Ibnu Nugraha: “Keliling Indonesia Naik Pesawat Dibayarin, Iraha Deui?”

11.23.00

Wawancara ini tadinya untuk ngisi Rubrik Telco di Telco Magazine. Saya, Erwindra, sama Ismail Faruqi iseng-iseng berniat membuat sebuah e-book majalah. Tapi baru niat. Dan karena masing-masing dari kami (sok) sibuk, jadinya niatan ini masih cuma sebatas niat. Belum derrr! Namanya juga iseng-iseng ya, belum serius. Tapi kan sayang nih wawancara saya sama Ibnu, padahal Ibnu udah ngebet banget kayanya pengen hasil wawancaranya dipublikasikan. Jadinya, saya tulis disini aja.

Mohon doanya juga pembaca, semoga niatan kami membuat e-book majalah bisa lancar. Semoga niatan Bang Mail untuk segera ke pelaminan juga lancar. Aamiin.


Ibnu Toni Nugraha, seorang enjiner telekomunikasi yang pada satu tahun di awal masa kerjanya sudah berkeliling hampir ke seluruh kepulauan Nusantara

Kumaha, Nu? Sudah siap?


Urang teu nyiapkeun nanaon sebenerna mah sih. Da nu rék ditanyana naon wae gé teu apal. Urang jawab saayana wé nya?

Hahaha. Ya jangan saayana atuh, ih! Salobana wé. Sudah santai, Nu?

Masih tegang, Git. Sok wé rék nanya naon.

Santai aja ngga usah tegang-tegang. Aku ngga suka yang terlalu tegang.

Oke.

Mulai darimana yah? Aku buka contekan dulu deh (ngobrol sama Ibnu jadi ikutan tegang).

Mulai dari bismillah wé.

Nah, iya benar. Bismillahirrahmanirrahiim. Aku mulai aja yah? Ari kamu téh kerja dari kapan?

1 Agustus 2012.

Hah? Emang lulusnya sejak kapan?

Pas geus sidang urang langsung gawé.

Wooo. Pantesan cepet. Lulus sidang tanggal berapa?

Ga percaya yah? Tapi urang poho deui sidangna tanggal sabaraha. Kéla ditingali heula.

Haha. Sok atuh ari niat mah.

Oh, enya. 6 juli cenah ceuk buku TA urang mah.

Alhamdulillah. Berarti sebulan yah jaraknya dari lulus? Gimana caranya bisa cepet dapet kerja gitu?

Iya. Alhamdulillah. Awalnya temen urang yang sebut saja namanya Dwi Fitrianto (angkatan 2009) udah keterima kerja duluan 2 minggu sebelum urang. Si doi nge-share ke anak-anak lewat milist Himatel Polban. Awalnya yang dapat panggilan iview temen urang, sebut saja namanya Erwindra & Yoyok. Lalu temen-temennya menyusul di hari-hari selanjutnya, sebut saja Roy, Ady & Piul. Urang kebtulan iview bareng si Roy. Nama-nama yang urang sebut di atas ga jadi kerja di tempat urang dengan berbagai alasan. Jadi cuma urang sama Dwi yang jadi kerja di tempat tadi. Anjir capé ngetikna, euy.

Gapapa atuh, biar kekinian kita malem mingguan WhatsApp-an. Perusahaan apa, Nu? Subcon atau vendor? Apa operator?

Kata perusahaannya sih vendor. Intinya mah perusahaan ini mah bergerak di bidang jasa. Ngerjakeun proyek batur.

Cari kerjanya gampang banget, Nu. Lebih susah cari pacar yah?

1. Cari kerja mah gampang, cuma yang piduiteunnya yang susah.
2. Cari pacar jg gampang, tapi bukan pacar sendiri.

Hahaha. Ok lanjut yah. Di perusahaan yang pertama itu berapa lama?

Kurang lebih 1,5 tahun.

Sekarang masih di tempat itu?

Sekarang lagi nganggur.

Oh udah resign? Kenapa resign?

Lain resign ogé, sih. Sebenernya, kontrak masih tersisa setengah taun lagi. Tapi, karena kontrak project-nya udah diputus duluan, jadi ya ga ada kerjaan lg.

Woooo. Kasian. Sakit hati ngga diputusin (kontraknya)?

Biasa aja urang mah.

Maneh lempeng pisan sih. Mun diputuskeun kabogoh gé biasa waé?

Nya mun kabogoh batur, urang gé biasa waé.

Tatadi ngomongkeun kabogoh batur waé. Yang aku tanya kan pacar kamu, Ibnu.

Oh enya, sorry. Sugan téh ieu ngomongkeun kabogoh batur.

