backpacker

BTS (Bromo - Tengger - Sempu) Part 1-Edisi Bromo

22.52.00

Liburan kali ini bisa disebut liburan akhir tahun, karena memang liburannya akhir tahun. Dari tanggal 26 Desember 2011 - 31 Desember 2011, tepat malam tahun baru kami tiba di bandung.

Liburan kali ini lumayan banyak personilnya, ada 12 orang. Perempuan 5 orang, laki-laki 7 orang. Liburan ini liburan gabungan sih, karena saya mengajak 5 teman saya yang kuliah di UNPAR buat ikut gabung, kebetulan mereka lagi libur kuliah, jadi kenapa ngga bareng aja liburannya.

Perjalanan dimulai Bandung (Stasiun Kiara Condong) menuju ke Surabaya (Stasiun Gubeng). Kereta yang kami tumpangi adalah Kereta Pasundan dengan jadwal keberangkatan jam 6. Kebetulan saya harus pulang kampung dulu pada tanggal 24 Desember 2011 ke Gombong, Jawa Tengah. Jadi saya naik keretanya mulai dari Stasiun Gombong. Sampai di Stasiun Gubeng itu kira-kira jam 11 malam. Kebayang kan di dalem kereta 17 jam kaya apa teposnya pantat. Untungnya walaupun weekend, tapi kereta ekonominya ngga penuh. Sekarang, PT KAI tidak menjual tiket berdiri sekalipun untuk kereta ekonomi. Mangkanya pesen tiketnya harus H-7 keberangkatan biar kebagian tiket. Lucunya, penulisan St.Gubeng ini ditulis "Setasiun" bukannya "Stasiun". Entah aksara jawa memang seperti itu, atau mereka salah pasang plang. Tapi ini lucu :D

Lihat papan penunjuk "Setasiun" Gubeng :D

Tujuan pertama kita adalah Bromo, kita ambil rute yang lewat ke Malang, karena komuter (kereta rakyat disana) paling pagi dari Stasiun Gubeng itu tujuannya ke Stasiun Bangil, Malang. Jadi untuk menghemat waktu kita lewat sana aja. Komuter itu berangkatnya jam 04.35, jadi kita nginep di Stasiun Gubeng itu. Untungnya di Stasiun itu bukan cuma kita aja yang menginap, banyak penumpang lain yang juga tidur disana menunggu kereta pagi. Disana juga kita ketemu sama backpacker lain dari Jogja yang mau ke Pulau Sempu. Kalo mau ngecharge batre di Stasiun Gubeng, bisa gratis lho. Numpang ngecharge di ruangan ATM Center. Hihihi

Kereta yang menuju St.Bangil itu ternyata telat setengah jam. Udah telat, mana penuh lagi. Padahal di karcisnya udah nomor tempat duduk, tapi tetep aja masih banyak penumpang yang berdiri. Sampai di Stasiun Bangil, kita menyempatkan sarapan dulu. Setelah tanya sana sini sama petugas disana, kita naik Bis yang menuju ke Probolinggo. Yang katanya perjalanan cuma 1 jam, malah jadi 4 jam. Tapi saking capenya, saya bisa tidur nyenyak di dalam bis yang menurut saya udah sama kaya di dalem oven (padahal belum pernah juga ngerasain oven dalemnya gimana). Entah kenapa macet mulai dari keluar stasiun Bangil sampai di terminal Probolinggo, masih tetep kaya gitu lho. Ckckck. Sampai di terminal, kita makan siang dulu. Hati-hati dengan air isi ulang yang tersimpan di setiap depan warung di terminal itu, ternyata kita harus bayar. Saya juga ngga tau kalo itu bayar, tiba-tiba ditagih pas mau pulang. Masa ngisi botol aqua yang sedang aja bayarnya 3.000 ckckck

Dari terminal Probolinggo menuju ke desa Cemoro Lawang di Bromo naik Elf. Biasanya begitu kita turun dari bis di terminal Probolinggo, banyak sopir elf yang nawarin jasa ke Cemoro Lawang, jadi saya dan teman-teman lainnya ngga kesulitan buat nyari angkutan kesana. Rata-rata elf yang menuju ke Bromo memang kondisinya mengkhawatirkan. But, don't judge a car by its body. Kelincahannya meliuk-liuk di jalanan menuju Bromo patut diacungi jempol!

