaasih (komplek rumah yang baru). Ternyata si truk yang kita bawa tuh ngga boleh masuk komplek, kecuali truk ankle kecil yang roda single itu boleh masuk komplek. Kebayang dong yah, barang-barang yang se-truk besar itu diturunin di depan komplek, terus diangkutin dikit-dikit pake masboy. Masboy udah beralih fungsi aja. Nah terus gimana barang-barang besar kaya emari dkk? Untungnya tetangga saya yang minjemin truk itu nambah lagi kebaikannya, dia mau balik dulu ke pool truk buat tukar mobil pake truk ankle yang kecil. Subhanalloh baik banget bapak ini. Semoga kebaikannya diganti yang lebih banyak lagi ya, Pak. Aamiin.

Jangan dikira pindahan rumah itu 1 hari selesai. Soalnya setelah semua barang-barang yang diangkut itu masuk rumah, nyusun lagi yang masih di dalam pack itu yang lama. Saya aja sampe sekarang belum beres ngebongkarin barang-barang yang di pack. masih ada beberapa barang yang di pack, belum selesai diberesin.

Yah begitulah, kayanya saya gak mau lagi pindahan rumah. Udah sekali aja, gamau pindah lagi. Ampun capeknya, lelahnya, emosinya. MAU BILANG AKU MANJA? Ya gapapa juga sih :))

You Might Also Like

0 komentar