Kalau project-nya lanjut, kerjanya mau dilanjut di perusahaan itu?

Iya, dilanjut.

Kan kerjaannya harus keluar pulau, suka sama kerjaan kaya gitu?

Iya, suka. Iraha deui naék pesawat dibayar ku batur?

Dari perjalanan itu yang paling seneng naik pesawat gratisnya?

Ga juga sih. Banyak yang bisa dinikmatin di tempat yang kemaren mah.

Apa aja? Ceritain dong.

Selain bisa naek pesawat gratis, bisa kerja sambil keliling Indonesia itu kan kesempatan yang langka. Cuma sebagian orang yang punya kesempatan kaya gitu. Selain itu juga sih bisa nambah kenalan di seluruh Indonesia. Satu lagi, urang bisa silaturahmi sama temen-temen Himatel yang ada di seluruh Indonesia.

Wah? Ketemu sama alumni-alumni Himatel juga? Ada yang inget ngga ketemu siapa dan di mana?

Iya. itulah salah satu manfaat yang urang dapet selama berada di bawah payung Himatel. Urang sebut dari awal ya....

1. Di Malang, saya ketemu sama Masfey (Ferry 2008).
2. Di Pekanbaru, ada Liman 2006 & Agi (Ghaniyya 2008).
3. Di Medan, ada Zaky 2008.
4. Di Balikpapan, ada Oki 2006 sama Nares 2008.
5. Di Surabaya, ada Godeg (Hendra 2009) & Reza 2008.
6. Di Makassar, ada Mikha 2009.

Kebanyakan urang numpang nginep, selain numpang makan atau cuma sekadar ketemu cuma buat silaturahmi aja. Pokonya buat alumni-alumni yang udah urang sebut di atas udah banyak bantuin urang. Nuhun pisan udah ngerepotin.

Berarti yang ini wajib ketulis nanti yah?

Iya. Pokonya sorry klo ada alumni yang ga kesebut namanya.

Kalau boleh diungkapin, keadaan kaya gitu tuh rasanya kaya "kerja sambil traveling" atau "traveling sambil kerja"?

Sebenernya ga ada bedanya, sih. Tapi karena yang diprioritasin kerjaan, jadi urang milih kerja sambil travelling aja.

Tapi, lebih nikmatin kerjanya apa traveling-nya?

Travelling-nya.

Karena?

Kesempatan buat keliling Indonesia dibayarin kantor tuh blm tentu dateng dua kali.

Paling jauh ke mana?

Kalau yang paling jauh dari Bandung sih ada Lhoksemauwe (NAD), Sinjai (Sulsel) sama Labuan Bajo (NTT).

Woooooo. Aku mau ke Labuan Bajooooo. *envyyyyy*. Ok skip dulu. Biasanya berapa lama ninggalin rumah?.

Ga tentu, sih. Paling cepet bisa sehari PP. Paling lama dua mingguan lah.

Kalau yang paling jauh, seperti ke Labuan Bajo gitu, berapa lama ngga balik ke rumah?

Itu yang paling lama. Biasanya sekali project bisa ngerjain beberapa site, bisa antar kota antar provinsi dan antar pulau. Kebetulan kemaren dapet project di Solo-Klaten-Jogja-Semarang-Banjarnegara-Buleleng-Denpasar-Mataram-Labuan Bajo. Nah, tempat yang terakhir tadi kebetulan susah tiket pesawat, jadi standby-nya yang lama. Di Labuan Bajo nya mah cuma 2 hari.

Suka kangen sama rumah ngga, Nu? Kangen Mamah, kangen Papah, adek, kakak, bantal, kasur, pacar?

Kadang-kadang, sih. Da urang mah tiap bulan gé pulang kampung sih.

Yang paling dikangenin biasanya apa?

Kasur.

Kenapa? Kasur di tempat lain ngga nyaman?

Lebih nyaman malah karena kan nginepnya di hotel. Tapi kadang-kadang kalau ga dapet tempat nginep yang layak kan mau ga mau nginep di mobil.

Sekarang jomblo nu?

Éta naon hubunganna jeung tema iview ayeuna?

Yeee. Perjanjian awalna pan, jawab wé kabéh.

Ya udah iyain aja.

Ada hubungannya ngga kerjaan yang kaya gini sama status kejombloan? Kira-kira wé menurut manéh.

Henteu ogé sih.

Kenapa?

Pacaran mah lain kewajiban. Kalaupun wajib, pasti urutan nomer 6.

Kenapa nomer 6? Nomer 1 nya apa?

1-5 mah rukun islam.

Hahaha. Ada kejadian menarik apa selama kerja sambil traveling ini?

Kela. Bingung mulai ti mana.

