HIJRAH: Kenapa Pindah?

14.52.00


Kalo ditanya orang kenapa pindah rumah, saya sih jawab yang simple aja, “emang udah hakikat manusia berhijrah”. Sok sok ngikutin gaya bahasa ustad :)) Nah disini saya mau jelasin seeeemuanya. Banyak banget yang nanya, kalau setiap orang yang nanya terus saya jawab panjang lebar kan capek di saya yah, dibayar juga engga.

Jadi ceritanya gini, saya udah tinggal kurang lebih 23 tahun di Rancaekek. Rumah yang dibangun dari nol banget sama bapak saya DENGAN TANGANNYA SENDIRI. Kenapa mesti capslock? Ya karena emang harus noted banget, itu rumah dikerjain hasil jerih payah ibu dan bapak, mulai dari bangun pondasi sampe rumah bertingkat begitu ya tangan bapak semua. Bapak yang macul, bapak yang ngaduk, bapak yang nembok. Yang cari duitnya? Ya siapa lagi kalau bukan ibu sama bapak. Kebayang ga disaat istri-istri lain dengan senang dan bahagianya belanja keinginan pribadi mereka pake duit dari suaminya, sementara ibu bukan cuma ngga dikasih tapi ibu juga harus ikut nyumbangin penghasilannya buat bangun rumah. Subhanalloh luar biasa memang! Jangan dikira bangun rumah 2 tahun selesai, rumah itu tuh ngga jadi-jadi, bahkan ampe sekarang. Ya karena ngebangunnya juga nyicil, tiap punya duit bikin ruang tamu, tiap punya duit nembok, tiap punya duit mlester, ya jadinya bukan 2 tahun, la wong 20 tahun aja ngga selesai kok.

Tapi rumah itu tuh nyaman banget buat saya, ya mungkin karena saya tahu susahnya bangun rumah itu, jadi saya, ibu, dan bapak ngerawat rumah itu dengan sangat baik. Ibu bapak tuh cerewet banget soal kebersihan dan kerapihan, mereka berdua apik ngejaga barang-barangnya, apalagi rumahnya. Itu kenapa walaupun setengah jadi, tapi saya betah di rumah yang udah kaya surga nyamannya (mudah-mudahan saya dapat rumah yang lebih nyaman lagi di Surga yang sebenernya. Aamiin).

Tapi semuanya berubah setelah negara api menyerang, eh setelah bapak meninggal, beberapa hal yang tadinya nyaman-nyaman aja berubah menjadi sulit.

Selama saya tinggal disana, saya belum pernah sekalipun kebanjiran. Rumah itu emang dibuat lebih tinggi dari jalan, jadi walaupun jalanan banjir, rumah tetap aman. Tapi itu kan dulu, rumah itu sekarang udah kebanjiran. Banjirnya ngga nanggung-nanggung, pernah ampe se-lutut orang dewasa DI DALEM RUMAH. Saya stress berat karena sebelumnya saya belum pernah kebanjiran, jadi gatau harus gimana. Saya ingat dulu bapak pernah bilang, “Rumah ini bapak bangun untuk kekuatan 20 tahun. Setelah itu, ya harus maintenance benerin yang kurang-kurangnya biar lebih awet”. See? Dugaan bapak bener ternyata. Rumah ini bertahan dari hujan, banjir, gempa, selama 20 tahun. Kalau dilihat-lihat bangunan lain di sekitar sana, banyak yang rumahnya udah kebanjiran saat rumah saya masih nyaman-nyaman aja. Ada juga yang rumahnya retak sampai terbelah agak lebar ketika gempa melanda beberapa kali, sedangkan rumah saya alhamdulillah kokoh berdiri di tempatnya. I must be very thankful to Bapak :’) tapi saya mesti maintenance bangunan gimana coba? Kuliah aja mainannya kabel bukan batu-bata.

Yah tapi mau gak mau sekarang saya harus menikmati hari-hari dengan air menggenang di dalam rumah. Musibah banjir ini berlangsung selama 2 tahun setengah, ya kira-kira selama sepeninggal bapak lah. Saya dan ibu mikir, ini kalau lama-lama dibiarin kaya gini, Rancaekek bisa makin parah banjirnya dan rumah bakalan semakin tinggi banjirnya. Sementara saya dan ibu kehabisan akal buat ngadepin banjir ini, air banjir bakal makin naik terus tiap tahunnya, dan saya gak tahu harus bertindak apa buat ngatasin banjir. Dan keputusannya adalah, pindah. Apalagi?

Selain itu, kejadian lain yang membuat saya berpikir untuk pindah adalah, kemalingan. Yap! Beberapa waktu yang lalu rumah itu kemalingan. Beberapa barang berharga hilang. Kejadian itu ngga cuma berlangsung sekali, tapi beberapa kali dalam sebulan. Pertama yang ilang laptop, lalu handphone, setelah itu dompet, uang, dan beberapa keping emas. Yang bikin sedihnya lagi, malingnya diduga orang-orang terdekat. Sedih kan?! Orang yang kita pikir baik, ternyata kok kaya gitu. Ya kalo dipikir-pikir sih, keadaan rumah saya emang maling-able banget. Saya sama ibu di rumah cuma berdua, dua-duanya  kerja, engga ada laki-laki. Misalnya aja saya yang jadi pencurinya, keadaan rumah kaya gitu mah sasaran empuk banget. Mungkin saya mikir kejauhan kali yah, tapi yang jadi pemikiran saya setelah kejadian itu teh, gimana kalau malingnya masuk lagi terus kepergok sama saya atau ibu. Bisa aja si maling kalap, kaget pas ketauan terus blesssss aja kita ditusuk pake pisau. Barang yang ilang mah masih bisa dibeli inshaaalloh, lah kalo nyawa yang ilang? Rasa ngga amannya sih yang bikin saya dan ibu berpikir untuk pindah. Kejadian kemalingan ini bikin saya sama ibu trauma, tiap ada bunyi-bunyi aneh tengah malem pasti kebangun, even itu cuma bunyi kentongan si bapak hansip. Lagian saya heran, kenapa sih hansip itu kalo jaga harus mukulin tiang listrik? Tengah malem lagi, apa fungsinya?

Itu dua alesan utama kenapa ngebet banget harus pindah dalam waktu dekat. Sebenernya ada juga alasan-alasan pendukung lainnya, next blog deh. 

You Might Also Like

0 komentar