Elf menuju Cemoro Lawang

Selama perjalanan, pemandangannya bagussss banget. Beruntung saya duduk di kursi depan sebelah supit, jadi bisa melihat dengan jelas pemandangan yang ada di depan. Pantes aja dinamain Cemoro Lawang, karena begitu masuk ke daerah Cemoro Lawang, di kanan kiri jalan banyak pohon cemara yang seakan jadi pagar menyambut siapapun yang bertandang. Perjalanan dari Terminal Probolinggo sampai di desa Cemoro Lawang kira-kira 1 jam, itu kalo ngga macet. Kata mas supir, kalau lagi musim liburan, jalanan disana macet banget, banyak pendatang yang berlibur. Bisa-bisa 4 jam baru nyampe di Cemoro Lawang

Penginapan disana bervariasi, mulai dari yang mahal sampai yang murah, yang sewa per-kamar sampai sewa per-rumah, semuanya ada. Kebetulan saat itu kami diantar ke beberapa penginapan, akhirnya kami menyewa satu rumah seharga 350ribu/malam. Lumayan lah, rumahnya cukup besar buat 12 orang. Tapi keliatannya jarang dipake, kasur tempat tidurnya aja sampe bulukan. Akhirnya kami tidur pake sleeping bag yang dibawa dari rumah. Itupun 'ngampar' di ruang tengah. Tapi asyik juga sih, udah kaya pengungsi aja. Hahaha.

Sekitar jam 2 pagi kita bangun buat jalan ke Pananjakan 2. Yup, kita memilih berjalan kaki sampi ke puncak Pananjakan 2. Selain karena jaraknya yang cukup dekat dari penginapan (sekitar 5 KM), alasan utama adalah karena keterbatasan dana. Maklum lah, mendingan duitnya dipake buat yang lain dibanding harus dipake buat bayar jeep/kuda. Kan masih punya kaki, dimanfaatkan dong. Jangan lupa bawa jaket yang tebal atau kali bisa pake jaket yang anti air. Soalya di puncak udah pasti gerimis, dan dingin tentunya. Jalan kaki sampai puncak ternyata sebenatr. Kurang dari 3 jam kita udah sampe di puncak pananjakan 2. Sambil nunggu matahari terbit, minum-minum kopi dulu lah. Tapi jangan kaget kalau harganya bisa berkali-kali lipat. Harga minuman hangat segelasnya 5ribu. Apapun minumannya, harganya 5 ribu. Nah, kalau mau beli Aqua harganya 10ribu. Nice ya! "Kenapa Pak kok mahal?", pedagangnya jawab, "kan jalan kesininya jauh mba, jadi mahal di bensin sama ongkos buat jalannya". OK deh pa!

Sayang sekali mataharinya ketutup kabut. Saran buat yang mau ke Bromo, mendingan jangan musim ujan. Nanti ngga kebagian liat sunrise, malah ketutup kabut. Kata pedagang disana, kalau musim hujan, mataharinya baru keliatan sekitar jam 12 siang. Haduh. Yaudah deh akhirnya cuma foto-foto doang. Tapi ngga nyesel deh, walaupun ketutup kabut tapi suasana disana OK banget. Berasa ada di tapingnya New Moon pas diatas bukit. Bagus banget :D

Pemandangan di Pananjakan 2
Satu lagi yang perlu diwaspadai, di jalan antara Cemoro Lawang dan Pananjakan 2 ada rumah gubug yang dijadiin toilet umum. Hati-hati yang jaganya suka mahalin harga. Masa temen saya cuma buang air kecil aja disuruh bayar 5ribu. Karena 2 orang jadi bayarnya 10ribu. Ngotot pula yang jaganya. Ckckck. Tapi untuk harga makanan disana standar lah, ngga terlalu mahal. Souvenir disana juga murah. Satu kaos harganya 13ribu. Lumayan buat kenag-kenangan.

You Might Also Like

0 komentar