Kebanyakan ya? Hahaha

1. Pas ke Bengkulu tuh pertama kali urang naik pesawat seumur hidup. Bingung urang pas pertama kali ke bandara, da naik pesawat téh ga kaya naek angkot.
2. Pas ke Malang urang bener-bener hampir abis duit buat balik ke Jakarta dan kebetulan susah tiket pesawat, kereta, sama bus. Untungnya ada alumni Himatel yang kebetulan tinggal di sana, si Masfey. Beruntung urang bisa nginep plus makan gratis di rumahnya. Baru sadar ternyata ini salah satu manfaat kenapa urang masuk Himatel.
Naon deui nya? Kéla.

Sok ditunggu.

3. Pas di perjalanan ke Bangko dari Pekanbaru. Urang téh kebelet pisan hayang bokér. Karena susah nemu  SPBU selama dalam perjalan, akhirnya urang numpang boker di rumah warga. Ternyata, di rumah warganya aja banyak yang ga ada toilet, yang ada WC umum yang kayanya 1 WC buat 1 RT. Udah mah 1 WC rame-rame, air buat ombeh-nya  juga pake air empang yang ada ikannya sekaligus tempat pembuangan tokai yang kita keluarin lagi. Udah mah kiruh, bau deui. Tapi da kapaksa weh boker didinya.
Padahal di sekitar rumah warga tuh tempatnya Chevron yang udah pada tau kalau Chevron pasti dikuasain orang asing. Kasian sama warga sekitar di sana yang kayanya menderita tanahnya dijajah pihak asing.

4. Waktu dapet kesempatan ke Labuan Bajo rada nyesel juga sih karena ga sempet buat nyebrang ke Pulau Komodo. Itu mah nyeselnya sama aja kaya orang nikah, tapi ga ngerasain malem pertama.

5. Kalau ke luar kota mah urang suka nyempetin buat mampir ke tempat wisata, tempat kuliner sama tempat beli oleh-oleh khas daerah setempat kalau ada waktu & duit.

Naon deui nya? Bingung euy.

Hahaha. Tempat yang paling bersih selama keliling Indonesia?

Tempat apanya dulu? Urang ga bisa nilai soalnya urang ga pernah lama kalau ke luar kota. Jadi kalau soal kebersihan mah ga bsa dinilai dalam waktu 1-2 hari aja.

So far, tempat yang maneh rasa paling bersih di mana? Yang ngga banyak sampah.

Mungkin Batam. Lombok juga bersih, cuma banyak tai kuda.

Kalau tempat yang paling kotor?

Jakarta.

Tempat yang paling ramah?

Hampir semua wilayah Jawa. Tapi kayanya Jogja.

Tempat yang belum sempat dikunjungi tapi pengen banget kesana?

Sabang, Pulau Komodo, Babel, Lampung, Sulsel, Jambi, Sulbar, Sulut, Sulteng, Sultra, Maluku, Malut & Papua. Pokonya semua provinsi yang belum pernah dikunjungi.

Kalau disuruh milih, jadi traveler apa jadi engineer?

Engineer.

Semisal semuanya bisa terjadi, apa yang paling ingin dilakukan?

Kalau udah mati langsung masuk surga.

Ok.  Terakhir. Ada yang ingin diungkapkan? Apapun terserah.

Selamat malam.



Itulah Ibnu Toni Nugraha yang dulu waktu kuliah keliatannya caleuy, yang kalau mau ketawa aja susah. Jangankan ketawa, langka banget bisa liat senyumnya Ibnu tuh. Padahal yah, kalau udah liat senyumnya mah…….ya biasa aja sih.



Dari wawancara online ini, kita bisa tahu serunya perjalanan Ibnu selama menjadi Telco Traveller. Bagaimana ternyata selain berkutat dengan pekerjaan, sisi sosial Ibnu juga berbicara ketika menumpang buang air di rumah warga yang berada di sekitar industri Chevron. Kita juga bisa mengambil kesimpulan bahwa Ibnu itu SUDAH PUNYA PACAR :)) tapi ngga kangen sama pacar kalau kerja jauh, malah lebih kangen sama kasur. Orang yang aneh.



Ibnu senang dengan pekerjaannya karena salah satunya bisa naek pesawat gratis. Cita-citanya yang belum tercapai sampai sekarang, masuk surga. Mari kita doakan.


Salam

You Might Also Like

2 komentar

  1. komentar gak ya ? hahaha

    Ajak urang jalan jalan lah ! gaya pisan euy kukurilingan terus batur mah

    blog urang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setiap harinya kita jalan-jalan, Bang. Menyusuri kehidupan bertemu pengalaman baru. Aseeeek (Y)

      Hapus